Kepala PBB Mengatakan Jumlah Korban Tewas di Gaza ‘Tidak Dapat Diterima’ Saat Melebihi 25.000

Operasi militer Israel di Gaza telah menyebabkan kehancuran dan pembunuhan dalam skala yang “benar-benar tidak dapat diterima,” kata sekretaris jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres, pada hari Minggu, ketika otoritas Palestina mengatakan bahwa jumlah korban tewas di wilayah tersebut sejak dimulainya kampanye tersebut telah melampaui 25.000.

Pak Guterres menyerukan gencatan senjata kemanusiaan segera di Gaza yang akan memungkinkan bantuan mencapai semua yang membutuhkannya, dan memfasilitasi pelepasan sandera yang diambil selama serangan terhadap Israel yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober, di mana otoritas Israel mengatakan sekitar 1.200 orang tewas. Lebih dari 100 sandera masih berada dalam tawanan.

Menanggapi serangan 7 Oktober, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memulai kampanye serangan udara di Gaza dan invasi darat dalam upaya untuk memberantas Hamas. Pemerintah juga menyatakan pengepungan Gaza, yang memiliki populasi sekitar 2,2 juta orang.

Pemerintah Israel mengatakan bahwa korban sipil adalah sebuah tragedi, tetapi mereka berpendapat bahwa mereka mengebom area perumahan karena Hamas menyembunyikan pasukannya di antara penduduk sipil dan telah membangun jaringan terowongan yang luas, beberapa di antaranya berada di bawah rumah sakit. Mereka juga mengatakan bahwa mereka memperingatkan warga sipil untuk pindah ke area yang jauh dari pertempuran.

Hampir seluruh penduduk Gaza telah terpaksa pindah karena kampanye militer Israel, dan kelompok-kelompok internasional mengatakan bahwa bantuan yang masuk ke Gaza hanya merupakan sebagian kecil dari apa yang diperlukan untuk mengatasi krisis kemanusiaan yang terjadi selama tiga bulan terakhir.

“Ini sangat menyedihkan,” kata Pak Guterres tentang kehilangan nyawa. Dia berbicara di ibu kota Uganda, Kampala, selama pertemuan puncak yang bertujuan untuk meningkatkan perdagangan dan investasi antara negara-negara di bagian dunia yang kurang berkembang secara ekonomi.

Membaca  Rusia sedang membangun kembali kapasitas untuk merusak negara-negara Eropa, laporan baru dari Inggris mengatakan

“Timur Tengah adalah korek api,” katanya. “Kita harus melakukan segala yang kita bisa untuk mencegah konflik meletup di seluruh wilayah.”

Pak Guterres mengatakan bahwa kehancuran dan jumlah kematian warga sipil di Gaza – yang mencakup lebih dari 150 staf PBB yang tewas – lebih parah daripada yang pernah terjadi sejak dia menjabat sebagai sekretaris jenderal pada tahun 2017. Sebagai perbandingan, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pertempuran di Ukraina, yang juga telah menyebabkan kerugian militer yang besar, telah membunuh setidaknya 10.000 warga sipil sejak dimulainya invasi penuh skala Rusia.

Sebagai indikasi lebih lanjut dari jumlah korban, badan amal Inggris Save the Children mengatakan bulan ini bahwa operasi militer Israel telah membunuh 10.000 anak-anak, dan ribuan lainnya hilang dan diduga terkubur di bawah puing-puing.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok-kelompok bantuan mengutip jumlah korban dari kementerian kesehatan Palestina dalam laporan mereka, meskipun angka tersebut kadang-kadang menjadi subjek perdebatan. Hal itu sebagian karena pejabat di Gaza tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang, dan karena tingkat kehancuran telah membuat mereka sulit untuk memberikan perhitungan yang akurat. Pejabat pemerintah AS dan Israel terkadang meragukan angka korban, meskipun mereka dalam beberapa minggu terakhir tidak secara sistematis menantang angka kementerian.

Otoritas Palestina juga mengatakan bahwa lebih dari 62.000 orang telah terluka dalam perang tersebut. Kepala operasi Organisasi Kesehatan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Gaza dan Tepi Barat mengatakan bahwa banyak di antaranya adalah anak-anak yang telah diamputasi anggota tubuhnya dan akan membutuhkan perawatan yang berkelanjutan.