Kami Hancur: Kebakaran Hutan di Pesisir Chile Membunuh 64 Orang dan Ratusan Hilang

Beberapa hari setelah kebakaran hutan melanda Pantai Pasifik Chile, pejabat mengatakan pada hari Minggu bahwa setidaknya 64 orang tewas dan ratusan masih hilang serta memperingatkan bahwa jumlah korban jiwa bisa meningkat secara eksponensial.

“Angka tersebut akan meningkat, kita tahu akan meningkat secara signifikan,” kata Presiden Gabriel Boric pada hari Minggu, menjelaskan bahwa kebakaran merupakan bencana terburuk di negara itu sejak gempa bumi dahsyat pada tahun 2010 yang menewaskan lebih dari 400 orang dan mengungsi 1,5 juta orang.

Ribuan rumah hancur dalam kebakaran yang melanda bukit-bukit pantai menuju resor Viña del Mar mulai Jumat, didorong oleh angin kencang.

Kebakaran terjadi ketika banyak orang sedang berlibur di Viña del Mar di wilayah Valparaíso negara itu, dan melanda pemukiman-pemukiman di lereng bukit tempat banyak penduduk lanjut usia tidak dapat melarikan diri.

Omar Castro Vázquez, yang rumahnya hancur di permukiman El Olivar, mengatakan seorang tetangga berusia 80 tahun meninggal dalam kebakaran.

“Lebih mirip bom nuklir daripada kebakaran,” kata Mr. Castro, 72 tahun. “Tidak ada yang tersisa.”

Kerusakan di Valparaíso terjadi ketika puluhan kebakaran sedang melanda pusat dan selatan Chile, di tengah apa yang pejabat katakan adalah suhu yang lebih tinggi dari biasanya untuk waktu ini tahun.

Beberapa negara lain di Amerika Selatan juga berjuang untuk mengendalikan kebakaran hutan. Di Kolombia, kebakaran meletus di beberapa bagian negara dalam beberapa pekan terakhir, termasuk sekitar ibu kota Bogotá, di tengah cuaca kering.

Petugas pemadam kebakaran juga telah berjuang melawan kebakaran di Ekuador, Venezuela, dan Argentina.

Fenomena iklim siklus yang dikenal sebagai El Niño telah menyebabkan kekeringan dan suhu tinggi di sebagian benua, menciptakan kondisi yang menurut para ahli sangat rawan terhadap kebakaran hutan.

Membaca  Narges Mohammadi Ditambahkan Waktu Penjara di Iran dan 2 Jurnalis Dibebaskan

Pada fajar hari Minggu, awan asap melekat pada lereng bukit di atas Viña del Mar. Di sepanjang jalan tol menuju pantai, bank tanah dan jembatan terbakar dan tunggul pohon masih membara di lereng bukit. Mobil-mobil yang hancur terbakar memenuhi jalan.

Tanda-tanda awal menunjukkan perintah evakuasi yang cacat, yang beberapa penduduk mengatakan mungkin telah berkontribusi pada jumlah korban.

Foto yang diposting di X, platform sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, menunjukkan antrian mobil yang terbakar yang tampaknya telah dilalap api saat orang berusaha meninggalkan daerah itu, menarik perumpamaan dengan evakuasi yang gagal selama kebakaran tahun lalu di Lahaina, Hawaii.

Mr. Castro Vázquez, dari El Olivar, mengatakan warga melarikan diri ke alun-alun setempat ketika pemberitahuan lewat ponsel datang sekitar pukul 6 sore pada Jumat. Mereka tidak diberi instruksi apa pun selain harus melarikan diri, katanya.

Asap hitam mengepul di atas bukit dari sebuah taman botani di seberang bukit, katanya, dan dalam hitungan menit komunitas mereka terlumat dalam nyala api jingga tinggi.

Seorang penduduk lain, Andrés Calderón, 40 tahun, mengatakan beberapa orang di lingkungan itu tidak ingin meninggalkan rumah mereka, takut pencuri akan membobol mereka.

Pada Jumat, ia menerima peringatan, melompat ke dalam mobilnya, dan berkendara melalui asap begitu tebal sehingga katanya dia harus menghidupkan lampu sorotnya.

“Itu seperti masuk neraka,” kata Mr. Calderón. “Saya tidak bisa melihat, angin menerbangkan mobil hampir menyamping jalan. Saya terus berkendara.”

Pada hari Minggu, daerah yang padat tersebut telah diubah menjadi puing-puing. Pinggir jalan tertutup lembaran logam bergelombang dan puing-puing didorong menjadi tumpukan, semuanya melengket dan berbau asap.

Membaca  Kombo Ranjang dan Kasur Lipat Terbaik 2024

Mr. Castro, mantan buruh pelabuhan, mengatakan bahwa dia telah kehilangan semua pakaiannya, barang-barangnya, dokumen, dan sebagian besar pensiunnya, yang telah dia tarik dan simpan dalam bentuk uang tunai.

Penduduk saling membantu untuk mengeluarkan puing-puing dan alat-alat rumah tangga yang terbakar dari reruntuhan rumah. Ada yang mengenakan sarung tangan sepeda motor, yang lain sarung tangan kebun.

“Saya belum menangis, saya belum bisa menerima ini. Saya hanya fokus pada membersihkan rumah saya dan rumah tetangga saya,” katanya. “Kami hancur.”

Walikota Viña del Mar, Macarena Ripamonti, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Minggu pagi bahwa sampai Sabtu malam, ada 372 orang yang hilang di sana. Katanya pejabat akan memastikan bahwa jenazah orang yang tewas dalam kebakaran segera diangkat.

“Mereka adalah tetangga kita, mereka adalah keluarga kita, mereka adalah teman kita, mereka adalah orang dari Viña del Mar. Itu menggerakkan populasi,” katanya. “Orang sedang mengalami situasi terburuk.”

Natalie Alcoba berkontribusi melaporkan dari Buenos Aires.