Jerman Siap Menghadapi Konfrontasi Dengan Rusia Selama Beberapa Dekade

Menteri Pertahanan Boris Pistorius telah mulai memberi peringatan kepada warga Jerman bahwa mereka harus siap menghadapi konfrontasi dengan Rusia selama beberapa dekade ke depan — dan bahwa mereka harus segera membangun kembali militer negara tersebut jika Vladimir V. Putin tidak berencana berhenti di perbatasan dengan Ukraina.

Militer Rusia, katanya dalam serangkaian wawancara baru-baru ini dengan media berita Jerman, sepenuhnya terlibat dengan Ukraina. Tetapi jika ada gencatan senjata, dan jika Mr. Putin, Presiden Rusia, memiliki beberapa tahun untuk bersiap, ia berpikir pemimpin Rusia itu akan mempertimbangkan untuk menguji kesatuan NATO.

“Tidak ada yang tahu bagaimana atau apakah ini akan berlangsung,” kata Pistorius mengenai perang saat ini, menyerukan peningkatan cepat dalam ukuran militer Jerman dan pengisian kembali arsenalnya.

Peringatan publik Pistorius mencerminkan pergeseran signifikan di tingkat kepemimpinan puncak di negara yang telah menghindari militer yang kuat sejak berakhirnya Perang Dingin. Kebimbangan semakin keras, namun publik Jerman tetap belum yakin bahwa keamanan Jerman dan Eropa secara fundamental telah terancam oleh Rusia yang semakin agresif.

Pos menteri pertahanan di Jerman seringkali merupakan jalan buntu politik. Tetapi status Mr. Pistorius sebagai salah satu politisi paling populer di negara itu memberinya kebebasan untuk berbicara yang tidak dinikmati oleh orang lain — termasuk atasannya, Kanselir Olaf Scholz.

Saat Mr. Scholz bersiap untuk bertemu dengan Presiden Biden di Gedung Putih pada hari Jumat, banyak pejabat pemerintah Jerman mengatakan bahwa tidak ada jalan kembali ke keadaan sebelumnya dengan Rusia Mr. Putin, bahwa mereka mengantisipasi sedikit kemajuan tahun ini di Ukraina, dan bahwa mereka khawatir atas konsekuensi jika Mr. Putin menang di sana.

Rasa khawatir itu sekarang bercampur dengan diskusi tentang apa yang akan terjadi pada NATO jika mantan Presiden Donald J. Trump terpilih dan mendapat kesempatan kedua untuk menarik Amerika Serikat keluar dari aliansi tersebut.

Prospek terpilihnya kembali Mr. Trump membuat pejabat Jerman dan banyak rekan-rekan NATO mereka mendiskusikan secara informal apakah struktur aliansi hampir berusia 75 tahun yang mereka rencanakan untuk dirayakan di Washington tahun ini bisa bertahan tanpa Amerika Serikat di pusatnya. Banyak pejabat Jerman mengatakan bahwa harapan strategis terbaik Putin adalah pecahnya NATO.

Bagi Jerman secara khusus, ini adalah pembalikan pikiran yang mengejutkan. Hanya setahun yang lalu, NATO sedang merayakan rasa tujuan baru dan kesatuan baru, dan banyak yang dengan percaya diri memprediksi bahwa Mr. Putin dalam perjalanan yang buruk.

Membaca  Wanita Rusia Dipenjara Selama 27 Tahun atas Pembunuhan Blogger Anti-Ukraina secara Rekor

Tetapi sekarang, dengan Amerika yang tidak dapat diandalkan, Rusia yang agresif, dan Tiongkok yang ambisius, serta perang yang tampaknya mengalami kebuntuan di Ukraina dan konflik di Gaza yang sangat tidak populer, pejabat Jerman mulai berbicara tentang munculnya dunia baru, rumit, dan mengganggu, dengan konsekuensi parah bagi keamanan Eropa dan Trans-Atlantik.

Keprihatinan mereka yang mendesak adalah pesimisme yang semakin berkembang bahwa Amerika Serikat akan terus membiayai perjuangan Ukraina, sama seperti Jerman, kontributor terbesar kedua, telah setuju untuk menggandakan kontribusinya tahun ini, menjadi sekitar $8,5 miliar.

Kini, sebagian rekan Pistorius memperingatkan bahwa jika pendanaan Amerika Serikat kering dan Rusia menang, target selanjutnya akan lebih dekat dengan Berlin.

“Jika Ukraina dipaksa menyerah, itu tidak akan memuaskan kelaparan kekuasaan Rusia,” kata kepala lembaga intelijen Jerman, Bruno Kahl, pekan lalu. “Jika Barat tidak menunjukkan kesiapan yang jelas untuk bertahan, Putin tidak akan memiliki alasan untuk tidak menyerang NATO lagi.”

Tetapi ketika mereka ditanya tentang konflik yang mungkin dengan Rusia, atau masa depan NATO, politisi Jerman berbicara dengan hati-hati.

Dalam beberapa dekade sejak runtuhnya Uni Soviet, sebagian besar orang Jerman telah terbiasa dengan gagasan bahwa keamanan negara akan terjamin jika bekerja dengan Rusia, bukan melawannya, dan bahwa Tiongkok adalah mitra yang diperlukan dengan pasar kritis bagi mobil dan peralatan Jerman.

Hingga saat ini, Mr. Scholz, seorang Demokrat Sosial yang partainya tradisional mencari hubungan yang baik dengan Moskow, tampak enggan untuk membahas masa depan yang jauh lebih konfrontasional dengan Rusia atau Tiongkok yang dijelaskan oleh pejabat pertahanan dan intelijen Jerman.

Kecuali Mr. Pistorius, yang kurang dikenal sebelum ia dipilih untuk memimpin Kementerian Pertahanan setahun yang lalu, sedikit politisi yang akan menangani topik tersebut secara publik. Mr. Scholz sangat berhati-hati, cenderung ke hubungan Jerman dengan Amerika Serikat dan waspada untuk tidak mendorong terlalu keras Rusia dan presidennya yang tidak dapat diprediksi.

Dua tahun lalu, ia menyatakan era baru bagi Jerman — “Zeitenwende,” atau titik balik sejarah dalam kebijakan keamanan Jerman, yang katanya akan ditandai dengan pergeseran signifikan dalam pengeluaran dan pemikiran strategis. Ia memenuhi janjinya untuk mengalokasikan tambahan 100 miliar euro untuk pengeluaran militer selama empat tahun.

Membaca  Di Australia, Sebuah Rumah Victoria yang Diperbarui dengan Nuansa Modernis yang Moody

Tahun ini, untuk pertama kalinya, Jerman akan mengeluarkan 2 persen dari produk domestik bruto untuk militer, mencapai tujuan yang disepakati semua negara NATO pada tahun 2014, setelah aneksasi Rusia atas Crimea, tetapi yang kebanyakan ahli sekarang memperingatkan terlalu rendah. Dan Jerman telah berkomitmen untuk memperkuat sisi timur NATO melawan Rusia dengan memberjanjikan untuk menempatkan brigade secara permanen di Lituania pada tahun 2027.

Namun dengan cara lain, Mr. Scholz bergerak dengan sangat hati-hati. Ia menentang — bersama dengan Mr. Biden — menetapkan jadwal waktu untuk masuknya Ukraina ke dalam aliansi.

Contoh yang paling jelas dari kehati-hatiannya adalah penolakannya terus-menerus untuk memberikan Ukraina rudal jelajah udara jarak jauh bernama Taurus.

Tahun lalu, Inggris dan Prancis memberikan Ukraina versi terdekat mereka, Storm Shadow/SCALP, dan itu telah digunakan untuk merusak kapal-kapal Rusia di pelabuhan-pelabuhan Crimea — dan membuat Rusia menarik mundur armadanya. Mr. Biden dengan enggan setuju untuk memberikan ATACMS, sebuah rudal serupa meskipun dengan jangkauan terbatas sekitar 100 mil, kepada Ukraina pada musim gugur.

Taurus memiliki jangkauan lebih dari 300 mil, yang berarti Ukraina bisa menggunakannya untuk menyerang jauh ke Rusia. Dan Mr. Scholz tidak mau mengambil kesempatan itu — begitu pula dengan Bundestag negaranya, yang memberikan suara menolak resolusi yang menyerukan transfer tersebut. Meskipun keputusan ini tampaknya sesuai dengan pendapat publik Jerman, Mr. Scholz ingin menghindari topik tersebut.

Tetapi jika dia tetap enggan mendorong Mr. Putin terlalu keras, hal tersebut menjadi kehatian bersama orang Jerman.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa orang Jerman ingin melihat militer Jerman yang lebih mampu. Tetapi hanya 38 persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka ingin negara mereka lebih terlibat dalam krisis internasional, angka terendah sejak pertanyaan tersebut mulai diajukan pada tahun 2017, menurut Yayasan Körber, yang melakukan survei tersebut. Dari golongan tersebut, 76 persen mengatakan keterlibatan harusnya primarily diplomatik, dan 71 persen menentang peran kepemimpinan militer untuk Jerman di Eropa.

Pejabat militer Jerman baru-baru ini menimbulkan kehebohan kecil ketika mereka menyarankan bahwa negara tersebut harus siap untuk “kriegstüchtig,” yang secara kasar berarti kemampuan untuk berperang dan memenangkan perang.

Norbert Röttgen, legislator oposisi dan ahli kebijakan luar negeri dengan Partai Rakyat Demokrat, mengatakan istilah itu dianggap sebagai “retorika yang berlebihan” dan segera dihentikan.

Membaca  Daftar tunggu untuk kroket daging sapi Jepang ini sangat populer, ada antrian 43 tahun

“Scholz selalu mengatakan bahwa ‘Ukraina tidak boleh kalah tapi Rusia tidak boleh menang,’ yang menunjukkan bahwa dia selalu memikirkan status quo yang akan memimpin proses diplomatis,” kata Mr. Röttgen. “Ia menganggap Rusia lebih penting dari semua negara di antara kita dan mereka, dan ia kehilangan rasa Eropa dan peran mungkin sebagai pemimpin Eropa.”

Mr. Röttgen dan kritikus-kritikus lainnya dari Mr. Scholz menganggap bahwa ia kehilangan kesempatan bersejarah untuk memimpin penciptaan kemampuan pertahanan Eropa yang jauh kurang bergantung pada militer Amerika dan deteren nuklir.

Namun jelas bahwa Mr. Scholz merasa paling nyaman bergantung secara besar-besaran pada Washington, dan pejabat senior Jerman mengatakan bahwa ia terutama mencurigai Emmanuel Macron, presiden Prancis, yang telah mengadvokasi “otonomi strategis” Eropa. Mr. Macron hanya sedikit pendukung di benua ini.

Inisiatif pertahanan Eropa utama Mr. Scholz, pertahanan udara berbasis darat yang terkoordinasi terhadap rudal balistik yang dikenal dengan nama Sky Shield, bergantung pada campuran sistem rudal Amerika, Amerika-Israel, dan Jerman. Hal ini membuat marah para penduduk Prancis, Italia, Spanyol, dan Polandia, yang tidak bergabung, dengan alasan bahwa sistem Prancis-Italia seharusnya digunakan.

Ambisi Mr. Scholz juga terhalangi oleh ekonomi negaranya yang semakin lemah. Negara tersebut menyusut 0,3 persen tahun lalu, dan jumlah yang hampir sama diharapkan pada 2024. Biaya perang Ukraina dan masalah ekonomi Tiongkok — yang telah menimpa sektor otomotif dan manufaktur paling parah — telah memperburuk masalah tersebut.

Sementara Mr. Scholz mengakui bahwa dunia telah berubah, “ia tidak mengatakan bahwa kita harus berubah bersamanya,” kata Ulrich Speck, seorang analis Jerman.

“Ia mengatakan bahwa dunia telah berubah dan bahwa kita akan melindungi Anda,” kata Mr. Speck.

Namun untuk melakukannya mungkin akan membutuhkan pengeluaran militer yang jauh lebih besar — melebihi 3 persen dari produk domestik bruto Jerman. Untuk saat ini, sedikit orang di partai Mr. Scholz berani mengusulkan hal tersebut.

Orang Jerman, dan bahkan Demokrat Sosial, “telah menyadari bahwa Jerman hidup di dunia nyata dan bahwa kekuatan keras penting,” kata Charles A. Kupchan, seorang ahli Eropa di Universitas Georgetown.

“Pada saat yang sama,” katanya, “masih ada harapan bahwa ini semua hanya mimpi buruk, dan orang Jerman akan bangun kembali dan kembali ke dunia lama.”