Krisis Timur Tengah Memperluas: Iran Menuduh Israel Membunuh 4 Penasihat Militer di Suriah

Presiden Biden mendorong Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, untuk setuju menciptakan negara Palestina setelah perang di Gaza berakhir dan menawarkan opsi yang akan membatasi kedaulatan Palestina untuk membuat prospek tersebut lebih dapat diterima oleh Israel.

Presiden mengutarakan kemungkinan negara Palestina yang tidak bersenjata sehingga tidak mengancam keamanan Israel. Meskipun tidak ada indikasi bahwa Netanyahu akan mengurangi perlawanannya, Biden menyatakan optimisme mereka dapat menemukan konsensus.

“Ada beberapa jenis solusi dua negara,” kata Presiden kepada para wartawan di Gedung Putih beberapa jam setelah panggilan mereka, pertama kali dalam hampir sebulan di tengah ketegangan atas perang. “Ada sejumlah negara anggota PBB yang tidak memiliki militer mereka sendiri. Ada negara-negara yang memiliki keterbatasan.” Dia menambahkan, “Jadi saya pikir ada cara di mana ini bisa berhasil.”

Ketika ditanya apa yang terbuka bagi Netanyahu, Biden mengatakan, “Saya akan memberi tahu Anda.” Namun, dia menolak gagasan bahwa solusi dua negara tidak mungkin selama Netanyahu berkuasa. “Tidak, tidak,” katanya, dan menolak gagasan memberlakukan kondisi pada bantuan keamanan Amerika kepada Israel jika sang perdana menteri terus menentang.

“Saya pikir kita akan dapat menemukan sesuatu yang disepakati,” kata Biden.

Terakhir kali kedua pemimpin diketahui berbicara adalah pada 23 Desember, dalam panggilan yang belakangan digambarkan sebagai sangat tegang. Panggilan terbaru itu datang sehari setelah Netanyahu mengatakan kepada wartawan di Israel bahwa dia menolak upaya Biden untuk mendorongnya ke dalam solusi dua negara. Netanyahu mengatakan Israel harus mempertahankan kontrol keamanan “di semua wilayah barat Sungai Yordan,” merujuk baik pada Gaza maupun Tepi Barat, meskipun pandangan Amerika.

Biden telah berpendapat bahwa penciptaan negara Palestina yang menjamin keamanan Israel adalah satu-satunya resolusi jangka panjang yang layak untuk konflik yang telah berlangsung selama dekade, mengulangi posisi yang dipegang oleh sebagian besar presiden Amerika dan pemimpin Eropa dalam sejarah terkini. Sementara itu, Biden telah menyarankan bahwa versi “direvitalisasi” dari Otoritas Palestina, yang sebagian menguasai Tepi Barat, mengambil alih Gaza begitu Hamas dipecat dari sana — ide lain yang ditolak Netanyahu karena ia menganggap otoritas tersebut korup dan terpengaruh oleh dukungan teroris.

Membaca  Update Perang Israel-Hamas Langsung: Kunjungan Blinken ke Israel

“Presiden masih percaya pada harapan dan kemungkinan solusi dua negara,” kata John F. Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional, kepada wartawan di Gedung Putih setelah panggilan, yang katanya berlangsung 30 hingga 40 menit. “Dia menyadari bahwa itu akan mengambil banyak pekerjaan. Itu akan memerlukan banyak kepemimpinan — terutama di wilayah itu, dari kedua belah pihak. Dan Amerika Serikat teguh berkomitmen untuk pada akhirnya melihat hasil tersebut.”

Kirby mengatakan kedua pemimpin juga membahas sandera yang ditahan oleh Hamas, bantuan kemanusiaan ke Gaza, pembebasan pembayaran pajak kepada Otoritas Palestina di Tepi Barat yang diduduki, dan pergeseran strategi militer Israel menjadi operasi yang lebih akurat. Namun, Mr. Kirby tidak mengungkapkan perjanjian baru yang spesifik dan mengkonfirmasi bahwa para pemimpin terus tidak setuju tentang prospek negara Palestina.

Biden dan Netanyahu telah saling mengenal selama beberapa dekade, dan hubungan antara presiden sayap kiri dan perdana menteri sayap kanan telah lama rumit. Mereka berhadapan tahun lalu atas upaya Netanyahu untuk menghilangkan sebagian kekuasaan yudikatif Israel dan atas usaha Biden untuk bernegosiasi kesepakatan nuklir baru dengan Iran.

Setelah serangan teroris Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang di Israel, mereka menyatukan perbedaan mereka untuk mendekap satu sama lain baik secara kiasan maupun harfiah. Namun, ketika perang Israel melawan Hamas telah menghancurkan sebagian besar Gaza, dilaporkan membunuh lebih dari 24.000 pejuang dan warga sipil, mereka kembali semakin tidak sependapat.

Kesepian lama antara panggilan itu sendiri adalah indikasi friksi. Dalam dua setengah bulan antara serangan 7 Oktober dan percakapan mereka sebelum Natal, Biden dan Netanyahu berbicara 14 kali, atau sekitar sekali setiap lima setengah hari. Kali ini butuh 27 hari untuk menghubungi lagi.

Membaca  Serangan AS Menguji Kemauan Iran untuk Eskalasi

Namun Mr. Kirby berusaha mengecilkan perselisihan, menggambarkan bentrokan mereka sebagai perbedaan pendapat jujur antara teman. “Kita tidak akan setuju pada semua hal,” kata dia. “Kami telah mengatakan itu. Teman dan sekutu yang baik dapat memiliki diskusi yang jujur dan terbuka dan itulah yang kita lakukan.”

Dia menolak persepsi bahwa Biden mencoba memaksa Netanyahu untuk menerima negara Palestina. “Ini bukan tentang mencoba memutar tangan seseorang atau memaksakan perubahan dalam cara berpikir mereka,” katanya. “Perdana Menteri Netanyahu telah menyatakan kekhawatirannya tentang hal itu. Presiden Biden telah menegaskan keyakinan kuatnya bahwa solusi dua negara masih merupakan jalan yang tepat ke depan. Dan kami akan terus menyampaikan hal itu.”

Kirby memperingatkan Netanyahu tentang penggunaannya bahasa, merujuk pada pernyataan perdana menteri bahwa Israel harus mempertahankan kontrol keamanan atas Gaza dan Tepi Barat. Netanyahu, berbicara dalam bahasa Ibrani, merujuk pada “seluruh wilayah barat Sungai Yordan,” tetapi beberapa menerjemahkan secara salah ke dalam bahasa Inggris sebagai “dari sungai hingga laut,” kata-kata yang telah menarik kritik.

Frasa terakhir, sering digunakan oleh Palestina dan pendukungnya, diambil oleh banyak pendukung Israel sebagai pernyataan antisemit yang menyerukan pemusnahan Israel, yang terletak di antara Sungai Yordan dan Laut Tengah, begitu pula wilayah Palestina. Dewan merasa perlu menegur Anggota Parlemen Rashida Tlaib, Demokrat dari Michigan, pada November karena menggunakan frasa itu.

Ketika ditanya tentang komentar Netanyahu, Mr. Kirby mengatakan, “Ini bukanlah frasa yang kami rekomendasikan digunakan karena konteks tersebut.”