Jaksa Agung Ekuador Melawan Geng Narkoba. Kemudian Kecaman Terjadi.

Hanya beberapa minggu sebelum Ekuador turun ke dalam kekacauan, dengan kerusuhan di penjara, dua raja penjahat yang kabur dan pengepungan singkat stasiun televisi, jaksa agung negara tersebut meluncurkan operasi besar yang bertujuan untuk membongkar korupsi narko di tingkat pemerintah tertinggi.

Penyelidikan yang disebut “Caso Metastasis,” telah menyebabkan razia di seluruh Ekuador dan lebih dari 30 penangkapan.

Di antara mereka yang didakwa adalah hakim yang dituduh memberikan keputusan yang menguntungkan kepada pemimpin geng, pejabat polisi yang diduga mengubah bukti dan memberikan senjata ke penjara, dan mantan direktur otoritas penjara sendiri, yang dituduh memberikan perlakuan khusus kepada seorang pengedar narkoba yang sangat kuat.

Mereka telah terlibat dalam percakapan teks dan log panggilan yang diambil dari ponsel milik pengedar narkoba, yang dibunuh saat dipenjara.

Ketika jaksa agung, Diana Salazar, mengumumkan tuduhan bulan lalu, dia mengatakan bahwa penyelidikan itu telah mengungkap penyebaran kelompok kriminal melalui lembaga-lembaga Ekuador. Dia juga memperingatkan kemungkinan “eskalasi kekerasan” dalam beberapa hari mendatang, dan mengatakan bahwa cabang eksekutif telah diarahkan keadaan siaga.

Minggu ini, prediksinya terbukti benar.

Wawancara dengan para ahli keamanan dan sumber intelijen mengungkapkan apa yang mungkin telah memicu kekerasan di Ekuador minggu ini, yang begitu intens sehingga memaksa presiden, Daniel Noboa, untuk menyatakan perang terhadap geng dan memberlakukan keadaan darurat.

Menurut wawancara tersebut, penyelidikan jaksa agung memainkan peran penting.

“Metastasis adalah awal dari segalanya,” kata Mario Pazmiño, seorang kolonel pensiunan dan mantan direktur inteligensi Angkatan Darat Ekuador yang juga adalah ahli analisis independen dalam hal keamanan.

Razia ini menekan Mr. Noboa, yang menjabat sebagai presiden sejak November dan telah berjanji untuk menindak geng dan membersihkan sistem penjara, untuk mengambil langkah konkret, kata Mr. Pazmiño.

Presiden menjamin bahwa perubahan besar akan segera datang. Meskipun ia tidak mengumumkan secara publik apa itu, para pejabat mengatakan bahwa perubahan tersebut termasuk transfer beberapa pemimpin geng yang kuat ke fasilitas keamanan maksimal yang dikenal sebagai La Roca, di Guayaquil, sebuah kota pantai utama.

Pemimpin geng mengetahui rencana tersebut sebelum transfer bisa dilakukan, namun, kemungkinan besar melalui bocornya informasi dari pemerintah, kata para pejabat. Dan pada hari Minggu, Adolfo Macías — yang memimpin geng yang disebut Choneros dan secara luas dianggap sebagai pemimpin geng paling kuat di Ekuador — menghilang dari selnya.

Membaca  Presiden Kenya Ruto Mengatakan Misi ke Haiti Akan Segera Dilakukan Meskipun Putusan Pengadilan

Saat tahanan bentrok dengan pengawal di penjara di seluruh negeri, seorang pemimpin geng lainnya, Fabricio Colón Pico, yang memimpin Los Lobos, kabur pada Selasa dini hari dari penjara di dekat kota Riobamba.

Para ahli mengatakan bahwa para pemimpin geng ingin menghindari La Roca karena keamanan akan lebih ketat dan mereka kemungkinan besar akan kehilangan akses ke barang elektronik seperti ponsel. Para pemimpin juga khawatir bahwa jika mereka dihuni bersama lawan mereka di La Roca, mereka mungkin akan dibunuh.

“Setiap nyawa mereka berada dalam bahaya,” kata Mr. Pazmiño. “Itu adalah titik patah.”

Menanggapi transfer yang direncanakan, para pemimpin mungkin memerintahkan anggota geng — dari dalam penjara yang melayani sebagai pusat komando mereka — untuk melawan kembali.

Dan begitu, pada hari Selasa, warga Ekuador mengalami kekerasan seperti yang belum pernah mereka lihat selama ini — meskipun peperangan antargeng telah mengguncang negara yang dulu damai ini. Di beberapa penjara, tahanan menyandera penjaga dan staf. Sebuah video media sosial menunjukkan penjaga disandera dengan pisau.

Di kota-kota, petugas polisi diculik, mobil dibakar, dan bahan peledak diledakkan.

Guayaquil mengalami kekerasan paling parah, dengan pria bersenjata turun bukan hanya ke studio jaringan TC Televisión selama siaran langsung, tetapi juga ke beberapa rumah sakit dan menembak di dekat setidaknya satu sekolah.

Dalam kekacauan tersebut, setidaknya 11 orang tewas, kata pihak berwenang, kebanyakan di Guayaquil, dan hampir 200 staf penjara disandera.

Pembongkaran yang dilakukan oleh jaksa agung — dan rencana selanjutnya dari Mr. Noboa untuk mengevakuasi pemimpin geng — telah memicu kemarahan yang sangat intens.

Operasi Metastasis seperti “menggoyangkan sarang tebuan,” kata Gustavo Flores-Macías, seorang profesor pemerintahan dan kebijakan publik di Universitas Cornell yang mengkhususkan diri dalam Amerika Latin.

Sebelum operasi ini diluncurkan, pemimpin geng tampaknya telah mencapai “keseimbangan,” katanya, di mana mereka merasa bisa mengoperasikan geng kriminal mereka yang menguntungkan, bahkan dari balik jeruji besi, dengan kerjasama dari pihak berwenang.

“Kita bisa katakan bahwa geng tersebut beroperasi di bawah tingkat impunitas, dan kita bisa katakan mereka cukup puas dengan itu,” kata Mr. Flores-Macías. “Apa yang Metastasis lakukan adalah mengganggu keseimbangan ini yang memungkinkan mereka berbisnis seperti biasa. Jadi ada reaksi di dunia bawah kriminal ini, dan itu mengambil bentuk dari aksi yang cukup keras, spektakuler.”

Membaca  Kenaikan ancaman teror yang belum pernah terjadi sebelumnya selama perang Israel-Hamas, kata pejabat terorisme teratas Inggris. (English to Indonesian)

Kantor Ms. Salazar menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka tidak memberikan wawancara karena situasi keamanan yang sedang berlangsung.

Kekerasan yang dipicu oleh geng disambut dengan kekuatan. Pada hari Selasa sore, Mr. Noboa mengambil langkah luar biasa dengan menyatakan konflik bersenjata internal, melepaskan pasukan militer pada dua puluh geng negara tersebut.

Dalam sehari setelah deklarasi itu, pihak berwenang mengatakan bahwa polisi dan pasukan bersenjata telah menewaskan lima orang yang terlibat dalam kekerasan terkait geng dan telah menangkap lebih dari 850 orang.

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat merilis pernyataan pada hari Kamis bahwa petugas penegakan hukum, militer, dan pejabat pemerintah Amerika akan mengunjungi Ekuador untuk membantu perjuangan mereka melawan apa yang departemen sebut “tingkat kekerasan dan terorisme yang mengerikan dari elemen-elemen narko-kriminal.”

Seorang pekerja di intelijen Ekuador yang berbicara dengan syarat anonimitas karena sensitivitas masalah itu, mengatakan pada hari Kamis bahwa para pemimpin geng tampaknya telah dihukum oleh respons sengit atas kekerasan minggu ini dan telah memerintahkan ketenangan di jalanan dan penjara.

Kedua pemimpin geng, Mr. Macías dan Mr. Colón, masih buron.

Mr. Colón, yang telah ditangkap seminggu sebelum melarikan diri dan yang Ms. Salazar tuduh berencana untuk membunuhnya, memposting video pada hari Kamis di X, situs yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Tampil dalam jaket dan topi tengkorak, dia mengatakan bahwa dia hanya melarikan diri karena dia percaya akan dibunuh jika dia tetap dalam tahanan.

Dia mengatakan kepada presiden bahwa dia akan menyerahkan diri jika keamanannya bisa dijamin. Dalam sebuah wawancara radio, Mr. Noboa mengatakan bahwa dia tidak akan menawarkan kesepakatan semacam itu.

Ms. Salazar, jaksa agung Ekuador pertama yang berkulit hitam, diangkat pada tahun 2019. Dia mendakwa mantan presiden, Rafael Correa, atas tuduhan korupsi tahun berikutnya, merekomendasikan hukuman delapan tahun, hukuman maksimum, setelah dia dinyatakan bersalah.

Membaca  ‘Mereka Datang Bertubi-tubi’: Ukraina Bersiap Bertahan Melawan Musuh Yang Tak Kenal Menyerah

Penyelidikannya terakhir dimulai setelah kematian Leandro Norero, pemimpin geng, pada tahun 2022.

Mr. Norero adalah pendiri Chone Killers dan telah menjadi salah satu raja narkoba dan pengusaha kaya di negeri itu, menjalin hubungan dengan kartel Jalisco Nueva Generación di Meksiko, kata jaksa agung tersebut.

Dia sedang menjalani hukuman atas perdagangan narkoba dan pencucian uang ketika dia tewas dalam pembantaian penjara.

Saat kematiannya, pejabat penjara dan para ahli mengatakan, dia sedang mencoba menyatukan geng saingannya ke dalam kartel.

Ms. Salazar mengatakan bahwa dia juga telah memberi hadiah kepada hakim, pejabat polisi, penjaga, dan orang lain yang membantunya dan para rekan bisnisnya dengan apartemen, mobil, uang tunai, dan pelacur.

Di antara mereka yang terungkap dari catatan ponsel Mr. Norero adalah Pablo Ramírez, mantan kepala otoritas penjara, yang dituduh memberikan perlakuan istimewa kepada Mr. Norero. Mr. Ramírez telah membantah melakukan kontak dengan Mr. Norero.

Wilman Terán, kepala Dewan Kehakiman negara tersebut dan mantan hakim di pengadilan tinggi negara tersebut, juga didakwa. Mr. Terán, yang dewan yang dia pimpin mengawasi dan mendisiplinkan hakim dan jaksa penuntut, telah membantah bahwa dia adalah bagian dari jaringan kasih Mr. Norero yang besar. Dewan tersebut tetap mempercayainya, menyebut operasi Ms. Salazar sebagai kampanye pencemaran.

Sehari sebelum operasi dilaksanakan, anggota parlemen yang diyakini simpatik kepada Mr. Correa, mantan presiden tersebut, mengumumkan rencana untuk menyelidiki Ms. Salazar, dengan klaim bahwa dia telah selektif dalam kasus yang dia kejar.

Pada saat yang sama, Mr. Correa memposting pesan di platform X memperingatkan tentang operasi yang akan segera dilakukan, sebuah pesan yang kemudian dikatakan Ms. Salazar telah memberi tahu beberapa pejabat yang ditargetkan, yang berhasil lolos dari tangkapan dalam razia tersebut.

“Narco-politik telah terungkap di Ekuador,” kata Ms. Salazar saat dia mengumumkan penangkapan yang dilakukan.

Dalam sebuah persidangan yang berlangsung selama beberapa jam, dia menggambarkan bagaimana pengedar narkoba menembus sistem politik dan penjara Ekuador.

Transkrip dari bukti ponsel berjalan hingga 15.000 halaman.

Genevieve Glatsky berkontribusi melaporkan dari Bogotá, Kolombia; José María León Cabrera dari Quito, Ekuador; dan Thalíe Ponce dari Guayaquil, Ekuador.