Korea Utara Menembakkan Artileri Dekat Perbatasan dengan Korea Selatan

Korea Utara menembakkan 200 butir artileri ke perairan di dekat perbatasan laut baratnya yang disengketakan dengan Korea Selatan pada hari Jumat, sebuah provokasi yang mendorong militer Korea Selatan untuk meminta warga di sebuah pulau terdekat untuk berlindung.

Peluru jatuh di utara perbatasan yang disengketakan, dikenal sebagai Garis Batas Utara, antara pukul 9 dan 11 pagi, dan tidak menyebabkan kerusakan, kata pejabat Korea Selatan.

Militer Korea Selatan menuduh Korea Utara “mengancam perdamaian dan meningkatkan ketegangan” dan berjanji akan mengambil “tindakan yang sesuai.” Namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Tapi saat militer Korea Selatan bersiap untuk melakukan latihan menembak serupa di perairan perbatasan, mereka meminta orang-orang di Pulau Yeonpyeong untuk mencari perlindungan mulai pukul 12 siang, kata pejabat pulau. Sebuah feri yang dijadwalkan berangkat dari Incheon, pelabuhan di barat Seoul, ibu kota Korea Selatan, ke pulau pukul 1 siang juga dibatalkan.

“Masyarakat di sini diminta untuk membantu mengungsikan orang-orang jika Korea Utara bisa membalas ketika mereka memulai latihannya sendiri,” kata Ji Young-hyeon, pejabat pemerintah di Yeonpyeong. “Jadi kami mengirimkan siaran setiap 30 menit meminta orang untuk mencari perlindungan.”

Warga yang tinggal di pulau tersebut waspada terhadap provokasi Korea Utara, terutama setelah Korea Utara melakukan penembakan artileri dan roket di pulau pada tahun 2010 yang menewaskan dua warga sipil Korea Selatan dan dua marinir di sana. Sebagai balasannya, Korea Selatan menghujani wilayah Korea Utara di seberang perairan dengan artileri.

Warga di Yeonpyeong telah terbiasa dengan perintah untuk meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan di bawah tanah. Pulau itu dipenuhi dengan tempat perlindungan bawah tanah dan beton, dan perintah seperti itu sering dikeluarkan selama latihan militer atau saat Korea Utara meluncurkan roketnya ke selatan.

Membaca  Presiden Argentina mengutuk ancaman gubernur provinsi untuk memotong pasokan energi dalam perselisihan

Penembakan artileri Korea Utara terjadi sehari setelah Korea Selatan dan Amerika Serikat menyelesaikan latihan militer menembak langsung selama seminggu di Pocheon, di utara Seoul, pada hari Kamis yang melibatkan artileri, tank, kendaraan lapis baja, dan pesawat A-10 Warthog. Pada hari yang sama, Korea Utara berjanji melakukan pembalasan, menyebut musuh-musuhnya “anjing gila” yang “hanya akan menderita saat-saat paling menyakitkan.”

Penembakan artileri Korea Utara pada hari Jumat adalah yang pertama sejak Korea Utara membatalkan perjanjian yang ditandatangani dengan Korea Selatan pada tahun 2018 untuk menghentikan hostilitas, seperti latihan militer menembak langsung, di dekat perbatasan. Pada bulan November, Korea Selatan menangguhkan bagian dari perjanjian dengan melanjutkan penerbangan pengawasan di dekat perbatasan untuk dapat memantau militer Korea Utara yang bersenjata nuklir. Korea Utara segera mengumumkan akhir dari seluruh perjanjian itu.

Ketika Perang Korea dihentikan dalam gencatan senjata pada tahun 1953, Korea Utara dan Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang berjuang untuk Korea Selatan, tidak pernah menyetujui batas maritim yang memisahkan dua Korea di sepanjang pantai barat Semenanjung Korea. Komando telah menegakkan Garis Batas Utara sebagai batas sementara, tetapi Korea Utara mengklaim batas yang jauh lebih selatan dari garis tersebut.