Kantor Dinas akan melarang Hizb ut-Tahrir sebagai kelompok teroris

Salah satu kelompok Islamis paling kontroversial di Inggris, Hizb ut-Tahrir, akan dilarang sebagai organisasi teroris, dituduh memuji serangan Hamas. Menteri Dalam Negeri James Cleverly mengatakan kelompok tersebut “antisemit” dan “secara aktif mempromosikan dan mendorong terorisme”. Larangan di bawah hukum teroris Inggris ini datang setelah pengikut kelompok tersebut dituduh menyanyikan “jihad” dalam aksi solidaritas untuk Gaza. Hizb ut-Tahrir adalah organisasi internasional yang telah lama aktif di Inggris, namun selalu menyangkal keterlibatan dalam kekerasan.

Instruksi larangan itu diumumkan di depan Parlemen pada hari Senin dan akan mulai berlaku pada hari Jumat, kecuali jika diperlawankan. Artinya, siapapun yang terkait, mendukung, atau memamerkan materi yang menunjukkan dukungan publik terhadap kelompok tersebut akan melanggar hukum.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok tersebut mengatakan “menolak sepenuhnya klaim bahwa mereka bersifat antisemitik atau mendorong terorisme” dan akan menantang larangan yang diusulkan “dengan segala cara hukum yang tersedia”.

James Cleverly mengatakan langkah ini akan “mengendalikan kemampuan Hizb ut-Tahrir untuk beroperasi seperti sekarang”.

Gerakan politik internasional yang paling serius yang terkait dengan organisasi yang dilarang dapat mengakibatkan hukuman penjara hingga 14 tahun. Polisi juga dapat menyita properti yang terkait dengan kelompok setelah dilarang.

Hizb ut-Tahrir didirikan pada tahun 1953 sebagai gerakan politik internasional yang menyerukan pemerintahan Islam tunggal di seluruh dunia Muslim. Kelompok ini memiliki cabang di setidaknya 32 negara termasuk Inggris – dan instruksi larangan tersebut berarti bahwa semuanya sekarang dilarang.

Menteri dan pejabat keamanan sebelumnya telah mempertimbangkan untuk melarang kelompok tersebut di Inggris – dan mantan perdana menteri Lord Cameron berjanji untuk melakukannya pada tahun 2010. Namun, sebelumnya para pengacara telah memberi tahu pemerintah bahwa organisasi tersebut tidak melanggar hukum terorisme. Perubahan sikap Kementerian Dalam Negeri datang setelah mantan menteri dalam negeri Suella Braverman meminta tinjauan atas aktivitas kelompok tersebut setelah aksi solidaritas bulan Oktober.

Membaca  Manula di Medicare Advantage Sama Bahagianya Seperti Orang Lain Meskipun Masalah, Survei Baru Menunjukkan

Pemerintah mengatakan bahwa sejak serangan tanggal 7 Oktober, Hizb ut-Tahrir telah menggambarkan pejuang Hamas sebagai “pahlawan” di situs web pusatnya – dan pujian semacam itu dianggap mempromosikan dan mendorong terorisme. Kelompok tersebut juga sering dituduh merayakan serangan terhadap Israel dan orang Yahudi secara lebih luas.

Menteri dalam negeri bayangan Yvette Cooper mendukung larangan yang diusulkan. Dia mengatakan kepada Dewan: “Benar bahwa pemerintah telah segera melihat bukti dan informasi intelijen yang tersedia bagi mereka tentang ancaman yang ditimbulkan oleh Hizb ut-Tahrir, dan kami menyambut dan mendukung keputusan untuk melarang mereka.”

Mantan perdana menteri Sir Tony Blair pernah mempertimbangkan pembubaran kelompok tersebut setelah serangan bom London tahun 2005 – namun pejabat menyimpulkan bahwa tidak terlibat dalam terorisme.

Negara-negara lain yang telah melarang kelompok ini termasuk Jerman, Mesir, Bangladesh, Pakistan, dan negara-negara Asia Tengah dan Arab. Pemimpin kelompok di Inggris sebelumnya mengatakan bahwa larangan tersebut bermotif politik dan tidak didukung oleh bukti keterlibatan dalam terorisme.