Keputusan ICJ tentang Genosida Menentang Israel Tidak Begitu Berdampak Langsung

Sebuah putusan pada hari Jumat oleh Mahkamah Internasional tentang tuduhan genosida terhadap Israel memiliki resonansi sejarah yang mendalam baik bagi orang Israel maupun Palestina. Tapi kekurangan konsekuensi praktis yang langsung.

Mahkamah Dunia tidak memerintahkan penghentian pertempuran di Jalur Gaza dan tidak mencoba untuk memutuskan tentang nilai dari kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan, sebuah proses yang akan memakan waktu berbulan-bulan — jika tidak bertahun-tahun — untuk diselesaikan.

Tetapi mahkamah memerintahkan Israel untuk patuh dengan Konvensi Genosida, mengirim bantuan lebih banyak ke Gaza, dan untuk memberitahukan mahkamah tentang upayanya untuk melakukannya — tindakan interim yang terasa seperti teguran bagi banyak orang Israel dan kemenangan moral bagi banyak orang Palestina.

Bagi banyak orang Israel, fakta bahwa negara yang didirikan setelah Holocaust dituduh melakukan genosida merupakan “simbol yang mengguncangkan,” kata Alon Pinkas, seorang komentator politik Israel dan mantan duta besar, setelah putusan mahkamah di Den Haag.

“Bahwa kita bahkan disebutkan dalam satu kalimat dengan konsep genosida — bukan kekejaman, bukan kekuatan yang tidak proporsional, bukan kejahatan perang, tapi genosida — itu sangat tidak nyaman,” tambahnya.

Bagi banyak orang Palestina, intervensi mahkamah menawarkan rasa validasi yang singkat untuk perjuangan mereka. Israel jarang diadili atas tindakannya, kata para Palestina dan pendukung mereka, dan putusan itu terasa seperti pengecualian yang disambut baik di tengah salah satu perang paling mematikan di abad ini.

“Pembantaian terus berlangsung, bencana terus berlangsung, kehancuran total terus berlangsung,” kata Hanan Ashrawi, mantan pejabat Palestina. Tetapi keputusan mahkamah mencerminkan “transformasi serius dalam cara Israel dipersepsikan dan diperlakukan secara global,” katanya.

“Israel pertama kalinya diminta pertanggungjawaban — dan oleh mahkamah tertinggi, dan oleh putusan yang hampir bulat,” tambahnya.

Membaca  Partai Oposisi Rusia yang Terkejut di Pengasingan Mempertimbangkan Masa Depan Tanpa Navalny

Kepada orang-orang Gaza, intervensi itu tidak akan membawa sedikit bantuan segera. Kampanye Israel di Gaza telah membunuh lebih dari 25.000 warga Gaza, menurut pejabat Gaza, dan merusak sebagian besar bangunan di wilayah tersebut, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa. Lebih dari empat dari lima penduduk di sana telah tergusur dari rumah mereka, sistem kesehatan telah runtuh, dan PBB telah berulang kali memperingatkan tentang kemerdekaan kelaparan yang mengancam.

Dalam memerintahkan kepatuhan dengan Konvensi Genosida, mahkamah mendorong Israel untuk mengikuti hukum internasional yang ditulis pada tahun 1948 dan melarang negara-negara yang menandatangani untuk membunuh anggota kelompok etnis, nasional atau agama dengan niat untuk menghancurkan, sekalipun sebagian, kelompok tersebut.

Bagi banyak orang Israel, keputusan itu terlihat sebagai contoh terbaru dari prasangka terhadap Israel dalam sebuah forum internasional. Mereka mengatakan bahwa dunia menuntut Israel dengan standar yang lebih tinggi daripada kebanyakan negara lain. Dan bagi mayoritas masyarakat Israel, perang ini merupakan kebutuhan dan kelangsungan hidup — dipaksa pada Israel oleh serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan penculikan 240 lainnya ke Gaza, menurut perkiraan Israel.

Yoav Gallant, Menteri Pertahanan Israel yang pernyataannya yang provokatif tentang perang tersebut dikutip oleh mahkamah di pembukaan putusannya, menyebut putusan mahkamah itu antisemit.

“Negara Israel tidak perlu diajar akan moralitas untuk membedakan antara teroris dan penduduk sipil di Gaza,” kata Gallant.

” Mereka yang mencari keadilan tidak akan menemukannya di kursi kulit di ruang sidang mahkamah di Den Haag,” tambahnya.

Namun, instruksi mahkamah mungkin memberikan dorongan dan perlindungan politik bagi pejabat Israel yang telah mendorong secara internal untuk meredakan tindakan militer di Gaza dan mengurangi bencana kemanusiaan di wilayah tersebut, menurut Janina Dill, seorang ahli hukum internasional di Universitas Oxford.

Membaca  Ledakan mematikan di pasar di kota yang dianeksasi Rusia, kata pejabat lokal

“Setiap suara yang tidak setuju di pemerintah Israel dan militer Israel yang tidak setuju dengan bagaimana perang telah dilakukan sejauh ini sekarang diberi argumen strategis yang sangat kuat untuk meminta perubahan arah,” kata Professor Dill.

Bagi Professor Dill, kasus ini juga memancing refleksi “tentang kondisi manusia,” mengingat bagaimana Israel didirikan sebagian untuk mencegah genosida terhadap rakyat Yahudi.

“Mencegah manusia berbalik melawan satu sama lain adalah perjuangan konstan, dan tidak ada kelompok di dunia yang tidak mampu melakukan itu,” tambahnya.

Ini adalah topik yang tampaknya memikat hakim Israel satu-satunya, Aharon Barak, di antara 17 yang menilai kasus di Mahkamah Dunia.

Sebagai seorang anak, Mr. Barak, 87, selamat dari Holocaust setelah melarikan diri dari geto Yahudi di Lituania dengan bersembunyi di karung.

“Genosida adalah bayangan dalam sejarah rakyat Yahudi, dan itu terkait dengan pengalaman pribadi saya sendiri,” tulis Mr. Barak. “Ide bahwa Israel sekarang dituduh melakukan genosida sangat sulit bagi saya secara pribadi, sebagai seorang korban genosida yang sangat sadar akan komitmen Israel pada kekuasaan hukum sebagai negara Yahudi dan demokratis.”

Dihadapan latar belakang yang kompleks itu, Mr. Barak memilih untuk memilih menentang beberapa tindakan yang diambil oleh mahkamah. Tetapi dia bergabung dengan koleganya untuk mendesak Israel untuk mengizinkan lebih banyak bantuan ke Gaza dan untuk menghukum orang yang menghasut genosida — mengejutkan para pengamat yang mengharapkan dia akan setuju pada setiap poin dengan Israel.

Meskipun banyak orang Israel mengekspresikan kefrustrasian terhadap putusan itu, beberapa orang merasa lega karena mahkamah tidak memerintahkan Israel untuk menghentikan operasi militer.

Menurut Mr. Barak, langkah itu akan menempatkan Israel “tanpa pertahanan di hadapan serangan brutal, tidak mampu memenuhi kewajibannya yang paling dasar terhadap warganya.”

Membaca  ICJ Akan Mengadakan Pemeriksaan Akhir tentang Pendudukan Israel di Wilayah Palestina

” Itu akan sama dengan mengikat kedua tangan Israel, menyangkalnya kemampuan untuk bertarung bahkan sesuai dengan hukum internasional,” tulisnya.

Namun, bagi sebagian orang Palestina, terutama di Gaza, keputusan yang sama menghianati. Banyak yang berharap mahkamah akan meminta Israel untuk menghentikan perang sepenuhnya — langkah yang hampir tidak mungkin untuk dijalankan tapi akan menjadi kemenangan dalam pertempuran opini masyarakat.

“Mereka bicara seperti genosida & berjalan seperti genosida,” Muhammad Shehada, seorang aktivis hak asasi manusia dari Gaza, menulis di media sosial. “Tidak perlu menghentikan perang genosida meskipun! Semuanya bagus?”

Enam jam setelah putusan mahkamah, Kementerian Kesehatan Gaza merilis angka korban terbaru dari perang tersebut. 200 warga Gaza tambahan telah tewas dalam 24 jam terakhir, kata kementerian pada Jumat malam.

Rawan Sheikh Ahmad berkontribusi melaporkan dari Haifa, Israel, dan Johnatan Reiss dari Tel Aviv.