Kishida dari Jepang mengunjungi daerah yang terkena gempa bumi dengan meningkatnya kekhawatiran tentang penyakit di pusat evakuasi. (Translate to Indonesian: Kishida dari Jepang mengunjungi daerah yang terkena gempa bumi dengan meningkatnya kekhawatiran tentang penyakit di pusat evakuasi.)

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengunjungi wilayah Noto di bagian tengah utara negara itu untuk pertama kalinya sejak gempa bumi mematikan pada 1 Januari untuk meredakan kekhawatiran tentang pekerjaan bantuan yang lambat dan penyebaran penyakit di pusat evakuasi.

Gempa bumi berkekuatan 7,6 menewaskan 220 orang dan 26 lainnya masih hilang sementara melukai ratusan lainnya. Lebih dari 20.000 orang, banyak di antaranya memiliki rumah mereka rusak atau hancur, tinggal di sekitar 400 gymnasium sekolah, pusat komunitas, dan fasilitas sementara lainnya, menurut laporan Badan Manajemen Bencana dan Kebakaran.

Kerusakan jalan telah menghambat upaya penyelamatan, dan meskipun pasokan bantuan telah mencapai sebagian besar wilayah yang terkena gempa, ratusan orang di daerah terpencil mendapat sedikit dukungan. Selain itu, di kota-kota Noto, Wajima, dan Suzu yang terkena dampak parah, penduduk lanjut usia menyumbang separuh populasi mereka, dan banyak di antaranya menghadapi risiko kesehatan yang memburuk, kata pejabat dan ahli.

Kishida, dalam seragam tanggap bencana, mengunjungi sebuah sekolah menengah yang telah diubah menjadi pusat evakuasi di Wajima di mana pejabat menunjukkan keadaan hidup para pengungsi yang parah. Mereka juga berbicara tentang potensi risiko penyebaran penyakit menular, seperti influenza, COVID-19, dan flu perut karena kurangnya air mengalir.

Perdana Menteri mengatakan bahwa ia serius mengenai kondisi para pengungsi dan berjanji memberikan dukungan. “Kami akan melakukan segala yang kami bisa agar Anda dapat memiliki harapan untuk masa depan,” katanya.

Untuk mencegah kemungkinan masalah kesehatan dan risiko kematian di pusat evakuasi, pejabat pemerintah daerah dan pusat mengatakan mereka akan menyediakan akomodasi gratis bagi para pengungsi di hotel dan apartemen — lebih jauh dari lingkungan mereka — sampai rumah sementara siap. Namun banyak penduduk setempat menolak pindah, khawatir tentang rumah, barang bawaan, dan komunitas mereka yang hancur.

Membaca  Hubungan Tari dengan Promosi Praktik Berkelanjutan

Gubernur Ishikawa Hiroshi Hase mendesak pada Jumat penduduk untuk sementara waktu pindah ke fasilitas yang direkomendasikan untuk istirahat lebih baik dan “melindungi nyawa Anda.”

Mototaka Inaba, seorang dokter yang memimpin organisasi bantuan internasional Peace Winds Japan, mengatakan dalam acara talk show NHK pada hari Minggu bahwa evakuasi sekunder penduduk lanjut usia kritis dari sudut pandang medis tetapi harus dilakukan dengan cara yang tidak mengasingkan mereka.

Sekretaris Kabinet Kepala Yoshimasa Hayashi juga menekankan dalam wawancara pra-rekaman dengan NHK pentingnya memindahkan penduduk dengan mempertimbangkan rasa komunitas, pekerjaan, dan pendidikan mereka.

Banyak yang telah mengkritik pemerintahan Kishida atas apa yang mereka sebut sebagai tanggapan bencana yang lambat.

Kabinet telah menyetujui 4,7 miliar yen (sekitar $32 juta) untuk upaya bantuan dan mendukung seruan untuk evakuasi sekunder, termasuk ke fasilitas di wilayah ibukota.