Israel Mengatakan Telah Membunuh Seorang Komandan Hezbollah Lainnya dalam Serangan Udara

Tentara Israel mengumumkan bahwa mereka telah membunuh seorang komandan senior Hezbollah dalam serangan udara pada Selasa malam, yang lebih memperkeruh ketegangan dengan milisi pendukung Iran setelah adanya serangan balasan sepanjang hari dan pembunuhan komandan Hezbollah lainnya pada hari Senin.

Militer Israel mengidentifikasi komandan yang tewas pada Selasa sebagai Ali Hussein Burji, dan mengatakan bahwa ia memimpin unit udara Hezbollah di selatan Lebanon dan bertanggung jawab atas serangan drone pagi itu terhadap markas komando utara Israel, di kota Safed. Militer Israel sebelumnya mengatakan bahwa serangan tersebut tidak menimbulkan korban atau kerusakan.

Dalam sebuah pernyataan, Hezbollah membantah klaim militer Israel tentang peran dan keterlibatan Mr. Burji dalam serangan drone, menyebutnya “tanpa dasar.” Mereka sebelumnya mengumumkan kematian Mr. Burji tanpa memberikan detail, dan sebelumnya lagi, mengatakan bahwa serangan mereka terhadap Safed merupakan balasan atas pembunuhan pada hari Senin terhadap Wissam Hassan al-Tawil, seorang komandan senior unit Radwan elit Hezbollah.

Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, tampaknya mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan Mr. al-Tawil dalam sebuah wawancara televisi pada Senin malam. “Ini bagian dari perang kita,” kata Mr. Katz sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang serangan terhadap unit Radwan. “Kita menyerang orang-orang Hezbollah.”

Pemakaman Mr. al-Tawil diadakan pada Selasa sore, dengan prosesi besar pengiring membawa peti matinya melalui Khirbet Selm, desa di selatan Lebanon di mana ia tewas. Seorang pejabat keamanan Lebanon mengatakan bahwa Israel melakukan serangan selama prosesi pemakaman tersebut dan membunuh satu orang.

Militer Israel tidak segera menanggapi pertanyaan tentang apakah serangan yang dilaporkan adalah serangan udara yang menewaskan Mr. Burji. Tetapi The New York Times dapat memverifikasi lokasi yang terekam dalam rekaman serangan udara yang dirilis oleh militer, mengkonfirmasi bahwa serangan itu terjadi di sekitar pemakaman di Khirbet Selm.

Membaca  Peran Musik dalam Seni Bela Diri Indonesia

Hezbollah juga mengatakan bahwa mereka menembak ke beberapa area di utara Israel, termasuk Malkia dan Yiftah, pada Selasa. Militer Israel kemudian mengatakan bahwa mereka menargetkan lokasi peluncuran serangan itu sebagai balasan, serta skuadron drone di selatan Lebanon, dan bahwa pesawat tempur Israel telah menyerang peralatan militer di area Kafr Kila.

Sebelumnya pada Selasa, Israel juga membunuh tiga anggota Hezbollah dalam serangan terhadap kendaraan mereka di kota Ghandouriyeh di selatan Lebanon, menurut pejabat keamanan Lebanon.

Hezbollah telah berjanji untuk mendukung Hamas, dan dalam beberapa hari terakhir mereka telah meningkatkan serangan terhadap Israel sebagai balasan atas pembunuhan pejabat senior Hamas, Saleh al-Arouri, di luar Beirut.

Pemimpin Israel telah secara berkala menyatakan dalam beberapa minggu terakhir bahwa hanya ada dua pilihan untuk mengembalikan ketenangan dalam konflik dengan Hezbollah: solusi diplomatis yang akan memindahkan pasukan Radwan lebih jauh dari perbatasan; atau, jika gagal, serangan militer Israel besar-besaran yang bertujuan mencapai tujuan yang sama.

Johnatan Reiss dan Arijeta Lajka berkontribusi dalam pelaporan.