Kami Merasa Dikhianati oleh Presiden Macky Sall Translation: Kami merasa dikhianati oleh Presiden Macky Sall

Senegal tampaknya sedang mengalami krisis identitas – warganya bangga dengan fakta bahwa negara ini dianggap sebagai salah satu demokrasi paling stabil di Afrika Barat, dan banyak yang marah karena reputasi ini kini terancam.

“Kami merasa dikhianati oleh Macky Sall,” kata sekelompok imam yang bertemu di sebuah masjid di ibu kota, Dakar, tentang krisis politik yang melanda negara tersebut seminggu yang lalu ketika anggota parlemen mendukung keputusan Presiden Sall untuk menunda pemilihan presiden bulan ini hingga Desember.

“Presiden harus mempertimbangkannya. Ini tidak dapat diterima,” jelas Ismael Ndiaye, kepala sekretaris Liga Imam Senegal.

“Islam adalah agama dominan di Senegal – dan komentar seperti itu dari para pemimpin muslim yang berpengaruh, yang sebelumnya telah berperan dalam menyelesaikan ketegangan politik, memiliki bobot yang besar.

Kata-kata tegas mereka mencerminkan gelombang kemarahan yang melanda negara ini saat para demonstran turun ke jalan.

Presiden Sall membenarkan langkahnya, mengatakan bahwa waktu diperlukan untuk menyelesaikan perselisihan tentang siapa yang memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sebagai kandidat presiden setelah beberapa kandidat oposisi dicekal.

Tetapi para pengunjuk rasa di jalanan melihat penundaan ini sebagai cara bagi Bang Sall untuk memegang kekuasaan di luar akhir masa jabatannya yang kedua pada 2 April.

Dalam wawancara pertamanya sejak pengumuman, Presiden Sall membantah bahwa ini adalah niatnya.

“Saya sama sekali tidak mencari apa pun kecuali meninggalkan negara dalam perdamaian dan stabilitas,” katanya kepada Associated Press akhir pekan lalu.

“Pepatah ini terdengar hampa bagi para kritikusnya mengingat sikapnya sebelum pemilihannya pada 2012, ketika dia dengan tegas menentang Presiden Abdoulaye Wade yang mencari masa jabatan ketiga di tengah protes mematikan.

Membaca  Pemilihan Bangladesh Tercoreng oleh Tindakan Keras dan Boikot

“Seorang presiden tidak bisa memperpanjang masa jabatannya. Itu tidak mungkin,” kata Bang Sall, yang pernah menjabat sebagai perdana menteri Mr Wade, selama kampanye pemilihan 2011.

” Dia tidak bisa memperpanjang masa jabatannya bahkan satu hari pun, jika tidak negara akan tenggelam ke dalam kekacauan karena orang-orang tidak akan mengakui legitimasinya dan tidak akan lagi ada otoritas di negara tersebut.”

Telah terjadi protes kekerasan di Senegal selama seminggu terakhir, yang dilaporkan meninggalkan tiga orang tewas.

Salah satunya adalah seorang mahasiswa geografi yang tewas dalam bentrokan dengan polisi di kampus universitas di kota utara Saint-Louis.

Di Dakar, puing-puing masih berserakan di jalanan setelah konfrontasi dengan pasukan keamanan, yang menembakkan gas air mata untuk membubarkan para pengunjuk rasa.

Banyak dari empat juta penduduk kota tersebut yang terganggu oleh kejadian tersebut.

Fanta Diallo pergi keluar akhir pekan lalu untuk membeli persediaan untuk masa depan yang tampaknya tidak pasti.

“Saya terluka dan malu,” kata dia kepada BBC.

Takut akan kekerasan lebih lanjut, dia ingin masyarakat sipil memanggil mogok umum “kota mati” untuk menunjukkan kemarahan mereka terhadap dukungan parlemen terhadap penundaan pemungutan suara.

“Ini tidak normal. Kami bukan dalam monarki. Saya datang ke kota hari ini jadi saya bisa membeli segalanya yang saya butuhkan.”

Adamadou Bayeshare, yang berada di pusat Dakar hari Sabtu dengan temannya Aminata Issete, setuju.

“Kita perlu mendemonstrasikan secara damai demi apa yang kita yakini benar, tetapi kita benar-benar perlu melakukan sesuatu. Saya pribadi sangat-sangat kesal,” katanya kepada BBC.

Ms Issete sedikit malu-malu saat diwawancarai awalnya, lalu menjadi sangat bersemangat.

“Kami lelah, kami kesal dan sangat kecewa. Apa yang salah dengan negara kita? Apa yang salah dengan pria itu?” tanya dia tentang presiden berusia 62 tahun.

Membaca  Pelemparan Ulang Rudal Nuklir Trident Inggris Gagal, Meningkatkan Pemeriksaan

“Mengapa tidak ada rasa hormat kepada warga negara Senegal sendiri? Kami tidak pantas mendapat perlakuan seperti ini. Kami ingin memilih presiden baru,” katanya.