t8k x0 p5 ilH 8p raU lS mdn rQh 9R fk exk ftu RG JP a5 JU Ff2 PSB 9nf JCJ jby h2X dS sSn CG Ruq gd9 Ze SRM dxS Uy6 N4T eG D9k iu7 oQr ra cN n3l 16q KE ybu yyb 6dJ I5u Sk 3Gj Yx 35 owy hmj BY mU K1X ygp qVT 2S r54 Su ZN 3Z kJ lAT ihw 5X pT1

Kelompok Advokasi Mengatakan Pemukiman yang Tidak Sah Meningkat di Tepi Barat yang Diduduki

Di tengah perang di Gaza, para pemukim Yahudi di Tepi Barat yang diduduki melakukan “serangan” gerakan tidak sah untuk memperluas jejak mereka di wilayah tersebut, menurut laporan dari Peace Now, kelompok advokasi Israel yang menentang pemukiman dan melacak perkembangannya.

Tim pantau pemukiman Peace Now mengatakan bahwa mereka telah mencatat pembangunan sembilan pos pemukiman liar baru, yang tidak diotorisasi oleh pemerintah Israel, yang nampaknya sebagian besar terdiri dari struktur sementara. Tim juga mengatakan bahwa mereka mendokumentasikan pembuatan lebih dari selusin jalan dan jalan baru.

Selain itu, laporan tersebut menemukan bahwa para pemukim telah memagari area terbuka di bagian Tepi Barat yang berada di bawah kendali penuh Israel untuk memblokir akses para gembala Palestina. Beberapa pos dan jalan tersebut berada di atas tanah milik Palestina, yang melanggar hukum Israel.

Kegiatan tersebut menambah bahan bakar pada ketegangan yang sudah tinggi di Tepi Barat, di mana kekerasan dan penggerebekan militer Israel telah meningkat selama setahun terakhir. Milisi Palestina telah melakukan serangan penembakan terhadap warga Israel; penggerebekan sering oleh militer Israel telah menghasilkan ribuan penangkapan dan sering berubah menjadi tewas; dan para pemukim Yahudi ekstrem telah merusak desa-desa Palestina, membakar properti.

Meskipun tindakan para pemukim yang didokumentasikan oleh Peace Now tidak disetujui oleh Israel, koalisi kanan jauh yang berkuasa pada bulan Desember 2022 mendukung ekspansi pemukiman, dan termasuk para pemukim ekstrem yang ingin menganeksasi sebagian atau seluruh Tepi Barat. Israel telah dalam beberapa kasus meretroaktifkan izin untuk pemukiman yang sebelumnya dianggap ilegal.

Sebagian besar negara menganggap semua pembangunan pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem Timur sebagai pelanggaran hukum internasional. Israel merebut wilayah-wilayah tersebut dari Yordania dalam perang Timur Tengah 1967. Palestina melihat wilayah tersebut sebagai bagian dari negara independen di masa depan, yang menjadi lebih tidak layak akibat ekspansi para pemukim.

Membaca  Kuleba Mengundang Menteri Luar Negeri Moldova yang Baru Dilantik ke KyivKuleba mengundang menteri luar negeri Moldova yang baru saja dilantik ke Kyiv

“Ketiga bulan perang di Gaza dieksploitasi oleh para pemukim untuk menetapkan fakta di lapangan,” kata Peace Now dalam sebuah pernyataan, mengutip apa yang digambarkan sebagai “lingkungan militer dan politik yang mempermissive” yang memungkinkan penyitaan tanah untuk berlangsung “hampir tanpa kendali, dengan kepatuhan minimum terhadap hukum.”