Kebakaran Hutan Mengancam 2 Kota di Chile, Menghancurkan 1.000 Rumah dan Menewaskan 19 Orang

Kebakaran hutan yang melanda bukit-bukit pantai Chile tengah sejak Jumat telah menewaskan setidaknya 19 orang dan menghancurkan lebih dari 1.000 rumah, dengan banyak korban lebih banyak yang ditakuti tewas, menurut pemerintah nasional.

Kebakaran hutan semakin mendekati Viña del Mar dan Valparaíso, dua kota yang membentuk wilayah luas yang dihuni lebih dari satu juta orang di pantai tengah Chile, sekitar 75 mil di sebelah timur laut ibu kota, Santiago.

Saat hari mulai tengah, Presiden Gabriel Boric terbang di atas area tersebut dengan helikopter, dan mengatakan pemerintahnya telah bekerja untuk “mengamankan sumber daya terbesar” dalam sejarah Chile untuk melawan kobaran api selama musim kebakaran hutan negara itu, yang biasanya terjadi selama musim panas di belahan bumi selatan dan mencapai puncaknya pada bulan Februari.

“Saya meyakinkan Anda semua bahwa kami akan ada di sana sebagai pemerintah untuk membantu Anda pulih,” tulisnya di platform media sosial X.

Pada Jumat malam, Presiden Boric mengeluarkan dekret konstitusional yang memberikan pemerintahnya kekuatan tambahan untuk melawan kebakaran.

Kebakaran hutan di Chile terjadi ketika Kolombia juga telah berjuang melawan kebakaran di pegunungan di sekitar Bogotá, ibu kota, sementara puluhan kebakaran lain telah melanda negara itu, dalam apa yang disebut pejabat sebagai Januari terpanas dalam tiga dekade terakhir. Klimatolog telah mengaitkan kekeringan ekstrem di sana dan kebakaran hutan dengan tren pemanasan yang melanda Amerika Selatan.

Berbagai lembaga Chile, serta angkatan udaranya, telah mendeploy 92 pesawat untuk terbang di atas kebakaran dan menjatuhkan air. Pemerintah juga telah mengeluarkan sejumlah pemberitahuan evakuasi, dicampur dengan rayuan untuk tetap tenang.

Pengungsi sementara dan pusat dukungan telah bermunculan di beberapa kota, dengan otoritas setempat meminta sumbangan air minum, kasur, selimut, dan makanan.

Membaca  Apakah Perjalanan Saya Selanjutnya Akan Menggunakan Kereta Daripada Pesawat?

Kementerian dalam negeri memberlakukan jam malam Sabtu pukul 9 malam di Viña del Mar serta di beberapa kota terdekat.

Pada Sabtu pagi, Menteri Dalam Negeri Chile, Carolina Tohá, mengumumkan bahwa 15 dari 19 korban telah diidentifikasi sampai saat ini, di antaranya seorang gadis berusia 17 tahun.

Mss Tohá memperingatkan bahwa jumlah kematian kemungkinan akan naik setelah otoritas mendapat akses ke daerah yang terkena dampak. Dia menambahkan bahwa 92 kebakaran masih membakar di seluruh negeri — 29 di antaranya masih dalam penanganan dan 40 di antaranya sudah di bawah kendali — dengan lebih dari 160 mil persegi tanah yang sudah dirusak oleh kebakaran.

Walikota Viña del Mar, Macarena Ripamonti, mengatakan bahwa selain korban jiwa yang telah dikonfirmasi, 249 orang lain dilaporkan hilang.

Delapan area di kota telah dievakuasi, termasuk pasien dari klinik rumah sakit yang dipindahkan oleh polisi dan petugas pemadam ke fasilitas lain.

Januari ini merupakan Januari terpanas kedua yang tercatat di Santiago; yang terpanas adalah pada tahun 2017, tahun yang juga terdampak oleh fenomena cuaca El Niño, yang biasanya membawa suhu tinggi dan curah hujan lebat ke Pesisir Pasifik Amerika Selatan.

Sementara kebakaran hutan melanda Chile tengah dan selatan setiap musim panas, direktur regional komisi kehutanan nasional Chile untuk Valparaíso, Leonardo Moder, mengatakan bahwa salah satu kebakaran tampaknya telah sengaja dimulai dan sedang menuju Viña del Mar.

Dewan Kota Valparaíso telah memulai penyelidikan pidana, kata pejabat.