Krisis Terkait Pertambangan Illegal Kembali Menimpa Suku Yanomami Asli Brazil

Kelompok Penutur Asli Yanomami kembali menghadapi krisis kemanusiaan yang parah yang disalahkan pada para penambang emas ilegal, meskipun presiden Brasil menugaskan militer untuk merebut kembali kendali atas wilayah mereka.

Satu tahun setelah Luiz Inacio Lula da Silva menyatakan keadaan darurat atas nasib kelompok terpencil ini, gambar yang muncul dari reservasi hutan hujan mereka tetap suram: anak-anak yang sangat kekurangan gizi diberi makan melalui tabung IV di rumah sakit dan sumber makanan pokok mereka, ikan, hancur oleh merkuri beracun yang digunakan di tambang.

Paling tidak 308 orang Yanomami meninggal antara Januari hingga November 2023, separuh di antaranya adalah anak-anak di bawah lima tahun, menurut pejabat kesehatan.

Angka itu sedikit lebih baik dari 343 kematian yang tercatat pada tahun 2022.

Kasus malaria di antara Yanomami meningkat 61 persen tahun lalu, dan influenza naik 640 persen dibandingkan dengan tahun 2022.

Angka-angka suram itu merupakan masalah bagi Lula, yang menjabat sebagai presiden pada Januari 2023 dengan janji akan melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dalam melindungi suku asli Brasil daripada pendahulunya yang berhaluan kanan jauh, Jair Bolsonaro.

Salah satu tindakan pertama pria kiri veteran tersebut ketika memimpin adalah menugaskan militer untuk mengusir sekitar 20.000 penambang ilegal dari reservasi Yanomami, sebuah wilayah utara yang lebih besar dari Portugal.

Pemimpin suku asli dan aktivis hak asasi manusia menuduh penambang merudapaksa dan membunuh penduduk Yanomami, mencemari air mereka dengan merkuri, menyebarkan penyakit, merusak hutan hujan yang masih perawan, dan menyebabkan krisis pangan.

Lula memerintahkan angkatan udara untuk memberlakukan zona terbang terlarang untuk memutus pasokan ke tambang, dan mengirim ratusan polisi dan tentara untuk mengusir para penyerbu.

Membaca  Raksasa kecerdasan buatan terkait dengan China di bawah pengawasan ketat

Ribuan penambang melarikan diri ketika pihak berwenang melakukan total 400 operasi tahun lalu, menyita 600 juta reais ($120 juta) dari kelompok kriminal yang terlibat dengan tambang, menurut angka resmi.

– Kekalaham dalam ‘perang’ –

Namun para penentang mengatakan keberhasilan rencana itu hanya bertahan sementara, membuat 30.000 orang Yanomami menjadi rentan.

Menurut Asosiasi Yanomami Hutukara (HAY), sebuah kelompok hak asasi manusia pribumi, 330 hektar (815 hektar) reservasi diratakan tahun lalu oleh penambangan.

“Pemerintahan Lula tidak siap. Seharusnya ada organisasi yang lebih baik untuk mengatasi krisis kesehatan,” kata pemimpin kelompok tersebut, Davi Kopenawa.

“Sepertinya ini tidak akan pernah berakhir. Di mana pun para penambang membawa mesin berat, sungai menjadi hancur,” katanya kepada AFP.

Kopenawa memperkirakan sekitar setengah penambang di reservasi telah berhasil menghindari pihak berwenang.

“Mereka licik … Mereka tahu lebih dari pada pihak berwenang Brasil,” katanya.

Lula mengakui minggu lalu bahwa pemerintahannya telah kalah dalam apa yang disebutnya “perang terhadap penambangan ilegal”.

Pemerintahannya berjanji untuk menggandakan upaya dan menghabiskan $250 juta tahun ini untuk mendirikan pasukan polisi dan militer permanen untuk melindungi reservasi.

“Saya harap operasi baru dimulai bulan ini dan bukan bulan depan,” kata Kopenawa. “Ini mendesak.”

Krisis ini terlihat dengan jelas di Rumah Sakit Anak Santo Antonio de Boa Vista, di mana beberapa kasus paling parah dari reservasi tersebut menjalani perawatan.

Jurnalis AFP melihat anak-anak yang parah sakit bernapas melalui tabung dan diberi makan secara intravena.

Krisis ini tidak seberat tahun lalu. Namun “pasien yang sangat sakit terus datang,” kata direktur rumah sakit Francinete Rodrigues.

-‘Dekade untuk mengatasinya’-

Situasi “jauh dari tidak kacau,” kata Fiona Watson, direktur riset dan advokasi kelompok hak asasi manusia Survival International.

Membaca  Rishi Sunak Kembali di Kursi Panas Setelah Kekalahan Pemilihan Parlemen

“Para penambang kembali membanjiri wilayah ini … Banyak pos kesehatan dan layanan penting yang sangat dibutuhkan tidak berfungsi,” katanya dalam pernyataan.

“Jika situasi ini terus berlanjut, ratusan orang Yanomami akan mati, dan tanah mereka akan menjadi tak layak dihuni.”

Lula telah menghadapi kritik atas krisis ini.

Penulis dan aktivis pribumi Daniel Munduruku mengecam minggu lalu kementerian urusan pribumi Lula, yang diluncurkan presiden saat menjabat.

“Membuat kementerian palsu untuk memadamkan api hanya meniru kebijakan lama roti dan sirkus,” tulis Munduruku di X.

“Banyak pesta, banyak perjalanan internasional, banyak omong kosong – begitu banyak hal yang sama, dan tidak ada dari apa yang sebenarnya diperlukan.”

Menteri Urusan Pribumi Sonia Guajajara, sasaran tampaknya dari ejekan itu, mengakui langkah-langkah administrasi sampai sejauh ini “tidak mencukupi”.

Tetapi “ada puluhan tahun invasi” di reservasi Yanomami dan “akan memakan puluhan tahun untuk mengatasinya,” katanya.

rsr/app/jhb/des