JetBlue Mengatakan Mereka Mungkin Mundur dari Kesepakatan untuk Mengakuisisi Spirit Airlines

Maskapai JetBlue Airways mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka mungkin akan mundur dari akuisisi sebesar $3,8 miliar terhadap Spirit Airlines setelah seorang hakim federal memblokir kesepakatan tersebut.

Pengumuman ini datang hanya seminggu setelah JetBlue dan Spirit mengatakan bahwa mereka akan mengajukan banding terhadap keputusan tersebut, yang dibuat dalam kasus antitrust yang diajukan oleh Departemen Kehakiman.

Dalam pengajuan regulasi pada hari Jumat, JetBlue mengatakan bahwa kesepakatan tersebut bisa dibatalkan setelah hari Minggu jika syarat-syarat tertentu tidak terpenuhi. Spirit mengatakan dalam pengajuannya sendiri bahwa mereka tidak setuju dengan JetBlue dan percaya bahwa “tidak ada dasar untuk membatalkan” kesepakatan tersebut.

Seorang hakim federal di Boston memblokir merger yang diusulkan pada 16 Januari, dengan memutuskan bahwa Spirit memainkan peran penting dalam menjaga tarif pesawat terbang rendah dan bahwa pengambilalihan oleh JetBlue akan merugikan para pelancong. Putusan ini merupakan kemenangan bagi Departemen Kehakiman, yang di bawah Presiden Biden telah berupaya untuk membatasi konsolidasi perusahaan di seluruh ekonomi.

Kesepakatan tersebut memiliki tanggal kedaluwarsa pada 28 Januari, dan jika syarat-syarat tertentu terpenuhi, tanggal tersebut secara otomatis diperpanjang hingga 24 Juli. JetBlue tampaknya sedang berargumen bahwa Spirit tidak memenuhi bagian mereka dari kesepakatan, yang memungkinkan JetBlue untuk mundur dari kesepakatan pada atau setelah hari Minggu.

Sebagai bagian dari kesepakatan penggabungan, JetBlue setuju untuk membayar Spirit dan para pemegang sahamnya sejumlah $470 juta jika regulator memblokir kesepakatan tersebut.

Beberapa pakar hukum mengatakan bahwa pengajuan JetBlue pada hari Jumat menunjukkan bahwa perusahaan mungkin pada akhirnya akan mencoba menantang biaya pemutusan sebesar $470 juta. Biaya tersebut sangat penting dalam membuat Spirit menyetujui tawaran JetBlue dan mundur dari kesepakatan yang diusulkan dengan Frontier Airlines.

Membaca  Pemblokiran perbatasan dapat menghabiskan Ukraina lebih dari $200 juta.

“Pada dasarnya, JetBlue mempertaruhkan,” kata Dylan Carson, mantan pengacara antitrust di Departemen Kehakiman yang kini berada di firma hukum Manatt, Phelps & Phillips.

Spirit pasti akan menentang di pengadilan setiap upaya JetBlue untuk menghindari pembayaran biaya pemutusan.

Beberapa pakar hukum antitrust mengatakan bahwa JetBlue tampaknya telah menentukan bahwa banding terhadap putusan hakim federal akan mahal dan memakan waktu serta mungkin gagal.

“Sepertinya pada titik ini setidaknya divisi antitrust ini telah selesai membiarkan penggabungan maskapai penerbangan berjalan tanpa tantangan,” kata Dan McCuaig, mantan pengacara persidangan antitrust di Departemen Kehakiman yang kini menjadi mitra di firma hukum Cohen Milstein.

Harga saham Spirit turun sekitar 10 persen pada hari Jumat sore. Sahamnya telah kehilangan lebih dari setengah nilainya sejak kesepakatan tersebut diblokir karena investor khawatir tentang prospeknya sebagai bisnis mandiri. Spirit tidak menguntungkan dan tengah membawa banyak hutang. Maskapai ini juga terpaksa menarik beberapa pesawatnya karena masalah mesin.

Harga saham JetBlue, yang dapat menghemat miliaran dolar dengan tidak mengejar banding dan melanjutkan kesepakatan, naik sekitar 3 persen pada Jumat sore.

Jonnathan Handshoe, seorang analis maskapai penerbangan untuk CFRA Research, mencatat bahwa penggabungan tersebut berada dalam bahaya pada saat yang bergejolak bagi industri. Meskipun pelanggan telah menghabiskan lebih banyak uang untuk bepergian selama setahun terakhir, harga bahan bakar dan tenaga kerja telah meningkat dan regulator sedang memperhatikan Boeing serta membatasi kemampuan produsen pesawat untuk memperluas produksi setelah sebuah panel terlepas dari pesawat 737 Max 9 selama penerbangan Alaska Airlines bulan ini.

“Dengan pengajuan hari ini, kami berpikir bahwa JetBlue akan fokus pada masa depannya sendiri,” kata Bapak Handshoe.

Membaca  Setelah Serangan Iran, Pakistan Menimbang Opsi untuk Tanggapan