Laporan Internal Israel Mengatakan Seperlima Tawanan yang Masih Tersisa Telah Meninggal

Lebih dari seperlima dari para sandera yang masih tertahan di Gaza telah meninggal, menurut penilaian internal yang dilakukan oleh militer Israel.

Para perwira intelijen Israel menyimpulkan bahwa setidaknya 32 dari 136 sandera yang masih ditawan oleh Hamas dan sekutunya pada 7 Oktober telah meninggal sejak dimulainya perang, menurut penilaian rahasia yang ditinjau oleh The New York Times. Keluarga dari 32 sandera yang meninggal telah diberitahu, menurut empat pejabat militer yang berbicara anonim untuk membahas masalah sensitif.

Keempat pejabat tersebut mengatakan bahwa para perwira juga sedang menilai intelijen yang belum terkonfirmasi yang menunjukkan bahwa setidaknya 20 sandera lainnya juga mungkin telah tewas.

Angka 32 lebih tinggi dari setiap angka sebelumnya yang diumumkan oleh otoritas Israel mengenai sandera yang tewas. Menanggapi permintaan untuk komentar, militer Israel mengatakan bahwa sebagian besar dari mereka tewas pada 7 Oktober.

Berita ini kemungkinan akan memperburuk kegaduhan di Israel, di mana perdebatan tentang langkah pemerintah di Gaza dalam hal sandera telah menjadi memecah belah.

Lebih dari 240 sandera ditawan oleh Hamas dan sekutunya selama serangan yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel, memicu serangan balasan besar-besaran Israel dan kemudian invasi darat.

Setengah dari sandera telah dibebaskan, hampir semuanya selama gencatan senjata sementara pada November, ketika mereka ditukar dengan 240 tahanan Palestina yang ditahan di penjara Israel.

Sejak gencatan senjata tersebut, pemerintah Israel telah mengatakan bahwa operasi militer mereka di Gaza akan membuka jalan untuk pelepasan sandera lebih lanjut. Pejabat telah berpendapat bahwa setiap keberhasilan militer Israel menempatkan Hamas di bawah tekanan lebih untuk bernegosiasi pertukaran lain, dan membuat militer lebih mampu untuk menyelamatkan sandera yang tersisa dengan kekuatan.

Membaca  Peta: Gempa Bumi Magnitudo 4,6 Melanda Dekat Los Angeles

Namun puluhan korban selamat dan keluarga dari para sandera mengatakan bahwa kampanye militer tersebut membahayakan nyawa orang yang mereka cintai. Mereka ingin pemerintah membuatnya menjadi prioritas untuk mencapai kesepakatan sandera baru daripada melanjutkan invasi, agar kerabat mereka tidak tewas dalam tembak-menembak. Hanya satu sandera yang telah dibebaskan melalui operasi penyelamatan militer Israel. Setidaknya tiga orang tewas secara tidak sengaja oleh tentara Israel.

Menanggapi permintaan komentar, militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “mengerahkan semua sumber daya yang tersedia untuk mencari dan mengambil kembali sebanyak mungkin informasi yang berkaitan dengan sandera yang saat ini ditahan oleh Hamas.”