Juru bicara jaksa Venezuela menerbitkan surat perintah penangkapan untuk 14 orang yang diduga berkonspirasi -jaksa agung Jaksa Agung Venezuela Mengeluarkan Surat Perintah Penangkapan untuk 14 Orang yang Diduga Berkonspirasi

JAKARTA (Reuters) – Jaksa Agung Venezuela pada hari Senin mengatakan bahwa 14 surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadap warga sipil dan mantan personel militer karena diduga bersekongkol melawan pemerintahan Presiden Nicolas Maduro.

Pada 15 Januari, Maduro memberitahu legislator yang mendukung pemerintah bahwa persekongkolan melawan dirinya dan pejabat pemerintah tinggi telah diungkap antara Mei dan Desember.

Jaksa Agung Tarek William Saab mengatakan bahwa dia kemudian meminta pengadilan pada 19 Januari untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap mereka yang terlibat dalam persekongkolan tersebut.

“Lima persekongkolan yang terungkap, lima rencana yang ingin saya jelaskan sebagai persekongkolan… semuanya sedang diselidiki seperti yang sudah saya jelaskan untuk mencapai vonis definitif, final dengan hukuman maksimal,” kata Saab.

Sebanyak 32 orang, termasuk warga sipil dan anggota militer, telah ditahan terkait dengan persekongkolan tersebut, tambah Saab.

Maduro baru-baru ini menyatakan bahwa persekongkolan tersebut mencakup rencana pembunuhan terhadap dirinya dan Menteri Pertahanan Vladimir Padrino.

Kantor jaksa agung merinci surat perintah penangkapan terhadap aktivis hak asasi manusia Tamara Suju dan jurnalis Sebastiana Barraez – yang keduanya tinggal di luar negeri – terkait dengan dugaan rencana pada akhir tahun lalu.

“Jaksa agung terus kriminalisasi pekerjaan para pengacara dan pembela hak asasi manusia,” ujar Suju melalui X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Kementerian pertahanan mengklaim bahwa persekongkolan tersebut melibatkan bantuan dari anggota militer, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

(Pelaporan oleh Deisy Buitrago dan Mayela Armas; Penulisan oleh Oliver Griffin; Pengeditan oleh Sandra Maler)

Membaca  Pasukan Rusia menggunakan Starlink milik Elon Musk di daerah yang diduduki, kata intelijen tentara Ukraina