Kelompok paus pembunuh terjebak di es terapung di lepas pantai Jepang

Sebuah kelompok paus pembunuh, juga dikenal sebagai paus orca, ditemukan terperangkap di antara es apung sempit di lepas pantai sebuah kota di Hokkaido, Jepang, awal pekan ini, namun pejabat meyakini bahwa mamalia laut tersebut akhirnya membebaskan diri sendiri sehari kemudian.

Apa yang terjadi: Seorang nelayan dilaporkan melihat orca sekitar 1 kilometer dari pantai Rausu, sebuah kota di Hokkaido, pada Selasa pagi. Ia melaporkan penemuannya kepada pejabat kota sesaat setelah.

Rekaman drone yang diambil oleh sebuah kelompok pelestarian menunjukkan sekitar satu lusin orca — termasuk seekor bayi — naik turun sambil berjuang untuk bernapas ketika terperangkap di ruang sempit yang dikelilingi oleh es. Berbeda dengan paus besar lainnya, orca perlu muncul ke permukaan dari waktu ke waktu untuk bernapas.

Tren di NextShark: Miss Jepang 2024 berdarah Ukraina melepaskan gelarnya setelah dilaporkan berselingkuh

Tindakan yang diambil: Warga Jepang mengeluarkan kekhawatiran setelah melihat video yang ditayangkan di NHK dan dibagikan di media sosial. Sebuah kelompok mengajukan permintaan kepada otoritas untuk menyediakan pemecah es untuk membantu mamalia laut yang terperangkap.

Bagaimana otoritas merespons: Pejabat Rausu dilaporkan pergi ke lokasi pada Selasa malam untuk memantau orca, yang mereka konfirmasi masih terperangkap pada waktu itu. Mereka mengatakan tidak dapat melakukan operasi penyelamatan karena kapal mereka tidak bisa melewati ruang yang terblokir di antara es apung.

Namun, pejabat kembali pada hari Rabu dan menemukan bahwa orca telah menghilang. “Saat celah di es apung mulai terbuka, kemungkinan mereka lolos,” kata seorang pejabat kepada Reuters.

Tren di NextShark: Nike akan merilis Air Force 1 Low ‘Tahun Naga’ di China

Bukan pertama kalinya: Insiden serupa dilaporkan terjadi di area tersebut pada tahun 2005. Saat itu, hampir sebelas orca terperangkap di dalam es apung, menyebabkan beberapa kematian.

Membaca  Rafah: Israel Berencana Memperluas Operasi Militer Hingga Ke Selatan.

 

Tren di NextShark: Ilmuwan mendeskripsikan spesies ubur-ubur baru dengan ‘salib’ merah, 240 tentakel

Unduh Aplikasi NextShark:

Ingin tetap terkini dengan berita Asian American? Unduh Aplikasi NextShark hari ini!