Kepolisian Brasil Mencari Suami dalam Penyelidikan Pembunuhan Brent Sikkema

Polisi Brasil sedang menyelidiki pembunuhan Brent Sikkema, seorang dealer seni terkemuka asal New York yang ditemukan tewas tertusuk pisau bulan lalu di apartemennya di Rio de Janeiro, dan saat ini sedang mencari penangkapan suaminya, Daniel Sikkema.

Putaran misterius dalam kasus ini telah memikat dunia seni. Brent Sikkema mewakili sejumlah seniman kontemporer terkemuka, dan galerinya bersiap membantu salah satunya, Jeffrey Gibson, mewakili Amerika Serikat di Venice Biennale musim semi ini, pameran paling bergengsi di dunia.

Lawan dari Daniel Sikkema, Fabiana Marques, mengatakan bahwa dia tidak bersalah dan tetap berada di New York, di mana dia “terkejut” dengan perkembangan terbaru.

Ketika Brent Sikkema ditemukan tewas di Rio, penyidik mengatakan bahwa setidaknya $40.000 telah dicuri. Setelah mendapatkan rekaman surveilans yang menunjukkan mantan pengawalnya, seorang pria berusia 30 tahun bernama Alejandro Triana Prevez, masuk dan keluar dari rumah, mereka menahan Mr. Prevez sekitar 600 mil di sebelah barat laut kota. (Polisi awalnya mengidentifikasi Mr. Prevez dengan nama belakang Trevez.)

Pengacara Mr. Prevez, Gregorio Andrade, mengatakan bahwa Mr. Prevez mengklaim bahwa Daniel Sikkema telah menawarkan $200.000 kepadanya untuk melakukan penyerangan. “Dia memanipulasi klien saya,” kata Mr. Andrade.

Sikkema menikah selama hampir 15 tahun tetapi telah terlibat dalam proses perceraian sejak 2022, yang termasuk pertarungan atas hak asuh anak mereka, yang kini berusia 13 tahun.

Pengacara Daniel Sikkema, Ms. Marques, mengatakan bahwa kliennya tidak bersalah atas pembunuhan itu. “Ini penting untuk dicatat bahwa Daniel tidak diberi kesempatan untuk didengar oleh polisi, meskipun dengan proaktif menawarkan diri untuk diinterogasi melalui email,” katanya.

Dia mempertanyakan keterangan Mr. Prevez. “Strategi Alejandro untuk menuduh seseorang sebagai otak di balik kejahatan itu, terutama saat didampingi oleh pengacaranya, jelas bertujuan untuk mendapatkan vonis lebih ringan,” katanya.

Membaca  Pasukan Israel Mencari Rumah Sakit Gaza saat Listrik Mati

Jarang sekali melihat Daniel Sikkema hadir di pembukaan dan penutupan pameran yang diadakan suaminya, menurut teman-teman dealer seni itu. Dia berimigrasi ke Amerika Serikat setelah masa kecil yang sulit di Kuba dan masa dewasa awalnya bekerja sebagai escort pria di Spanyol. Dia mencatat perjalanan tersebut dalam otobiografi 2006 yang berjudul “Ticket to Paradise,” yang menggambarkan bagaimana dia lolos dari pulau itu dan mencari nafkah.

Pada suatu malam sesaat setelah Brent Sikkema ditemukan tewas, Daniel Sikkema memposting foto mawar hitam di media sosial, di mana dia menggunakan nama lahirnya, Daniel GarcĂ­a Carrera. Dia kemudian menulis pos singkat dalam bahasa Spanyol untuk mengekspresikan kesedihannya. “Anak laki-laki dan saya menangis untukmu tanpa air mata, kami menangis untukmu dengan cara yang paling menyakitkan,” katanya.

Teman-teman dealer seni terus meratapi kematiannya.

“Hatinya ada di seni,” kata Arlene Shechet, seorang seniman yang diwakili oleh galeri Brent Sikkema, Sikkema Jenkins & Co., selama beberapa tahun. “Menjadi seorang pengusaha bukanlah inspirasinya.”

Mantan editor tertinggi Artforum, David Velasco, telah dekat dengan Brent Sikkema, dan berencana untuk mengunjungi dealer itu di Rio ketika dia mendengar tentang pembunuhan itu.

“Dia adalah seorang teman dan dalam beberapa hal sosok ayah,” kata Mr. Velasco. “Saya ingat melihat dia dan Daniel setelah kelahiran anak mereka. Mereka sangat bahagia.”

“Setiap bagian dari ini,” kata Mr. Velasco, “begitu menyayat hati.”

Ana Ionova menyumbangkan laporannya dari Rio de Janeiro.