Kelompok gajah bekerja sama untuk menyelamatkan bayi gajah yang terjebak di lumpur

Pada tanggal 26 Januari (UPI) – seekor gajah bayi kecil terjebak di dalam genangan lumpur dan tidak memiliki cara untuk keluar sampai keluarganya datang untuk menyelamatkannya.

Jolandi De Klerk menyaksikan momen kebersamaan keluarga gajah ini dan bekerja sebagai satu kesatuan, ketika sedang bulan madu dengan suaminya. Jolandi berbagi pemandangan dan rekaman mengharukan ini dengan LatestSightings.com.

“Ini adalah perjalanan pertama kami di Taman Nasional Gajah Addo; kami memasuki pintu gerbang Mathyolweni, di bagian Selatan. Kami langsung menuju ke kamp utama ketika kami menemukan kawanan gajah besar pertama kami. Gajah-gajah, besar dan kecil, semuanya menggunakan kolam air lumpur kecil. Gajah-gajah besar sudah minum, dan sekarang giliran para bayi gajah.”

“Saat itulah kami melihat bayi gajah yang paling lucu di antara saudara-saudaranya yang jauh lebih besar. Si kecil mencoba untuk juga mendapatkan bagian air. Namun, karena begitu kecil, ia harus mendekati tepi air untuk memiliki kesempatan untuk minum. Sayangnya itu berarti ia berdiri di bagian yang sangat licin dari kolam air.”

“Dan tiba-tiba, dalam sekejap, bayi gajah jatuh ke dalam air lumpur dan menghilang! Terjadi kepanikan instan di seluruh kawanan; gajah-gajah yang berada di dekat air bergegas dan meraih-trunk mereka dengan putus asa mencoba untuk menarik si kecil keluar. Hampir semua kawanan mencoba, tapi bayinya terlalu kecil dan lemah untuk meraih truk mereka yang terulur.”

“Kepanikan meningkat ketika waktu berlalu dan bayi semakin tenggelam dengan setiap langkah yang diambilnya. Ditutupi lumpur dan kelelahan, si bayi terlihat siap untuk menyerah. Tapi pada saat itu salah satu anggota kawanan memiliki ide brilian; ia turun ke tebing dan masuk ke dalam air dengan si bayi.”

Membaca  Mengapa Banyak Strawberry Berasal Dari Satu Kota di India

“Setelah satu gajah yang lebih besar masuk ke dalam air, yang lain ikut, dan kedua gajah yang lebih besar perlahan mendorong dan membimbing si bayi yang sudah lelah ke tebing yang kurang curam. Hal ini memudahkan si bayi untuk keluar dari lumpur tanpa harus mendaki tebing yang curam.”

“Saat si bayi keluar dari kolam air, seluruh kawanan merasa lega, dan begitu pula kami. Sekarang si bayi bahagia bersatu kembali dengan keluarganya dan aman dari perjuangan lumpur yang ada.”

Artikel ini pertama kali muncul di LatestSightings.com.