Israel Mengatakan Telah Mulai Mengurangi Perang: Update Langsung

Israel, yang mengatakan akhir pekan lalu bahwa mereka telah berhasil membongkar struktur militer Hamas di bagian utara Jalur Gaza, mengatakan bahwa mereka akan menempuh pendekatan taktis yang berbeda di bagian selatan, di mana penduduk yang mencari tempat perlindungan di sana khawatir dengan bagaimana perang akan berlangsung dalam beberapa bulan mendatang.

Rear Adm. Daniel Hagari mengatakan pada hari Sabtu bahwa militer bekerja dengan cara yang berbeda di tengah dan selatan Gaza, di mana sebagian besar dari sekitar 2,2 juta penduduk enklaf tersebut tersebar, termasuk sekitar satu juta pengungsi dari utara, daripada di utara. Tapi dia tidak menjelaskan secara rinci apa yang akan berubah, mengatakan bahwa perubahan itu didasarkan pada pelajaran “yang dipetik dari pertempuran selama ini.”

Di setengah utara dari wilayah Gaza, di mana Israel memulai invasi daratnya pada akhir Oktober, militer telah “menyelesaikan pembongkaran kerangka kerja militer Hamas,” kata Laksamana Hagari, meskipun dia menambahkan bahwa pasukan masih beroperasi di sana melawan pejuang yang terus melanjutkan pertempuran bahkan setelah struktur komando mereka hancur.

Dia menambahkan bahwa pertempuran akan berlanjut sepanjang tahun 2024.

Gabi Siboni, seorang kolonel dalam cadangan militer dan anggota Jerusalem Institute for Strategy and Security yang berhaluan konservatif, mengatakan bahwa Hamas mempertahankan infrastruktur di atas dan di bawah tanah di utara, “sehingga itu masih menjadi zona pertempuran.” Meskipun pencapaian militer Israel, Hamas adalah “musuh yang sulit dan bertekad” yang telah bersenjata dan “membangun benteng bawah tanah” selama bertahun-tahun, katanya.

“Dibutuhkan waktu untuk benar-benar membongkarnya,” kata Bapak Siboni, menambahkan bahwa pertempuran di selatan semakin rumit dengan kepadatan populasi sipil di sana, dan mungkin harus terus berlanjut hingga 2025.

Membaca  Mensuplai Sistem Perang Elektronik Radio ke Wilayah-wilayah Ukraina adalah Salah Satu Prioritas Utama untuk Tahun 2024 - Zelenskyy

Saran militer Israel bahwa pertempuran di Gaza akan terus berlanjut sepanjang tahun mendatang semakin menakutkan warga Gaza yang telah menderita kerugian besar dalam tiga bulan pertama perang – keluarga, teman, tetangga, rumah, pekerjaan, sekolah, dan bahkan, dalam jumlah yang semakin bertambah, kemampuan untuk memberi makan diri mereka sendiri.

“Kami menghadapi bahaya besar, sebagai warga sipil tak bersenjata yang tidak ada hubungannya dengan perlawanan atau membawa senjata,” kata Youssef, 32 tahun, seorang penduduk asli Kota Gaza yang telah terpengaruh dua kali karena mencoba melarikan diri dari pertempuran tersebut.

Sementara militer Israel berhasil menyuruh banyak warga Gaza di utara untuk mengungsi lebih jauh ke selatan dalam tahap awal perang – tidak diketahui persis berapa banyak – tidak ada tempat bagi orang-orang di tengah dan selatan Gaza, kecuali untuk mengerumuni lebih jauh ke kota Rafah yang sangat terbatas, di perbatasan selatan Gaza dengan Mesir.

Lebih dari sejuta orang telah terjepit di Rafah, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dan orang-orang tidak bisa kembali ke utara: Selain episode pertempuran yang terus berlanjut di utara Gaza, bagian dari wilayah itu sebagian besar dalam keadaan hancur.

PBB memperkirakan pada akhir Desember bahwa sekitar 65.000 unit perumahan di seluruh Gaza telah hancur, dan hampir 300.000 lagi telah rusak, artinya lebih dari setengah juta orang tidak akan memiliki rumah untuk kembali.

Bagi mereka yang rumahnya masih layak huni, dikatakan bahwa banyak lagi yang tidak akan dapat tinggal di dalamnya segera karena infrastruktur Gaza sangat terdegradasi, dan bahan peledak sisa perang akan membuat kembalinya terlalu berisiko.

Sementara itu, para pengungsi Gaza berjuang dengan kurangnya makanan, air, dan pakaian hangat serta tempat perlindungan untuk cuaca musim dingin. Sekitar setengah penduduk Gaza berisiko kelaparan, menurut kelompok bantuan.

Membaca  Perang Israel-Hamas dan Milisi Houthi Yaman: Berita Terbaru

“Ada anak-anak, dan tidak ada makanan atau pakaian, terutama karena musim dingin,” kata Youssef. “Jika kami bicara tentang penderitaan, saya akan membutuhkan banyak waktu untuk menjelaskannya.”

Dia menambahkan: “Kami berhak untuk kembali ke rumah kami dan melihat anak-anak kami, serta memiliki makanan, air, dan minuman, dan merasa aman.”