Kapal Tersangkut di Laut dengan Hewan Ternak Sandar di Australia

Sebuah kapal yang membawa 16.000 domba dan sapi yang terdampar di lepas pantai Australia akibat panas ekstrem telah kembali ke pelabuhan Perth. Bulan lalu, MV Bahijah meninggalkan perjalanannya melintasi Laut Merah – di mana pejuang Houthi di Yaman telah menyerang kapal – meninggalkan hewan-hewan tersebut terjebak di kapal selama berminggu-minggu. Kapal tersebut tetap berada di laut menunggu keputusan Australia apakah hewan ternak dapat diturunkan. Pejabat menyebut risiko biosekuriti. Masih belum jelas apakah hewan-hewan tersebut akan diizinkan turun dari kapal. Pada hari Kamis, departemen pertanian Australia mengatakan bahwa dokter hewan yang telah memeriksa hewan-hewan tersebut tidak menemukan “masalah kesehatan, kesejahteraan, atau lingkungan” yang signifikan dan bahwa mereka sedang menentukan langkah selanjutnya. Dalam pembaruan sebelumnya, departemen tersebut menekankan bahwa setiap hewan ternak yang tiba di negara tersebut akan tunduk pada “kontrol biosekuriti yang ketat” dan bahwa “kesehatan dan kesejahteraan” mereka adalah prioritas tertinggi. Pemerintah Australia menyatakan bahwa aturan biosekuriti mereka, beberapa di antaranya yang paling ketat di planet ini, telah menjaga negara tersebut bebas dari banyak hama dan penyakit invasif dunia. Kejadian ini menyoroti konsekuensi jangka panjang dari serangan baru-baru ini terhadap kapal oleh milisi Houthi, yang didukung oleh Iran. Pejuang-pejuang tersebut mulai menyerang kapal sebagai respons atas tindakan Israel di enklaf Palestina di Gaza. Mereka menegaskan bahwa mereka hanya menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel. Kapal tersebut dituju ke Israel ketika berlayar dari Fremantle di Perth pada 5 Januari. Hewan-hewan tersebut termasuk di antara ratusan ribu hewan yang dikirim dari Australia ke Timur Tengah setiap tahun. Pemerintah mengatakan bahwa mereka memerintahkan kapal untuk kembali ke Australia pada 20 Januari, dengan merujuk pada “keadaan luar biasa” yang terjadi. Laut Merah adalah jalur pengiriman penting yang memberikan akses ke Terusan Suez – yang memberikan cara tercepat bagi kapal untuk melewati Asia dan Eropa. Ketidakamanan yang berkelanjutan telah mendorong perusahaan pengiriman internasional untuk melakukan diversi panjang di sekitar Afrika selatan, menyebabkan gangguan yang parah bagi rantai pasok global. AS dan Inggris telah melancarkan serangan terhadap sasaran Houthi di Yaman, dengan mengatakan bahwa mereka sedang melindungi perdagangan. Mereka telah didukung oleh beberapa negara lain termasuk Australia. Sekitar 14.000 domba dan 2.000 sapi terjebak di atas Kapal Bahijah dalam suhu dekat 40C (104F), kumpulan berita Reuters mengutip kelompok peternakan dan pengirim sebagai mengatakan. Manajemen kapal belum mengomentari nasib ternak tersebut. Pemerintah Australia mencoba menunjukkan nada penuh keyakinan dalam pembaruan pada malam hari Rabu, yang mengatakan bahwa dua dokter hewan independen telah datang menjenguk hewan-hewan tersebut di atas kapal. Mereka tidak menemukan “bukti dari adanya masalah kesehatan, kesejahteraan, atau lingkungan yang signifikan,” demikian pernyataan itu. Peristiwa ini telah menyoroti kondisi yang dihadapi oleh hewan-hewan yang dikirim di kapal ke luar negeri. Bulan April lalu, Selandia Baru melarang ekspor hewan hidup setelah insiden yang menyebabkan ribuan sapi tenggelam dalam kecelakaan kapal. Pemerintah Australia telah berjanji untuk melarang ekspor langsung domba hidup.
BBC map menunjukkan konsekuensi dari kapal-kapal yang berdiversi dari Laut Merah – menimbulkan perjalanan yang jauh lebih panjang di sekitar Cape of Good Hope di Afrika selatan.

Membaca  Saksikan Langsung Saat Jepang Menghadapi '20 Menit Teror' dalam Pencariannya untuk Mendaratkan Bulan dengan Presisi