Kepala Iklim PBB Mewanti-wanti Negara-negara untuk Tidak ‘Bersembunyi di Balik Celah-celah Hukum’

Dalam pidato pada Jumat, kepala iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa menggambarkan gambaran optimis dari perjuangan melawan pemanasan global sambil menyindir negara-negara yang menghindari kewajiban mereka dengan “bersembunyi di balik celah” dalam perjanjian global. Komentar yang disampaikan oleh Simon Stiell merupakan upaya awal untuk menetapkan harapan untuk putaran berikutnya dari pembicaraan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang dijadwalkan pada bulan November di Azerbaijan. Ini akan menjadi tahun kedua berturut-turut bahwa seorang pengekspor utama bahan bakar fosil menjadi tuan rumah pembicaraan (putaran terakhir di Uni Emirat Arab), sebuah fakta yang telah menimbulkan kritik tajam mengingat peran sentral bahan bakar fosil dalam menghasilkan gas rumah kaca yang mendorong pemanasan global.

Pidato tersebut, di ibukota Azerbaijan, Baku, datang setelah komentar terbaru oleh menteri minyak Saudi Arabia bahwa perjanjian global untuk melawan perubahan iklim seperti pengaturan à la carte di mana negara-negara dapat memutuskan secara selektif apa yang akan dilakukan tentang penggunaan bahan bakar fosil.

“Menghindari kerja keras ke depan melalui interpretasi selektif akan menjadi tindakan yang sama sekali merugikan bagi pemerintah mana pun,” kata Tuan Stiell, menurut transkrip dari pidatonya yang disiapkan.

Agen PBB Tuan Stiell menyelenggarakan pertemuan puncak, tetapi tanggung jawab untuk membimbing negosiasi lebih banyak terletak pada negara tuan rumah dan presiden konferensi yang dia tunjuk. Azerbaijan, sebuah produsen bahan bakar fosil utama, menunjuk Menteri Lingkungan Hidupnya, Mukhtar Babayev, sebagai presiden negosiasi tahun ini.

Tuan Babayev menghabiskan lebih dari seperempat abad bekerja di perusahaan minyak dan gas negara Azerbaijan dan pemilihanannya membuat beberapa advokat iklim merasa tidak nyaman, sebagian karena itu menggema penunjukan pendahulunya, Sultan Al Jaber, yang memimpin sidang kemarin di Dubai.

Membaca  Roger Guillemin, Ilmuwan Pemenang Nobel Berusia 100 Tahun, Meninggal Akibat Persaingan Timbal Balik

Tuan Al Jaber, yang menjalankan perusahaan minyak negara Uni Emirat Arab, awalnya dihujat tetapi akhirnya dipuji karena mampu mengumpulkan negosiator ke dalam kesepakatan yang, untuk pertama kalinya dalam hampir tiga dekade pertemuan, menyerukan “berpindah dari” bahan bakar fosil pada pertengahan abad ini.

Tuan Babayev akan memiliki pengaruh yang jauh lebih besar atas pertemuan tahun ini, yang dikenal sebagai COP29, daripada Tuan Stiell, yang merupakan mantan politisi dari pulau Karibia Grenada. Tuan Babayev “pada akhirnya siapa yang kita ingin dengar,” kata Tom Evans, yang memantau negosiasi iklim untuk E3G, sebuah organisasi penelitian Eropa.

Pidato Tuan Stiell “berguna dalam hal mengingatkan orang tentang apa yang dipertaruhkan” dan mengapa, tidak peduli apa pun yang saat ini mendorong peranjangan antara kekuatan besar, mereka perlu bersatu untuk menyelesaikan ancaman bersama perubahan iklim, kata Tuan Evans. “Dengan berlangsungnya beberapa perang, berguna untuk mengingatkan orang akan visi jangka panjang bukan hanya sekarang, atau besok, tetapi puluhan tahun ke depan,” kata nya.

Sidang tahun ini dimaksudkan untuk fokus pada isu yang sulit tentang apa yang harus diberikan oleh negara-negara kaya di dunia, yang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi yang telah menyebabkan perubahan iklim, kepada negara-negara miskin, yang secara tidak proporsional menderita dampaknya. Uang telah lama menjadi isu terpenting dan sulit dalam negosiasi iklim. Banyak negara berkembang melihat kemakmuran negara-negara maju yang telah dicapai melalui produksi dan pembakaran bahan bakar fosil dan merasa dibenarkan untuk meminta kompensasi jika diharapkan mereka meninggalkan lintasan pengembangan serupa.

Pada pertemuan iklim 2022 di Mesir, negara-negara setuju untuk membuat dana yang akan dibayarkan negara-negara kaya dan dapat digunakan oleh negara-negara berkembang untuk membayar perubahan biaya keadaan lingkungan dan ekonomi mereka yang akan membuat mereka lebih tangguh dan mampu beradaptasi dengan perubahan iklim. Tetapi detail siapa yang membayar dan berapa banyak telah terjebak dalam perdebatan yang penuh kebencian.

Membaca  £200 juta dari bantuan Inggris akan digunakan untuk produksi drone

Dan karena energi terbarukan lebih murah untuk dibangun di negara-negara kaya, transisi ini terjadi jauh lebih lambat di negara-negara miskin yang memiliki akses lebih sedikit ke jenis kredit dan pinjaman yang diperlukan untuk mendanai perluasan mereka.

“Melihat angka-angka, jelas bahwa untuk mencapai transisi ini, kita perlu uang, dan banyak,” kata Tuan Stiell. “$2,4 triliun, jika tidak lebih.”