Kemampuan Rudal Iran Membuat Barat Memikirkan Tanggapan Kemampuan Rudal Iran Membuat Barat Berpikir untuk Merespon

Ketika Iran meluncurkan serangkaian serangan udara minggu ini ke Irak, Suriah, dan Pakistan, itu bukan hanya menunjukkan jangkauan dan kecanggihan beberapa misil terbarunya tetapi juga menegaskan klaim: Ini adalah era baru di mana Iran dapat menunjukkan kekuatannya sesuka hati dan, sebagai tambahan manfaat, memperkuat kredensialnya sebagai pemasok senjata penting.

Setidaknya dalam salah satu serangan – sebuah serangan yang disebut oleh Teheran yang dituju pada kelompok teroris Negara Islam di Idlib, Suriah – Iran tampaknya menggunakan salah satu misil terjauh dan paling canggih, Kheibar Shekan. Baik jangkauan maupun ketepatan yang tampak menarik perhatian pejabat keamanan nasional di Eropa dan Israel, serta para ahli di luar sana yang melacak kemajuan teknologi Iran.

Kombinasi misil terbarunya dan armadanya drone, yang Rusia telah membeli ribuan untuk digunakan di Ukraina, telah membantu Iran menjadi produsen persenjataan paling canggih di Timur Tengah.

Dan kemauan Teheran untuk turun tangan – sebagai pemasok untuk pasukan proksinya di wilayah itu dan untuk Moskow – mungkin saja mempersulit perhitungan Amerika saat Pentagon mempertimbangkan pertanyaan yang menggantung di tengah konflik yang melebar di Timur Tengah: Dapatkah memunculkan konflik langsung dengan Iran?

Rencana Amerika untuk melawan Iran telah lama dibangun atas asumsi bahwa kemampuan Iran untuk menyebabkan penderitaan di luar batasnya memiliki batasnya.

Misilnya tidak memiliki akurasi yang diragukan, dan program dronenya masih baru. Senjata paling tangguhnya terhadap Amerika dan sekutu-sekutu Baratnya sebagian besar adalah senjata siber. Meskipun begitu, meski telah menimbulkan pukulan-pukulan – merusak, contohnya, Kasino Sands – ancaman global yang ditimbulkan oleh Iran tidak sebegitu pentingnya seperti China dan Rusia.

Namun, kemampuan Iran untuk memproduksi drone ribuan telah mengejutkan banyak pejabat. Sekarang, kemampuan misilnya memaksakan Barat untuk memikirkan pertahanan dan respons. Setelah Iran meluncurkan serangan drone terhadap apa yang dikatakannya sebagai kelompok teroris di Pakistan pada Selasa malam, Pakistan mengatakan pada Kamis bahwa ia telah membalas dengan serangan misil terhadap ekstremis di Iran.

Membaca  Kementerian Keadilan Ukraina Meminta untuk Mengkonfiskasi Aset Propagandis Rusia

Mark Esper, yang menjabat salah satu menteri pertahanan Presiden Donald J. Trump, mencatat pada hari Rabu bahwa “Iran menyuplai, mendukung, menginspirasi, mendanai semua aktivitas ini” yang telah mengganggu kehidupan di Timur Tengah, termasuk serangan yang semakin meningkat oleh Houthi di Laut Merah.

“Kita harus berkumpul dengan demokrasi-deminokrasi Barat dan negara-negara Arab, sejujurnya, dan mencari tahu rencana untuk berurusan dengan Iran untuk menghentikan aliran-aliran ini,” kata Mr. Esper kepada CNN.

Kemauan Iran untuk menembaki lawan-lawannya dengan voli misil, demikian para diplomat dan ahli sepakat, sebagian adalah pelepasan marah, sebagian peringatan, dan sebagian lagi pitch penjualan kepada pelanggan-pelanggan masa depan.

Misil standarnya, yang dijual kepada pemberontak Houthi di Yaman atau kepada Hezbollah di Lebanon, dapat dikombinasikan dengan drone untuk mengatasi pertahanan udara. Tetapi Kheibar Shekan dapat menyerang jauh, dan dengan lebih akurat, dari pada apa pun yang Iran telah digunakan di masa lalu.

Diperkenalkan pada tahun 2022, Kheibar Shekan adalah misil dipandu presisi padat-propefan yang memiliki jangkauan 1.450 kilometer, atau sekitar 900 mil – berarti dapat menyerang Israel. Tetapi yang membuatnya menonjol dari seluruh arsenal Iran adalah bahwa hulu ledaknya dapat dengan gesitnya manuver dengan sirip aerodinamis kecil untuk mengelakkan setidaknya beberapa sistem pertahanan udara tradisional.

Penggunaan misilnya, ketika pertama kali dikerahkan dan lagi minggu ini, menunjukkan bahwa itu adalah proyek favorit Pasukan Garda Revolusioner Islam, cabang militer Iran yang mengembangkan misil secara terpisah, tetapi sejajar, dengan program yang dijalankan oleh Kementerian Pertahanan negara tersebut.

Keputusan untuk menggunakan Kheibar Shekan minggu ini di Suriah ketika misil yang kurang canggih akan sama efektifnya dipandang sebagai pertanda bahwa mungkin Iran lebih tertarik dalam menunjukkan kekuatannya kepada Barat daripada membalas terhadap kelompok teroris.

Membaca  Zelensky Mengumumkan Platform Baru untuk Komunikasi Pemerintah dengan Bisnis

“Sungguh menarik melihat sistem tersebut digunakan,” kata Fabian Hinz, seorang ahli misil, drone, dan Timur Tengah di International Institute for Strategic Studies di London. Dia menambahkan, “Ada pertanyaan apakah mereka mungkin telah memilihnya untuk menguji salah satu misil tercanggih mereka di bawah kondisi pertempuran, atau mengirim pesan kepada Israel atau mungkin melakukannya keduanya.”

Secara keseluruhan, Iran memiliki lebih dari 3.000 misil balistik dalam gudangnya dan terus menambahkan persediaan misil jelajahnya, menurut perkiraan intelijen dan militer AS. Tahun lalu, Iran berencana menghabiskan 41 persen dari anggaran militer untuk pengembangan dan produksi senjata, menurut Pusat Kebijakan Uni Emirat, sebuah organisasi penelitian berbasis di Abu Dhabi. Sebagai perbandingan, senjata utama pertempurannya, tank dan pesawat terbang, sebagian besar dianggap telah menua atau usang.

Produksi misil Iran telah melonjak selama 15 tahun terakhir, karena secara signifikan meningkatkan presisi senjatanya, teknologi panduan, dan aerodinamika.

Selama beberapa tahun terakhir, Iran beralih dari sikap yang lebih defensif di Timur Tengah menjadi yang dimana Garda Revolusioner telah mengambil peran yang lebih tegas di seluruh wilayah, termasuk bergabung dengan kelompok militan Muslim Syiah lainnya di Irak, Lebanon, Suriah, dan Yaman.

Seredaan minggu ini kemungkinan akan menjadi peragaan agresif dari kemajuan teknologi Iran dan pengingat bahwa itu adalah kekuatan regional dengan kemauan yang jelas untuk menyerang.

“Mungkin ada perasaan di antara para pemimpin Iran bahwa mereka perlu melakukan sesuatu setelah serangan,” kata Mr. Hinz, ahli misil. “Mungkin juga ada gagasan ini bahwa, karena ada begitu banyak ketegangan di wilayah tersebut, Iran tidak bisa terlihat diam saja.”

Program misil balistik Iran telah berkembang dari arsenal misil Scud yang diperolehnya dari Libya dan Korea Utara selama tahun 1980-an menjadi senjata presisi yang dipandu oleh satelit dan navigasi GPS, atau pencari inframerah, untuk mengenai bangunan-bangunan tertentu. Persediaannya terdiri dari misil jarak menengah dan pendek, termasuk beberapa yang dirancang untuk menyerang target medan perang hanya 20 kilometer (12 mil) menjauh.

Membaca  5 Hotel Romantis untuk Hari Valentine

Iran juga telah mulai memperkuat program misil jelajah serang daratnya, termasuk yang digunakan oleh Houthi yang dikenal sebagai Quds. Mr. Hinz mengatakan Houthi telah mengklaim versi baru misil tersebut, yang entah disediakan oleh Iran atau disalin dari model Iran, memiliki jangkauan 2.000 kilometer (1.250 mil). Iran mengatakan bahwa varian dalam gudang senjatanya, misil Paveh, memiliki jangkauan sekitar 1.650 kilometer.

Program misil menjadi bagian penting dari militer Iran dan kemungkinan adalah alasan utama mengapa anggaran pertahanan Tehran menempati peringkat kesepuluh terbesar di dunia pada tahun 2022, menurut analisis terbaru oleh International Institute for Strategic Studies.

Dalam beberapa minggu terakhir, kata Mr. Hinz dan pejabat intelijen AS, Iran dan Rusia tampaknya semakin mendekati kesepakatan yang akan memperluas arrangement mereka tentang pemasokan drone Iran untuk juga mencakup misil balistik.

Hal itu dapat membuktikan penentu di medan pertempuran di Ukraina, di mana Rusia telah bergerak dalam beberapa minggu terakhir ke strategi mencoba mengalahkan pertahanan udara yang disediakan Barat dengan melepaskan hujan misil ke kota-kota besar Ukraina, daerah industri, dan pelabuhan.

Mr. Hinz mengatakan lebih sulit untuk mengetahui secara pasti misil apa yang diberikan Iran kepada sekutu-sekutu Hezbollah, yang terkenal rahasia tentang kemampuannya. Tetapi Kheibar Shekan – atau setidaknya salinannya yang tepat – telah ditunjukkan oleh Houthi di Yaman.

Kheibar Shekan dinamai berdasarkan pertempuran abad ketujuh dimana pasukan Muslim mengalahkan suku-suku Yahudi.

“Jadi Anda bisa melihat misi misil itu,” kata Mr. Hinz.