Kebesaran Kuno Roma Bangkit Kembali dengan Salinan Colossus or Kemegahan Kuno Roma Kembali Berdiri dengan Salinan Colossus

Mungkin itu tidak benar-benar otentik, atau sangat tua sama sekali.

Namun patung raksasa seorang kaisar abad keempat, Konstantinus Agung, adalah monumen yang baru didirikan untuk Roma jika bukan lain: sebuah penghormatan terhadap kemegahan kota kuno, dan kapasitas tak terbatasnya untuk memperbarui diri.

Dalam hal ini, pembaharuan itu nyata.

Mengatasi pengunjung, patung duduk setinggi 43 kaki itu didirikan kembali dengan penuh kesabaran oleh sebuah kelompok seni digital berbasis Madrid, Factum Foundation, dari 10 fragmen asli patung tersebut. Patung yang direkonstruksi diinstal di taman di Museum Kapitoline Roma minggu ini, dekat dengan tempat di mana Kuil Jupiter, kuil paling penting di Roma kuno, dulu berdiri.

“Melihat Konstantinus, di puncak Bukit Kapitoline, memandang seluruh Roma, dia terasa luar biasa,” kata Adam Lowe, pendiri Factum Foundation, yang awalnya menciptakan patung untuk pameran 2022 di Prada Foundation di Milan.

Kepala dan sebagian besar fragmen lain dari patung raksasa itu ditemukan pada tahun 1486, di reruntuhan bangunan tidak jauh dari Colosseum. Mereka dipindahkan ke apa yang akhirnya menjadi koleksi Kapitoline, dan sembilan dari fragmen kuno tersebut — termasuk kepala monumen, kaki, dan tangan — secara permanen dipamerkan di museum.

Fragmen itu menjadi terkenal sejak saat mereka digali, kata Salvatore Settis, seorang arkeolog dan salah satu kurator pameran Prada. “Mereka telah diukir oleh seniman terkemuka sejak abad ke-15,” katanya, menambahkan bahwa patung itu juga menarik perhatian seniman modern seperti Robert Rauschenberg, yang terkenal memotret potongan-potongan itu pada tahun 1950-an.

Lima ratus tahun dan banyak kemajuan teknologi kemudian, sebuah tim dari Factum Foundation menghabiskan tiga hari menggunakan fotogrametri, pemindaian 3D dengan kamera, untuk merekam fragmen-fragmen di halaman Kapitoline. Selama beberapa bulan, data resolusi tinggi itu menjadi cetakan 3D, yang digunakan untuk membuat replika, yang terbuat dari resin akrilik dan bubuk marmer.

Membaca  Shih Ming-teh, Aktivis Pemberani untuk Taiwan Demokratis, Meninggal pada Usia 83 Tahun

Replika-replika itu kemudian diintegrasikan dengan bagian tubuh lain — bagian-bagian yang hilang dari Konstantinus — yang dibangun setelah penelitian sejarah dan diskusi dengan kurator dan para ahli. Patung kaisar Claudius sebagai dewa Jupiter, sekarang di altar Romawi kuno yang dikenal sebagai Ara Pacis, digunakan sebagai model untuk pose dan lipatan pakaian, yang pada awalnya terbuat dari perunggu.

“Melalui bukti-bukti dari fragmen-fragmen tersebut, bekerja seperti ilmuwan forensik, dengan semua pakar dari berbagai disiplin ilmu, kami dapat membangun kembali sesuatu yang benar-benar menakjubkan,” kata Mr. Lowe menambahkan bahwa teknologi baru menawarkan museum jalan-jalan penelitian dan diseminasi baru.

“Kami tidak mencoba membangun objek palsu,” tambahnya. “Kami mencoba membangun sesuatu yang secara fisik dan emosional menarik dan secara intelektual merangsang Anda.”

Penelitian terbaru tentang patung tersebut telah menyarankan bahwa patung Konstantinus sebenarnya dirombak dari sebuah kolosus yang sudah ada, yang mungkin menggambarkan Jupiter. Tanda-tanda tak terbantahkan dari perombakan terutama terdapat di wajah patung raksasa, menurut Claudio Parisi Presicce, pejabat seni kota Roma, direktur Museum Kapitoline, dan seorang ahli tentang kolosus.

Memang, beberapa ahli berhipotesis bahwa patung tersebut awalnya adalah patung pemujaan sebuah kuil yang didedikasikan untuk Jupiter — Kuil Jupiter Optimus Maximus — yang berarti bahwa tiruan Konstantinus akhirnya kembali ke rumah.

“Kita tidak bisa yakin bahwa itu adalah patung yang sama, tetapi ada kemungkinan bahwa itu adalah,” kata Mr. Settis. Konstantinus, kaisar pertama yang masuk Kristen, mungkin secara khusus memilih patung Jupiter untuk diubah menjadi ikon dirinya. “Itu adalah salah satu hipotesis,” katanya. “Itu akan menandai sebuah perubahan di Eropa Barat, dari kekaisaran pagan menjadi kekristenan.”

Membaca  Para Lansia Amerika Sebaiknya Mendapatkan Penguat Covid di Musim Semi Ini, Kata Penasihat CDC

Patung itu akan dipamerkan di taman Kapitoline sampai setidaknya akhir 2025, kata pejabat. Kemana akan pergi setelah itu, dan apakah akan tahan terhadap kerusakan waktu lebih baik daripada aslinya yang retak, tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Tetapi penciptanya setidaknya mencoba membuatnya kokoh.

“Patung itu akan sebagus barang apapun yang ada di luar ruangan,” kata Mr. Lowe. “Kami berharap. Tentu saja, bahkan selama pembukaan ada burung merpati duduk di kepalanya. Saya takut tidak banyak yang bisa Anda lakukan tentang itu.”