Jerman: Serangan pisau melukai politisi AfD lokal

Seorang kandidat lokal dilaporkan telah diserang di kota Jerman Mannheim, lima hari setelah penusukan fatal seorang polisi di alun-alun pasar. Pria tersebut, yang dideskripsikan sebagai kandidat pemilihan lokal untuk partai Alternatif untuk Jerman (AfD) sayap kanan jauh, ditinggalkan dengan luka-luka dalam serangan itu, seperti yang dilaporkan oleh agensi pers Jerman DPA. Partainya mengatakan insiden tersebut terjadi dekat alun-alun pasar pada malam Selasa. Asosiasi AfD lokal mengatakan kandidatnya telah menghadapi seorang pria yang merobek poster pemilihan dan kemudian menusuknya dengan pisau. Dia dibawa ke rumah sakit untuk pengobatan, tambahnya. Malte Kaufmann, seorang politisi AfD dan anggota Bundestag, mengidentifikasi korban serangan sebagai Heinrich Koch, seorang kandidat yang berdiri dalam pemilihan dewan kota kota itu, yang dijadwalkan berlangsung pada 9 Juni – meskipun pejabat belum mengkonfirmasi hal ini. Polisi di Mannheim hanya berbicara tentang operasi polisi, menambahkan bahwa mereka akan memberikan detail serangan tersebut pada Rabu. Namun, DPA mengatakan seorang tersangka telah ditangkap. Insiden terbaru di Mannheim terjadi setelah seorang pencari suaka Afghanistan ditahan atas dugaan menusuk secara fatal seorang polisi berusia 29 tahun dan melukai lima pendukung yang menentang Islam radikal, yang sedang bersiap-siap untuk sebuah rapat pada Jumat. Pembunuhan itu telah memicu kemarahan di Jerman, mendorong pemerintah untuk mengatakan bahwa mungkin akan mengizinkan deportasi ke Afghanistan. Tersangka berusia 25 tahun dalam serangan tersebut dikatakan telah datang ke Jerman sebagai seorang pengungsi pada tahun 2013 dan sejak itu memiliki dua anak. Deportasi ke Afghanistan dihentikan ketika Taliban kembali berkuasa tiga tahun yang lalu. Kekerasan itu terjadi ketika warga Jerman bersiap untuk memberikan suara dalam pemilihan Parlemen Eropa, yang akan berlangsung di 27 negara anggota Uni Eropa. AfD menantang Partai Sosial Demokrat sayap tengah Kanselir Olaf Scholz untuk menduduki posisi kedua dalam pemungutan suara, meskipun kandidat puncak partai sayap kanan itu telah dihadapkan pada sejumlah skandal. “Kami terkejut dan terheran-heran,” Markus Frohnmaier, pejabat AfD terkemuka di negara bagian barat daya Baden-W├╝rttemberg, memberi tanggapan kepada media Jerman terkait insiden terbaru.