Israel Mengatakan Telah Membongkar Terowongan Hamas di Bawah Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza

Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa pada bulan November mereka telah membongkar terowongan di bawah Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza, fasilitas medis yang diklaim oleh Israel dan sekutu sebagai perisai untuk kompleks militer bawah tanah milik Hamas.

Terowongan sepanjang 250 meter itu dibongkar tanpa merusak rumah sakit, demikian pernyataan militer Israel. Terowongan tersebut “menuju sejumlah pusat teroris penting dan digunakan untuk melakukan operasi teroris,” kata militer tersebut.

Rumah sakit tersebut menjadi tempat dilakukannya operasi Israel pada bulan November untuk merebut kendali atas fasilitas tersebut, menimbulkan perhatian dan kecaman internasional. Ini adalah salah satu dari sedikit fasilitas medis yang masih beroperasi ketika ribuan warga Gaza tewas dan terluka akibat serangan udara dan invasi darat Israel. Israel mengatakan rumah sakit tersebut digunakan oleh Hamas sebagai situs militer dan untuk menyandera tawanan.

Israel sudah lama mengatakan bahwa Hamas, yang memimpin serangan ke Israel pada tanggal 7 Oktober yang menewaskan lebih dari 1.200 orang, menggunakan rumah sakit dan fasilitas sipil lainnya untuk menyembunyikan pejuang dan senjata. Hamas juga memiliki jaringan terowongan dan fasilitas bawah tanah yang luas untuk bergerak bebas dan merencanakan serangan teror. Fasilitas yang dibangun Hamas di bawah rumah sakit, yang digambarkan Israel sebagai pos komando kunci, menjadikannya sasaran militer yang sah, demikian pendapat para pejabat Israel.

Sejak pendudukan mereka di rumah sakit, pejabat Israel telah menyajikan apa yang mereka klaim sebagai bukti bahwa Hamas menggunakan rumah sakit sebagai fasilitas militer, termasuk penemuan senjata, bunker bawah tanah, dan, di lokasi terdekat, jenazah seorang prajurit Israel yang disandera pada tanggal 7 Oktober.

Pejabat kesehatan Gaza telah membantah penggunaan rumah sakit oleh Hamas, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut hanya digunakan sebagai fasilitas medis. Ketika pasukan Israel menyerbu rumah sakit, ratusan pasien dievakuasi dan ribuan warga Gaza, yang telah diungsikan dari rumah mereka akibat kampanye pengeboman Israel dan mencari perlindungan di area rumah sakit, terpaksa melarikan diri lagi.

Membaca  Apa itu Hamas dan mengapa mereka bertempur dengan Israel di Gaza? - Terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia

Pada hari Selasa, intelijen Amerika yang baru saja diungkapkan mengungkapkan bahwa lembaga intelijen AS percaya bahwa Hamas dan kelompok Palestina lainnya menggunakan rumah sakit tersebut untuk memerintah pasukan dan menyandera sebagian tawanan. Seorang pejabat intelijen senior mengatakan lembaga-lembaga intelijen Amerika mendapatkan informasi bahwa pejuang Hamas telah keluar dari kompleks tersebut beberapa hari sebelum operasi rumah sakit, dan penilaian tersebut tetap kuat meskipun adanya pertanyaan dari beberapa organisasi berita tentang keberadaan Hamas di sana.

Israel telah dikritik karena gagal menghasilkan bukti dari klaim spesifik yang dibuat sebelum pendudukan rumah sakit, termasuk bahwa mereka akan menemukan pusat komando bawah tanah yang canggih dan akses ke terowongan dari dalam ruang rawat rumah sakit. Israel tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim spesifik tersebut, karena, kata militer, mereka tidak dapat menggali terowongan dengan lengkap karena terowongan tersebut dipasangi perangkap.

Gambar-gambar yang dirilis oleh militer Israel jelas menunjukkan terowongan yang luas, namun tidak menunjukkan bagaimana terowongan tersebut digunakan.