Israel Mengekspresikan Kemauannya untuk Menggerakkan Militer ke Rafah, di Bagian Selatan Gaza

Menteri Pertahanan Israel telah memberikan isyarat bahwa pasukan darat akan maju menuju kota Rafah, di bagian selatan Jalur Gaza, yang telah menjadi tempat perlindungan bagi ratusan ribu warga Palestina yang terdesak dari rumah mereka akibat hampir 13 minggu perang.

Rafah, yang juga menjadi gerbang bantuan kemanusiaan, merupakan kumpulan tenda dan tempat perlindungan darurat yang padat di sepanjang perbatasan dengan Mesir. Sekitar setengah dari 2,2 juta penduduk Gaza telah memadati dan di sekitar kota tersebut, di mana sekitar 200.000 orang tinggal sebelum perang, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat.

Kota itu adalah salah satu dari sedikit kota di selatan Gaza yang pasukan darat Israel, yang telah bertempur dalam pertempuran rumah demi rumah di dekat Khan Younis, belum mencapainya.

“Kami akan menyelesaikan misi di Khan Younis dan kami akan mencapai Rafah juga, dan membunuh setiap teroris di sana yang mengancam untuk menyakiti kami,” kata menteri pertahanan, Yoav Gallant, selama kunjungan ke pasukan di Khan Younis, menurut rekaman yang didistribusikan oleh kantornya pada Kamis malam.

Prospek pertempuran di daerah dengan begitu banyak pengungsi telah membahayakan pengungsi di sana dan pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Kami takut dengan apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Jens Laerke, juru bicara Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, dalam konferensi pers di Jenewa pada hari Jumat. Dia menggambarkan Rafah sebagai “pengaduk tekanan keputusasaan.”

Komentar Mr. Gallant datang saat Israel dan Hamas sedang mempertimbangkan proposal yang dipimpin Amerika untuk gencatan senjata yang berkepanjangan dan pertukaran sandera Israel yang ditahan oleh Hamas sebagai imbalan atas warga Palestina yang ditahan oleh Israel.

Belum jelas apakah referensi Mr. Gallant untuk Rafah mencerminkan tujuan militer yang langsung, atau apakah itu dimaksudkan lebih sebagai sinyal ketegasan kepada publik Israel dan Hamas sementara Israel menunggu tanggapan kelompok itu terhadap proposal gencatan senjata.

Membaca  Mie Panjang Umur yang Beraroma Jahe untuk Dibuat Berkali-kali

Pemimpin politik Hamas, Ismail Haniyeh, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa kelompok tersebut sedang mempelajari proposal tersebut, namun tetap bersikeras bahwa kesepakatan itu “benar-benar mengakhiri” pertempuran. Proposal itu tidak mencakup gencatan senjata permanen.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah menegaskan bahwa Israel akan terus melawan Hamas di Gaza hingga mencapai “kemenangan total,” meskipun ia menghadapi tekanan domestik yang meningkat untuk membuat kesepakatan membebaskan sandera yang tersisa, dan desakan internasional untuk meredakan pertempuran dan membatasi kerusakan pada warga sipil.

Selama berbulan-bulan, pasukan darat Israel telah bertempur dalam pertempuran sengit di Khan Younis, di mana Israel mengatakan mencoba membunuh atau menangkap pemimpin Hamas yang diyakini bersembunyi di dalam dan di bawah kota dalam jaringan terowongan yang luas.

Society Bulan Sabit Palestina mengatakan pasukan Israel menyerang kompleks rumah sakit di Khan Younis pada hari Jumat dan membunuh beberapa orang, termasuk salah satu karyawannya. Militer Israel menolak berkomentar atas laporan tersebut. Namun, mereka mengatakan bahwa intelijen mereka menunjukkan bahwa Hamas beroperasi di dalam dan di sekitar rumah sakit, Al-Amal, meskipun mereka tidak menawarkan bukti untuk mendukung klaim mereka.

Kompleks Al-Amal dan rumah sakit kedua, Kompleks Medis Nasser, telah dikelilingi selama berhari-hari oleh pasukan darat Israel, menurut kelompok bantuan dan Kementerian Kesehatan Gaza, memenjarakan ribuan pasien, staf medis, dan warga Palestina yang terlantar.

Banyak warga Palestina yang melarikan diri dari pertempuran di Khan Younis dan bagian lain Gaza dalam beberapa pekan terakhir berkemah di Rafah, seringkali hanya dengan pakaian yang mereka kenakan.

Ahmed Alghazaly, seorang penduduk Gaza berusia 26 tahun, mengatakan via telepon pada hari Jumat bahwa ia khawatir dengan kemajuan Israel yang akan mendorongnya keluar dari Rafah, perpindahan lain bagi keluarganya, yang berasal dari Kota Gaza.

Membaca  Pejabat pemilihan Rusia mendaftarkan Putin untuk bertarung dalam pemilihan Maret yang hampir pasti dimenanginya. Pejabat pemilihan Rusia mendaftarkan Putin untuk mencalonkan diri dalam pemilihan Maret yang hampir pasti dimenangkannya.

Dari tenda yang terendam hujan di Rafah, Mr. Alghazaly menggambarkan merasa “terkepung di setiap sisi” oleh pasukan Israel saat kedinginan. Makanan langka dan membutuhkan waktu berjam-jam untuk didapatkan, katanya. Tetapi “ke mana pun mereka menyuruh kami melarikan diri, kami akan lari,” katanya, dengan kelelahan yang jelas.

Tujuan Israel untuk menjatuhkan pemerintahan Hamas di Gaza kemungkinan besar akan memerlukan setidaknya beberapa pasukannya untuk masuk ke Rafah untuk menyerang jaringan kelompok tersebut di sana. Tetapi jika Israel maju ke kota itu, belum jelas bagaimana mereka akan menyediakan perlindungan bagi warga sipil, banyak di antaranya telah melarikan diri berkali-kali ketika Israel memerintahkan evakuasi di daerah yang akan disasar.

Mr. Laerke, juru bicara PBB, mengatakan pada hari Jumat bahwa pembatasan yang sangat berat pada pengiriman pasokan seperti makanan, air, dan obat-obatan, bersama dengan peningkatan tingkat penyakit, telah meningkatkan rasa putus asa.

Mr. Netanyahu mengatakan bahwa Israel harus mengendalikan sebagian tanah di sepanjang perbatasan selatan Gaza dengan Mesir untuk mengalahkan Hamas, yang memimpin serangan 7 Oktober di Israel, membunuh 1.200 orang dan menyebabkan penculikan 240 orang ke Gaza.

Langkah itu pada dasarnya bisa memutus Mesir dari Gaza, berpotensi melemahkan peran regional Mesir dan membawa pertempuran ke perbatasannya. Pejabat kesehatan Gaza mengatakan bahwa jumlah korban tewas akibat penghantaman dan invasi Israel ke enklaf tersebut telah melampaui 26.000 orang.

Pejabat Mesir mengatakan bahwa kendali militer Israel atas koridor tanah akan melanggar kesepakatan antara kedua belah pihak.

“Harus ditekankan dengan tegas bahwa setiap langkah Israel dalam arah ini akan membawa ancaman serius terhadap hubungan Mesir-Israel,” kata Diaa Rashwan, juru bicara pemerintah Mesir, pada akhir Januari.

Membaca  Penelitian Pasien Dengan Kondisi Kelelahan Kronis Mungkin Memberikan Petunjuk untuk Covid Kronis yang Panjang

Raja Abdulrahim berkontribusi melaporkan dari Yerusalem.