Kanada Menunda Rencana Untuk Menawarkan Kematian Berbantuan Medis kepada Orang Sakit Mental

Kanada menunda rencana untuk menawarkan orang yang menderita gangguan mental opsi kematian yang dibantu secara medis, demikian diungkapkan oleh dua menteri kabinet pada hari Senin.

Pengumuman tersebut datang setelah sebuah komite parlementer khusus yang meninjau rencana tersebut menyimpulkan bahwa tidak cukup dokter, terutama psikiater, di negara tersebut untuk menilai pasien-pasien dengan gangguan mental yang ingin mengakhiri hidup mereka dan membantu mereka melakukannya.

“Sistem ini harus siap, dan kita harus melakukannya dengan benar,” kata Bapak Holland kepada para wartawan. “Dari percakapan yang kita lakukan, jelas bahwa sistem ini belum siap, dan kita membutuhkan lebih banyak waktu.”

Tidak ada jangka waktu yang ditawarkan oleh kedua menteri untuk perpanjangan terbaru ini. Setelah penundaan sebelumnya, perluasan tersebut seharusnya mulai berlaku pada tanggal 17 Maret.

Kanada sudah menawarkan kematian yang dibantu secara medis kepada orang-orang dengan penyakit terminal dan kronis, tetapi rencana untuk memperluas program tersebut kepada orang-orang dengan gangguan mental telah membagi pendapat masyarakat Kanada.

Beberapa kritikus mengatakan bahwa rencana ini adalah konsekuensi dari ketidakmampuan sistem perawatan kesehatan publik Kanada untuk menawarkan perawatan psikiatri yang memadai, yang selalu kurang pendanaan dan menghadapi permintaan yang melebihi ketersediaannya.

Banyak psikiater mengatakan bahwa rencana ini akan merusak upaya untuk mencegah bunuh diri, dan mereka menyatakan kekhawatiran bahwa pasien dengan masalah kompleks akan meninggalkan perawatan yang dapat membutuhkan bertahun-tahun untuk mencapai hasilnya demi kematian yang dibantu secara medis.

Para pendukung mengatakan bahwa menolak orang-orang dengan gangguan mental opsi untuk mengakhiri penderitaan mereka melalui kematian adalah bentuk diskriminasi.

Kanada memperkenalkan kematian yang dibantu secara medis setelah Mahkamah Agungnya memutuskan pada tahun 2015 bahwa menyuruh orang untuk menahan penderitaan yang tidak tertahankan adalah pelanggaran terhadap hak-hak dasar atas kebebasan dan keamanan.

Membaca  Festival Musik IndonesiaAcara musik tahunan kembali lagi untuk meriahkan hadirin

Undang-undang ini diperluas pada tahun 2021 setelah Pengadilan Tinggi Quebec membatalkan undang-undang kematian yang diawasi pemerintah yang asli atas dasar konstitusional karena hanya berlaku untuk orang-orang yang kematian mereka “dapat diterima secara wajar.”

Undang-undang tahun 2021 memperluas kelayakan kepada orang-orang yang mengalami kondisi “parah dan tak dapat diatasi.” Ketentuan terpisahnya untuk orang-orang dengan gangguan mental, yang ditambahkan ke dalam undang-undang oleh Senat yang tidak terpilih Kanada, awalnya ditunda selama dua tahun.

Anggota partai oposisi Partai Konservatif telah menuduh bahwa pemerintah Liberal Perdana Menteri Justin Trudeau mempromosikan “budaya kematian.” Beberapa politisi di pihak kiri juga menentang perluasan untuk gangguan mental dan mengatakan bahwa mereka ingin fokus pada perluasan perawatan psikiatri.

Michael Cooper, anggota parlemen Konservatif yang duduk di komite khusus, mengatakan pemerintah seharusnya membuat penundaan ini menjadi tak terbatas.

“Saya tidak melihat adanya indikasi bahwa masalah-masalah mendasar yang menjadi inti, atau seharusnya inti, dari menunda perluasan ini akan teratasi,” katanya.

Dying with Dignity Canada, sebuah kelompok yang membela hak untuk kematian yang dibantu secara medis, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “sedih” dengan penundaan terbaru ini.

Menteri kesehatan dan keadilan mengatakan tanggal pelaksanaan baru akan dimasukkan dalam legislasi, yang akan segera diperkenalkan, yang secara resmi akan memperpanjang penundaan tersebut.

Sekitar 13.200 orang Kanada melakukan kematian yang dibantu tahun lalu, meningkat 31 persen dibanding tahun 2021, menurut laporan dari departemen kesehatan federal. Sekitar 3,5 persen dari pasien tersebut tidak sakit parah namun memiliki kondisi medis lain yang memenuhi syarat.

Baik Kanada maupun Amerika Serikat memiliki hotline krisis dan bunuh diri tiga digit: 988. Jika anda memiliki pikiran untuk bunuh diri, hubungi atau kirim pesan ke 988 dan kunjungi 988.ca (Kanada) atau 988lifeline.org (Amerika Serikat) untuk daftar sumber daya tambahan. Layanan ini menawarkan dukungan krisis dwibahasa di setiap negara, 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.

Membaca  Untuk Para Ahli Ski, Surga Bersalju di Michigan