Kamboja memulai peluncuran vaksin massal malaria pertama di dunia

Program vaksin rutin pertama di dunia melawan malaria telah dimulai di Kamerun, dalam langkah yang diharapkan dapat menyelamatkan ribuan nyawa anak di seluruh Afrika. Penembakan simbolis pertama diberikan kepada seorang bayi perempuan bernama Daniella di sebuah fasilitas kesehatan di dekat Yaoundé pada hari Senin. Setiap tahunnya, 600.000 orang meninggal karena malaria di Afrika, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Anak di bawah lima tahun menyumbang setidaknya 80% dari kematian tersebut. Kamerun menawarkan vaksin RTS,S secara gratis kepada semua bayi hingga usia enam bulan. Pasien membutuhkan total empat dosis. Menurut peneliti AS, penembakan ini diketahui efektif setidaknya dalam 36% kasus, yang berarti bisa menyelamatkan lebih dari satu dari tiga nyawa. Meskipun peluncuran ini tanpa keraguan merupakan suatu kelegaan dan penyelamat nyawa, tingkat efikasi yang relatif rendah berarti bahwa ini bukanlah “solusi mujarab,” seperti yang diklaim Willis Akhwale dari End Malaria Council Kenya. Namun bagi tenaga medis, ini adalah “alat tambahan” penting dalam perjuangan melawan malaria, kata dokter Kamerun Shalom Ndoula yang membantu memimpin peluncuran di negaranya. “Kami memiliki kapasitas untuk secara signifikan mengurangi jumlah kasus dan kematian akibat malaria serta mempercepat eliminasi penyakit ini,” ujarnya kepada BBC. Pengembangan vaksin RTS,S memakan waktu 30 tahun penelitian oleh pembuat obat asal Inggris, GSK. Organisasi Kesehatan Dunia, yang menyetujui vaksin tersebut, menyambut peluncuran di Kamerun sebagai momen bersejarah dalam perjuangan global melawan penyakit yang ditularkan melalui nyamuk ini. Hal ini terjadi setelah kampanye uji coba yang sukses di Kenya, Ghana, dan Malawi. Dua puluh negara lain bertujuan untuk meluncurkan program ini tahun ini, menurut aliansi vaksin global, Gavi. Di antaranya adalah Burkina Faso, Liberia, Niger, dan Sierra Leone. WHO mengatakan Kamerun mencatat sekitar enam juta kasus malaria setiap tahun, dengan 4.000 kematian di fasilitas kesehatan – kebanyakan di antaranya adalah anak di bawah lima tahun. Anak usia enam bulan di 42 distrik dengan tingkat morbiditas dan mortalitas terbesar akan menerima empat dosis hingga usia dua tahun. “Aksesibilitas, Efektivitas, dan Gratis” Tapi bagi yang lain, manfaatnya sangat jelas. “Saya memutuskan untuk memberikan vaksin kepada anak saya untuk menghindari malaria. Hal buruk dan saat terkena oleh anak, mereka bisa dengan mudah meninggal,” kata seorang ibu kepada BBC di pusat vaksinasi yang sama di Soa, dekat Yaoundé, tempat peluncuran pada hari Senin berlangsung. Pada tahun 2021, Afrika menyumbang 95% kasus malaria secara global dan sekitar 96% kematian terkait.

Membaca  Chinatown Montreal Terdaftar Sebagai Situs Warisan Pertama di Kota ini