: Kesepakatan Somaliland untuk Memberikan Akses Laut Merah kepada Ethiopia Menuai Kecaman

Pemerintah negara Ethiopia yang terkurung daratan telah menandatangani perjanjian awal dengan Somaliland, sebuah republik yang menyatakan diri merdeka di bagian barat laut Somalia, memberikan akses komersial dan militer kepada Ethiopia ke gerbang laut negara tersebut ke Laut Merah — perjanjian pelabuhan yang dapat memicu ketegangan di kawasan yang bergejolak di Afrika Timur.

Dalam nota kesepahaman yang ditandatangani bersama Perdana Menteri Abiy Ahmed Ethiopia pada hari Senin, pemimpin Somaliland, Muse Bihi Abdi, mengatakan akan menyewakan lebih dari 12 mil akses laut selama 50 tahun kepada Angkatan Laut Ethiopia. Sebagai imbalannya, Ethiopia akan secara resmi mengakui Somaliland sebagai negara merdeka, langkah yang dikatakan oleh Bapak Abdi akan menetapkan “sebuah preseden sebagai negara pertama yang memberikan pengakuan internasional untuk negara kami.”

Somaliland juga akan mendapatkan saham di maskapai penerbangan milik negara Ethiopia, kata penasihat keamanan nasional Bapak Abiy, Redwan Hussien, selama pengumuman perjanjian tersebut. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Perjanjian untuk akses ke pelabuhan Somaliland Berbera tersebut tidak mengikat secara hukum tetapi, setelah negosiasi yang menyeluruh dalam beberapa bulan mendatang, dapat mengarah pada perjanjian yang dapat ditegakkan antara kedua belah pihak.

Berikut adalah pandangan mengapa perjanjian tersebut penting.

Bagaimana perjanjian tersebut memengaruhi wilayah tersebut?

Pakta tersebut telah mengguncang kawasan Laut Merah di Afrika Timur, yang sudah terbebani oleh perang saudara, perdebatan politik, dan krisis kemanusiaan yang merata. Pengamat mengatakan perjanjian tersebut juga dapat memicu ketegangan lebih lanjut di Laut Merah, rute pengiriman global yang vital yang menjadi semakin berbahaya di tengah perang Israel-Hamas.

Protes terbesar telah datang dari Somalia, di mana kabinet Perdana Menteri Hamza Abdi Barre mengadakan pertemuan darurat pada hari Selasa untuk membahas perjanjian tersebut. Pemerintah Somalia menyebut perjanjian tersebut “batal dan tidak berlaku” dan meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Dewan Keamanan PBB untuk mengadakan pertemuan mengenai masalah ini. Somalia juga menarik kembali duta besarnya ke Ethiopia untuk konsultasi mendesak.

Membaca  Perwira Angkatan Laut Amerika Serikat yang Membantu China Dihukum 2 Tahun

“Somalia milik orang Somalia,” kata Presiden Hassan Sheikh Mohamud dalam pidato berapi-api di Parlemen pada hari Selasa sore di mana dia bersumpah untuk mempertahankan kedaulatan negaranya. “Kami akan melindungi setiap jengkal tanah suci kami dan tidak akan mentoleransi upaya melepaskan bagian darinya.”

Hanya beberapa hari sebelumnya, dia dan Bapak Abdi telah bertemu di negara tetangga Djibouti untuk merencanakan langkah ke depan — pembicaraan yang para ahli katakan kemungkinan besar menjadi berantakan sekarang.

Eritrea dan Mesir juga akan merasa prihatin dengan kehadiran Angkatan Laut Ethiopia yang besar di kawasan strategis Laut Merah dan Teluk Aden, kata pengamat.

Dan di Djibouti, yang mengenakan biaya sekitar $1.5 miliar setiap tahun kepada Ethiopia untuk menggunakan pelabuhannya, pengamat mengatakan bahwa hilangnya pendapatan tersebut dapat menyebabkan ketidakstabilan bagi Presiden Ismail Omar Guelleh, yang telah mendapat manfaat dari arus kas tersebut selama lebih dari dua dekade masa jabatannya.

Mengapa akses laut penting bagi Ethiopia?

Ethiopia, negara terpadat kedua di Afrika, kehilangan akses lautnya ketika Eritrea memisahkan diri dan menyatakan kemerdekaannya pada tahun 1993.

Sejak saat itu, Ethiopia telah bergantung pada Djibouti untuk perdagangan internasional, dengan lebih dari 95 persen impor dan ekspornya melewati koridor Addis Ababa-Djibouti, menurut Bank Dunia. Biaya $1.5 miliar setiap tahun yang dikeluarkan Ethiopia untuk menggunakan pelabuhan Djibouti adalah jumlah yang besar bagi negara yang telah kesulitan untuk melunasi hutangnya yang besar.

Selama bertahun-tahun, pemerintah Ethiopia telah mencoba untuk mendiversifikasi akses pelabuhannya, termasuk mengeksplorasi opsi di Sudan dan Kenya. Pada tahun 2018, Ethiopia menandatangani perjanjian untuk memperoleh saham sebesar 19 persen di pelabuhan Berbera, tetapi perjanjiannya gagal.

Membaca  Apa Itu UNRWA, Badan Bantuan dengan Pekerja yang Dituduh Terlibat dalam Serangan 7 Oktober? Apakah itu UNRWA, Badan Bantuan dengan Pekerja yang Dituduh Terlibat dalam Serangan 7 Oktober?

Dalam beberapa bulan terakhir, Bapak Abiy telah menjadi lebih tegas mengenai ambisi negaranya untuk memperoleh akses pelabuhan di sepanjang pesisir Afrika Timur. Dalam pernyataan yang disiarkan di televisi negara pada bulan Oktober, dia mengatakan bahwa pemerintahnya perlu menemukan cara untuk membebaskan 126 juta orangnya dari “penjara geografis.” Dia juga merujuk pada seorang pejuang Ethiopia abad ke-19 yang katanya menyatakan Laut Merah sebagai “batas alamiah Ethiopia.”

Komentarnya menggetarkan kawasan, dengan pengamat dan pejabat khawatir bahwa Bapak Abiy mungkin akan memulai perang lain saat ia menghadapi perpecahan internal, hanya setahun setelah berakhirnya konflik sengit di wilayah Tigray utara negaranya.

“Seluruh wilayah menjadi gempar tentang pernyataan-pernyataan ini,” kata Samira Gaid, analis senior Afrika Timur di Balqiis Insights, sebuah lembaga konsultan riset di ibu kota Somalia, Mogadishu. “Semua orang telah diberi peringatan sejak saat itu tentang bagaimana hegemon regional seperti Ethiopia ingin mendapatkan akses ke laut.”

Apa untungnya bagi Somaliland?

Somaliland menyatakan kemerdekaannya dari Somalia pada tahun 1991, mendirikan mata uang dan bendera sendiri, dan telah mengadakan beberapa pemilu parlemen dan presiden. Wilayah tersebut dianggap sebagai oasis di kawasan yang bergejolak, menjadi tuan rumah festival sastra besar yang menarik penulis-penulis terkemuka dan marathon di ibu kotanya, Hargeisa, yang menarik partisipan dari seluruh dunia.

Namun, Somaliland belum menerima yang paling didambakannya: pengakuan.

Presiden Abdi, yang berkuasa sejak akhir 2017, telah memperpanjang masa jabatannya dan beroperasi di bawah struktur perpanjangan yang tidak diakui oleh oposisi politik negara tersebut. Selain itu, pemerintahannya menghadapi tantangan besar di kota Las Anod, di mana kelompok hak asasi manusia mengatakan puluhan warga sipil tewas dan luka dalam pertempuran antara pihak berwenang dan anggota klan lokal.

Membaca  iPhone atau Android – Mana yang Harus Anda Pilih?

Dengan semua tantangan ini, “perjanjian ini adalah garis hidup” bagi Presiden Abdi, kata Ms. Gaid. “Dengan pernyataan semacam ini sekarang, dia memposisikan dirinya dengan lebih banyak kekuatan tawar.”

Hussein Mohamed berkontribusi dalam pelaporan dari Mogadishu, Somalia. Seorang karyawan The New York Times berkontribusi dalam pelaporan dari Addis Ababa, Ethiopia.