Khaled Nezzar, Jenderal yang Pusat Peristiwa Pembantaian di Algeria, Meninggal pada Usia 86 Tahun

Khaled Nezzar, seorang jenderal Aljazair yang cerdik dan keras bicara dan mantan menteri pertahanan yang memainkan peran sentral dalam pertumpahan darah yang menandai masa sulit negaranya saat memasuki abad ke-20, meninggal pada 29 Desember di Algiers. Dia berusia 86 tahun.

Kematian beliau dikonfirmasi oleh putranya, Lotfi, dalam sebuah wawancara telepon dari Algiers, ibukota.

Jenderal Nezzar, yang pada saat kematiannya berada di bawah dakwaan di Swiss atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, adalah tokoh kunci dalam episode paling traumatis sejarah terkini negaranya.

Tidak banyak yang berbicara tentangnya di Aljazair — pada tahun 2006 menjadi tindak pidana untuk “memanfaatkan luka tragedi nasional” — sejarah berdarah ini dan penolakan negara untuk mengakui telah menyumbang pada isolasinya Aljazair dari tetangga-tetangga Afrika Utara dan Timur Tengah.

Jenderal Nezzar, yang diberikan makaman pahlawan dalam pemakaman negara di Algiers yang dihadiri oleh perdana menteri, berada di pusat cerita ini.

Sebagai kepala angkatan darat pada Oktober 1988, beliau memerintahkan pasukan dan tank untuk masuk ke Algiers untuk meredam pemberontakan para pemuda yang marah atas kondisi kehidupan yang semakin memburuk dan digerakkan oleh fundamentalis Muslim. Setidaknya 500 orang tewas di jalan-jalan sempit Algiers.

“Angkatan darat diberikan kebebasan untuk menembak ke arah kerumunan dan untuk menyiksa tahanan yang ditangkap,” tulis Martin Evans, seorang sejarawan, dan John Phillips, seorang jurnalis, dalam buku “Aljazair: Kemarahan yang Diusir” (2007).

Dalam memoarnya pada tahun 2018, Jenderal Nezzar pada dasarnya menyalahkan pasukan yang lelah dan berpengalaman buruk atas pembantaian tersebut, mengatakan bahwa mereka telah ditekan oleh kerumunan yang mencemooh mereka.

Beliau dipromosikan menjadi kepala staf angkatan darat setelah episode tersebut, di mana beliau sekali lagi memainkan peran sentral dalam konflik yang lebih besar, yaitu perang saudara Aljazair pada tahun 1990-an, yang dikenal sebagai Dekade Hitam.

Sebagai menteri pertahanan dari tahun 1990 hingga 1993 dan “kepala negara de facto,” menurut Mr. Evans dan Mr. Phillips, Jenderal Nezzar mengarahkan tahap pertama dari penindasan ganas angkatan darat terhadap pemberontakan Islam radikal yang memicu perang saudara. Konflik itu akan berlangsung hampir 10 tahun dan merenggut nyawa lebih dari 100.000 orang.

Membaca  Guantlet Berumur 600 Tahun yang Sangat Terawat Ditemukan di Swiss

Kedua belah pihak terlibat dalam pembantaian, penyiksaan, dan kekejaman lainnya, dan rakyat Aljazair terjebak di tengah-tengah. Para Islamis memenggal leher, memenggal penduduk desa, dan menembak gadis remaja karena tidak mengenakan cadar. Pasukan khusus pemerintah yang bertopeng yang dikenal sebagai “ninja” melakukan penangkapan sewenang-wenang, pembunuhan, dan penyiksaan sistematis dengan menggunakan elektroda. Sekitar 20.000 orang “lenyap,” dan lebih dari 1,5 juta orang terusir dari rumah mereka.

Di Algiers, dinding memorial pribadi dan tidak berlabel di markas besar sebuah asosiasi ibu-ibu korban yang “lenyap” menunjukkan ratusan foto pemuda dan wanita yang tidak pernah terlihat lagi, banyak yang diculik oleh layanan keamanan negara.

Meskipun Jenderal Nezzar telah menduduki pos tertinggi negaranya, beliau berkali-kali menyangkal segala tanggung jawab atas pertumpahan darah tersebut. Melanggar kode keheningan elit pemerintah, ia menerbitkan memoar yang cukup banyak dan bermusuhan yang membenarkan represinya terhadap Islamis.

“Mereka yang mengatakan bahwa fundamentalis akan menerima permainan demokratis tidak mengerti apa-apa tentang dogma mereka,” tulisnya.

Jenderal Nezzar menggambarkan perjuangan melawan Islamis sebagai masalah hidup atau mati bagi negaranya. “Keyakinan kita adalah bahwa membiarkan Islamis berkuasa adalah membiarkan Aljazair tenggelam,” katanya pada tahun 2002. “Angkatan darat Aljazair telah memenuhi tugasnya. Meskipun ada kesalahan, ini bukanlah tentara barbar.”

Namun, para sejarawan pada umumnya menyimpulkan bahwa kebrutalan angkatan darat memperburuk konflik yang sudah tidak terkendali.

Pada tahun 2011, saat Jenderal Nezzar keluar dari bank di Jenewa — seperti pejabat Aljazair lainnya, ia memiliki rekening bank di Swiss — ia ditangkap dan ditahan sebentar sebagai respons terhadap keluhan yang diajukan oleh kelompok hak asasi manusia, TRIAL International, dan dua korban penyiksaan oleh angkatan darat.

Membaca  Pierre Toussaint, Filantropis dan Calon Santo yang Terlupakan

Pada bulan Desember, otoritas menetapkan sidangnya pada 17 Juni tahun ini. Dua hari kemudian, Jenderal Nezzar meninggal.

Tidak ada penuntutan lain yang dikenal untuk kejahatan yang dilakukan selama perang saudara, dan sedikit dari pelaku yang dituduh masih hidup. Sidang itu “akan menjadi saat terakhir untuk membuka peti dosa yang terjadi selama Dekade Hitam,” kata Philip Grant, direktur eksekutif TRIAL International, dalam wawancara telepon dari Jenewa.

Di Aljazair, pendapat tentang Jenderal Nezzar terbagi. Dibelasungkawa oleh banyak orang, yang lain melihatnya sebagai orang yang telah membantu menyelamatkan negara dari nasib yang lebih buruk dibandingkan kekuasaan militer yang dia berlakukan: kediktatoran Islamis.

“Dia bukanlah malaikat,” kata Nacer Djabi, seorang sosiolog terkemuka, dari Algiers. Tapi Islamis “juga bukanlah malaikat,” katanya. “[Mereka] adalah mitra dalam perang saudara.”

Khaled Nezzar lahir pada 25 Desember 1937, di Seriana, sebuah kota di daerah pegunungan Aurès di bagian timur Aljazair. Ayahnya, Rahal, pernah menjadi tentara wajib di tentara Prancis ketika Aljazair masih menjadi koloni Prancis, dan pernah berjuang dalam perang kolonial Prancis. Ibu Jenderal Nezzar, Rebiya, meninggal ketika dia berusia 8 tahun. Saat remaja dia menghadiri sekolah militer yang dijalankan oleh Prancis di Aljazair dan melanjutkan ke Sekolah Nasional Calon Perwira Junior di Saint-Maixent-L’Ecole di barat Prancis.

Pada tahun 1958, di puncak perang kemerdekaan Aljazair melawan Prancis, dia desersi dari tentara Prancis dan bergabung dengan Tentara Pembebasan Nasional Aljazair di Tunisia. Dia menjadi bagian dari kader desersi yang akan memiliki pengaruh besar setelah Aljazair merdeka pada tahun 1962.

Pada dasawarsa 60 dan 70-an, ia menghadiri sekolah militer di Uni Soviet dan sekali lagi di Prancis. Bersama pasukan Arab lainnya, dia memimpin pasukan Aljazair pada tahun 1968 dalam apa yang disebut Perang Erosi dengan Israel, pengalaman yang membantunya naik pangkat.

Membaca  Hamas berupaya mengatur serangan teroris di seluruh dunia, klaim IDFMenurut IDF, Hamas sedang bekerja untuk mengatur serangan teroris di seluruh dunia

Setelah partai Islamis Aljazair memenangkan mayoritas dalam putaran pertama pemilihan bebas pertama negara ini pada Desember 1991, pemerintah — dengan Jenderal Nezzar sebagai menteri pertahanan — mengumumkan keadaan darurat, menangguhkan pemilihan, melarang partai itu, dan membentuk sebuah komite lima orang, termasuk dia, untuk menjalankan negara. Dibekali dengan apa yang disebut otoritas Swiss sebagai kebijakan “pembasmian,” yang sebagian besar diformulasikan oleh Jenderal Nezzar, pasukan keamanan mulai membunuh Islamis.

Jenderal Nezzar dengan sempitnya lolos dari upaya pembunuhan pada tahun 1993, dan dia mundur dari pemerintah tahun berikutnya pada usia 57 tahun. “Dia adalah republik,” kata putranya, Lotfi. “Kembalikan kunci, jangan bertahan di sini.” Tetapi dia tetap menjadi suara berpengaruh dalam bayangan para figur militer yang masih mendominasi pemerintah otoriter Aljazair.

Selain Lotfi, dia meninggalkan seorang lagi, Sofiane; putri-putrinya Lamia Nezzar Medjaher, Soumia Nezzar dan Nassila Nezzar Johnson; dan istrinya, Hassiba.

Jenderal Nezzar bertarung hingga akhir. Situs berita Aljazair baru-baru ini memposting video yang menunjukkan dia diserang oleh pengganggu yang berteriak “Pembunuh!” di bandara Paris. Jenderal Nezzar pada awalnya tampak mengabaikan pria tersebut sebelum tiba-tiba berbalik dan memukulnya dengan tongkatnya.

Kelebihan perang saudara, dia selalu bersikeras, adalah kesalahan Islamis, yang kebrutalannya tidak memiliki tandingan. “Apakah Islamis pernah melakukan di tempat lain apa yang mereka lakukan pada kami?” katanya dalam konferensi pers di Algiers lima tahun yang lalu. “Tidak pernah!”

Namun, Mr. Grant, dari kelompok hak asasi manusia, mengatakan, “Argumen bahwa pihak lain lebih buruk tidaklah berlaku.”

“Kita tidak memiliki bukti dia secara langsung masuk ke dalam ruang penyiksaan,” tambahnya, tetapi untuk pertanyaan apakah Jenderal Nezzar bertanggung jawab atas kekejaman, jawabannya jelas, kata Mr. Grant: “Dalam hal perannya, direktifnya, pengetahuannya — ya.”