Istri pertama Nigeria ‘hancur’ oleh kematian mahasiswa

Istri presiden Nigeria bergabung dengan suara-suara yang mengutuk pembunuhan seorang siswi yang diculik bersama lima saudarinya, menyebutnya sebagai “kehilangan yang sangat menyakitkan”.

Nabeeha Al-Kadriyar, 21 tahun, adalah “cerdas, pintar, dan baik hati”, kata sepupunya Asiya Adamu kepada BBC pada hari Senin.

Nabeeha juga suka menulis puisi dan membaca buku-buku karya penulis Amerika, Jodi Picoult – dan ia hanya beberapa hari lagi akan lulus dengan gelar sains dari Universitas Ahmadu Bello.

“Pada hari penculikan terjadi, saya bertanya pada Nabeeha apakah kita akan pergi ke [upacara wisuda] bersama, dan dia menjawab ya,” kata Asiya Adamu. Itu adalah kali terakhir dia melihat Nabeeha hidup.

Di malam hari, tanggal 2 Januari, Nabeeha diculik bersama ayah dan saudara-saudarinya dari rumah mereka di pinggiran ibu kota, Abuja.

Polisi Nigeria belum mengonfirmasi apa yang terjadi selanjutnya. Saksi mata mengatakan paman Nabeeha berlari mencari pertolongan namun disergap dan dibunuh, begitu pula tiga polisi. Tidak diketahui mengapa keluarga itu ditargetkan.

Para penculik menuntut pembayaran uang sejumlah besar pada tanggal 12 Januari, dan ketika mereka tidak mendapatkannya, mereka membunuh Nabeeha sebagai peringatan, menurut seorang anggota keluarga yang diwawancarai oleh BBC dengan syarat anonimitas.

Penculik Nabeeha menyerahkan jenazahnya dan, sesuai dengan tata cara Islam, ia segera dimakamkan oleh keluarganya pada hari Sabtu.

Sebuah pertimbangan nasional

Kabar perjuangan Nabeeha mulai tersebar akhir pekan lalu, memicu kesedihan dan kemarahan yang meluas bahwa krisis penculikan di Nigeria masih berlanjut meskipun pemerintah berjanji untuk mengakhiri krisis ini.

Momen pertimbangan ini mendorong istri presiden untuk angkat bicara dan mengkonfirmasi kematian Nabeeha, meskipun polisi belum melakukannya.

Badan keamanan harus “memperkuat upaya mereka” untuk mengakhiri penculikan dan krisis keamanan di Nigeria, kata Ibu Negara Remi Tinubu pada hari Senin, menuntut “pengembalian cepat dari saudara-saudara Al-Kadriyar”.

Membaca  Biden Mengatakan Putin Bertanggung Jawab atas Kematian Navalny

Ayah mereka, Mansoor Al-Kadriyar, yang telah dibebaskan beberapa hari yang lalu untuk mengumpulkan uang tebusan, sekarang menghadapi waktu yang menyiksa menunggu kepulangan mereka. Para penculiknya menuntut sejumlah 65 juta naira ($68.000; £53.000), yang harus dibayar pada hari Rabu.

Ratusan warga Nigeria telah diculik untuk tebusan dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar oleh geng kriminal yang melihatnya sebagai cara mudah untuk menghasilkan uang. Hampir 20 orang diculik hanya dalam seminggu pertama tahun 2024.

Tidak peduli betapa putus asanya keadaan tersebut, hukum Nigeria melarang pembayaran uang tebusan. Namun, banyak korban membayar karena mereka tidak percaya kepada otoritas atau riwayat track record mereka.

Bahkan seorang mantan menteri juga tampaknya membagi keraguan negara Nigeria tentang kemampuannya untuk membawa kembali yang diculik.

“Saya pribadi tidak mendukung pembayaran uang tebusan kepada para penjahat. Namun… Saya berbicara dengan seorang teman yang menawarkan untuk membayar sisa 50 juta naira,” kata mantan Menteri Ekonomi Digital Isa Ali Pantami, yang sekarang menjadi profesor di bidang keamanan siber, dan seorang ulama Muslim.

Dia merupakan salah satu perancang kebijakan pendaftaran semua kartu SIM telepon seluler, untuk membuat hidup lebih sulit bagi para penculik dan penyeleweng, namun ia mengatakan bahwa ia “frustrasi” karena itu tidak dilaksanakan dengan lebih baik meskipun dia mengalami “ancaman terhadap nyawa saya”.

Asiya Adamu, sepupu Nabeeha, juga menggalang dana dari para penyayang online untuk membantu membayar uang tebusan. Dia tidak merespons permintaan BBC untuk mengungkapkan total yang terkumpul, dengan alasan petugas keamanan telah menasihatinya untuk tidak melakukannya.

Peta


Sementara dia berdoa untuk kepulangan restu saudara sepupunya, Asiya Adamu terus dihantui oleh pemikiran bahwa ia nyaris menghadapi nasib yang sama. Dia memberitahu BBC bahwa dia seharusnya menghabiskan waktu di rumah mereka pada hari itu, namun kemudian mengubah pikirannya.

Membaca  Pemogokan Tube London Dibatalkan

“Kenangan favorit saya tentang Nabeeha sebagian besar adalah ketika kami berada di dapur bersama,” kata Asiya Adamu.

“Kehilangannya telah meninggalkan sebuah kekosongan yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Dia adalah sumber kenyamanan dan pengertian dan saya telah kehilangan itu,” tambahnya.

“Dia punya rencana untuk pergi ke Maroko untuk S2 karena dia suka tempat itu.

“Sepertinya kita membuat rencana dan Allah yang memiliki kata terakhir.”

Anda mungkin juga tertarik:”, pjongan ini telah diterjemahkan otomatis oleh layanan Brainstant dan mungkin mengandung kesalahan tata bahasa atau kesalahan terjemahan.