John Bruton Meninggal pada Usia 76 Tahun; Berunding untuk Perdamaian sebagai Perdana Menteri Irlandia

John Bruton, mantan perdana menteri Irlandia yang memimpin aliansi yang dikenal sebagai Koalisi Pelangi dan memainkan peran sentral dengan Britania dalam upaya untuk menjamin perdamaian di Irlandia Utara setelah beberapa dekade pertikaian, meninggal pada hari Selasa di Dublin. Dia berusia 76 tahun. Keluarganya mengatakan kematiannya, di rumah sakit, setelah mengidap penyakit kronis; mereka tidak menyebutkan penyebabnya. Tuan Bruton juga pernah menjabat sebagai duta Uni Eropa di Washington.

Meski dikecam dalam kematian di seluruh spektrum politik di Britania dan Irlandia, Tuan Bruton memiliki karier panjang di partai kanan-tengah Fine Gael. Dia menjabat sebagai perdana menteri negaranya, atau Taoiseach (diucapkan TEE-shack) dalam bahasa Irlandia, dari 1994 hingga 1997, pada saat Britania dipimpin oleh Perdana Menteri John Major dari Partai Konservatif.

Pemerintah di Dublin dan London telah lama mengakui bahwa keduanya memainkan peran penting dalam menavigasi pembagian sektarian dan politik yang berbahaya di antara umat Protestan dan Katolik yang bermusuhan di Irlandia Utara.

Tuan Bruton melihat misi diplomatisnya sebagai upaya untuk meredakan kecurigaan umat Protestan Irlandia Utara, yang sebagian besar mendukung dan masih mendukung pemerintahan bersatu dengan Britania sebagai bagian dari Kerajaan Bersatu. Banyak umat Protestan khawatir bahwa upaya perdamaian akan melemahkan kemampuan mereka untuk mengatur peristiwa dan mencegah Irlandia yang bersatu.

Kesiapan Tuan Bruton untuk menenangkan kecemasan umat Protestan begitu besar sehingga politisi rival di Irlandia yang mayoritas Katolik mulai memanggilnya “John Unionist.”

Namun, dia juga bertentangan dengan ketidakpercayaan Mr. Major terhadap Tentara Republik Irlandia yang mayoritas Katolik, yang ingin Irlandia yang bersatu dan menyatakan gencatan senjata pada tahun 1994 sebagai bagian dari upaya perdamaian. Secara khusus, Tuan Bruton menantang keraguan Mr. Major tentang jaminan I.R.A. bahwa pasukannya siap membubarkan senjata mereka.

Membaca  AS Mengganggu Operasi Hacking yang Dipimpin oleh Intelijen Rusia

Meski begitu, Tuan Bruton juga tidak percaya pada I.R.A. dan mengutuk penggunaan kekerasan dalam pencapaian tujuan politik. Namun, dia setuju untuk berbicara dengan Gerry Adams, kepala sayap politik kelompok tersebut, Sinn Fein, meskipun keduanya secara luas dilaporkan saling curiga terhadap motif masing-masing. Tuan Bruton memutus jalur komunikasi “tutup pintu” ini pada tahun 1996, setelah I.R.A. mengingkari gencatan senjata mereka dengan membom daerah Docklands di London Timur.

Dalam publik, Tuan Bruton dan Mr. Major membina citra kolaborasi yang statemaniawi. Pada tahun 1995, misalnya, mereka menyusun kesepakatan kerangka yang menetapkan para peserta dalam upaya perdamaian untuk “cara politik damai tanpa kekerasan atau paksaan.” Kerangka tersebut juga memperkirakan “kesetaraan penghargaan dan perlakuan” antara komunitas yang renggang di Irlandia Utara.

Ini menjadi pertanda Perjanjian Jumat Baik 1998, yang antara lain, mendirikan otoritas eksekutif terpilih, yang berbagi kekuasaan, yang akan dijalankan oleh mantan lawan ini, mengakhiri 30 tahun pertumpahan darah yang telah merenggut lebih dari 3.000 nyawa.

Namun, para perdana menteri itu kadang-kadang berselisih hingga pada tahun 1996, Mr. Major mengancam akan menutup telepon pada Tuan Bruton, yang dikenal karena temperamen pendeknya. Kedua pria itu sedang berbicara di telepon tentang sebuah mars yang menimbulkan amarah melalui area Katolik di Irlandia Utara oleh para Protestan garis keras.

Menurut laporan resmi pemerintah Irlandia, Tuan Bruton mengatakan kepada Mr. Major bahwa penanganan pemerintahannya terhadap pemogokan itu menunjukkan bahwa ia tidak memiliki kendali atas situasinya. Mr. Major berkata balik, “Jika Anda ingin melanjutkan percakapan dengan cara seperti itu, Anda bisa melanjutkannya sendiri.” Setelah bulu-bulunya kusut, mereka melanjutkan dialog mereka, menghindari kemunduran besar.

Membaca  Bantal Alternatif Untuk Menurunkan Terbaik, Menurut Para Ahli Tidur

Sementara Mr. Major dan Tuan Bruton bekerja untuk memajukan perundingan perdamaian, keduanya dihancurkan oleh politik dalam negeri negara mereka sendiri. Pada tahun 1997, pemilihan membawa pemimpin Partai Buruh Tony Blair ke kekuasaan di Britania dan Bertie Ahern, partai Fianna Fail, ke perdana menteri di Irlandia, yang memungkinkan mereka memimpin Perjanjian Jumat Baik.

Menanggapi kabar kematian Tuan Bruton, Mr. Major mengatakan, “Dalam situasi yang menguji, dia menempatkan perdamaian di atas kepentingan politik untuk memajukan jalan menuju akhir kekerasan.”

John Gerard Bruton lahir pada 18 Mei 1947, dari Joseph dan Doris (Delany) Bruton, anggota keluarga petani yang makmur di dekat Dublin. Saudaranya, Richard Bruton, juga memainkan peran penting dalam politik Irlandia.

John belajar politik dan ekonomi di University College Dublin dan berhak menjadi pengacara di King’s Inns, sekolah hukum tertua Irlandia, meskipun dia tidak praktik hukum. Dia menjadi anggota termuda di legislatif Irlandia saat berusia 22 tahun, mewakili Fine Gael di daerah pemungutan suara Meath di dekat Dublin.

Pada tahun 1978, dia menikahi Finola Gill, seorang rekan kampanye politik, dan mereka memiliki empat anak – Matthew, Juliana, Emily dan Mary-Elizabeth. Istrinya dan anak-anaknya masih hidup bersamanya bersama seorang saudari, Mary, dan saudaranya.

Tuan Bruton menjabat dua kali sebagai menteri keuangan Irlandia dengan hasil yang bercampur. Pada tahun 1982, dia berusaha untuk meningkatkan pendapatan pemerintah dengan memberlakukan pajak pertambahan nilai pada sepatu anak-anak. Langkah tersebut sangat tidak populer sehingga mengakibatkan runtuhnya pemerintahan melalui pelepasan anggota koalisi dan memungkinkan lawan politiknya menggambarkannya sebagai orang kaya yang tidak terhubung dengan masyarakat.

Namun, dia juga dikreditkan dengan mempromosikan pengurangan pajak perusahaan yang menarik investasi asing dan membantu menciptakan “Celtic Tiger” yang meledakkan perekonomian.

Membaca  Ukraina mengungkap penipuan massal dalam pengadaan senjata

Tuan Bruton mengambil alih kepemimpinan partai Fine Gael pada awal tahun 1990-an. Dia berusia 47 tahun ketika menjadi perdana menteri pada 1994 sebagai pemimpin Koalisi Pelangi – aliansi Fine Gael, Partai Buruh, dan partai kiri yang lebih kecil, Demokrat Kiri.

Mengasumsikan jabatan, dia menggantungkan potret John Redmond, seorang politisi Irlandia moderat pada pergantian abad, di dinding kantornya untuk menandakan bahwa dia berencana untuk mengambil pendekatan rekonsiliasi terhadap pemerintahan dan Britania.

Tuan Bruton dikenal sebagai seorang Europhile yang militan dan penentang penarikan Britania dari Uni Eropa. Kredensial E.U. ini membawanya menjadi duta blok itu di Washington dari tahun 2004 hingga 2009. Misi utamanya adalah untuk meredakan ketegangan dengan administrasi George W. Bush atas invasi Irak dan masalah perdagangan.

Meskipun aroma korupsi di antara para orang kepercayaannya, Tuan Bruton menggabungkan upaya perdamaian dengan pencapaian dalam negeri. Di antaranya, dia mensponsori referendum yang secara sempit membatalkan larangan konstitusional negaranya terhadap perceraian. Pada 1995, dia menyambut kedatangan Pangeran Charles ke Irlandia, kunjungan resmi pertama oleh anggota kerajaan Britania sejak negara itu memperoleh kemerdekaan pada 1921. Sementara surat kabar Britania mengkritikannya karena tampak terlalu bersemangat tentang kunjungan tersebut, Tuan Bruton bersikeras bahwa itu telah meningkatkan hubungan yang seringkali tegang antara London dan Dublin.

Pada 1997, Koalisi Pelangi tampak siap untuk terpilih kembali, tetapi Sekutu Partai Buruh kehilangan dukungan, dan aliansi itu kalah. Tuan Bruton digantikan sebagai perdana menteri oleh saingannya, Mr. Ahern. Namun, saat Tuan Bruton meninggal, Mr. Ahern mengatakan dia “tidak akan punya kata buruk” tentangnya.