Laporan Menyerukan Putin dan Pejabat Rusia untuk Diinvestigasi atas Serangan di Mariupol Investigasi Pembunuhan di Mariupol yang Mengutuk Putin dan Pejabat Rusia

Presiden Vladimir V. Putin dan pejabat senior Rusia lainnya harus diselidiki atas tuduhan kejahatan perang setelah penghancuran di kota pelabuhan Ukraina Mariupol yang menewaskan ribuan warga sipil, Human Rights Watch dan beberapa organisasi lain mengatakan pada hari Kamis setelah dua tahun menjalani penyelidikan.

Serangan Rusia terhadap Mariupol dari Februari 2022 hingga Mei 2022, merupakan salah satu episode paling mematikan dalam perang tersebut, memaksa warga sipil berada di tempat perlindungan di bawah tanah dan mendapat kecaman internasional.

Human Rights Watch, sebuah kelompok hak asasi manusia berbasis di New York, merekonstruksi rantai komando pasukan Rusia dan mencantumkan 10 pejabat senior, termasuk Mr. Putin; Sergei K. Shoigu, menteri pertahanan; dan Jenderal Valery V. Gerasimov, yang kemungkinan besar bertanggung jawab atas kejahatan perang yang dilakukan di Mariupol selama periode tersebut. Organisasi ini mengidentifikasi setidaknya 17 unit militer Rusia atau yang berafiliasi dengan Rusia yang ikut dalam serangan tersebut.

Human Rights Watch bekerja sama dengan Truth Hounds, sebuah organisasi hak asasi manusia Ukraina, untuk melakukan lebih dari 200 wawancara, kebanyakan dengan pengungsi dari Mariupol. Mereka juga menggunakan rekonstruksi 3-D dan analisis visual dan spasial oleh SITU Research untuk survei detail tentang kerusakan kota. Rusia tidak mengizinkan para ahli forensik untuk mengunjungi Mariupol.

Pemerintah Rusia tidak menanggapi temuan penyelidikan secara publik atau menjawab pertanyaan para penyelidik, kata Human Rights Watch.

Studi selama dua tahun menemukan bahwa serangan udara dan artileri Rusia terhadap dua rumah sakit, bangunan-bangunan tempat tinggal, dan tempat penyimpanan dan distribusi makanan melanggar hukum internasional.

Tidak ada bukti kehadiran militer Ukraina di atau di dekat lokasi ledakan yang diselidiki dalam laporan, membuat serangan tersebut sebagai serangan yang tidak terfokus secara tak sah, kata para penyelidik. Dalam beberapa kasus di mana ada kehadiran militer yang terbatas, serangan tersebut tidak sah karena tidak proporsional, demikian laporan tersebut. Mereka juga menemukan bukti gangguan bantuan kemanusiaan dan evakuasi yang tidak sah serta pemindahan paksa penduduk ke Rusia, semuanya dapat dianggap sebagai kejahatan perang.

Membaca  Korea Selatan Beri Dokter Magang Empat Hari untuk Mengakhiri Mogok Perawatan

Hasil penelitian menemukan bahwa 93 persen bangunan gedung pencakar langit di zona pusat seluas lima mil persegi rusak atau hancur dan setidaknya 8.000 orang tewas akibat pertempuran atau penyebab terkait perang selama beberapa bulan serangan. Angka itu lebih rendah dari perkiraan pemerintah Ukraina tetapi dihitung dari foto satelit yang ditingkatkan dari makam-makam kota, di mana banyak korban dimakamkan dalam kuburan massal.

Jumlah korban sebenarnya mungkin tidak akan pernah diketahui, kata para penulis laporan, karena banyak yang masih hilang dan pemerintah Rusia telah menghapus sebagian besar bukti saat mereka meratakan bangunan yang rusak dan memulai kampanye untuk membangun kembali.

“Pasukan pendudukan efektif menghapus bukti fisik di ratusan tempat kejahatan potensial di seluruh kota,” kata Ida Sawyer, direktur krisis dan konflik di Human Rights Watch.

Kisah-kisah dan video yang direkam oleh jurnalis serta kisah-kisah dari korban selamat dan penyelamat, namun, mengungkapkan kerusakan yang sangat parah dari bom-bom yang hancur melalui lantai kompleks apartemen pencakar langit dan menewaskan keluarga yang berlindung di bawah tanah. Mayat-mayat yang ditarik dari reruntuhan diletakkan di bawah selimut di jalan untuk diambil dan dikubur bersama dalam parit panjang.

Pemerintah Ukraina melaporkan bahwa puluhan bom serupa digunakan setiap hari di kota-kota dan desa lain yang sedang diserang oleh pasukan Rusia.

Human Rights Watch meminta negara-negara di seluruh dunia untuk melarang penggunaan bahan peledak di daerah perkotaan yang padat penduduk di seluruh dunia.

“Mereka harus mengutuk dan berusaha mengakhiri semua penggunaan senjata peledak dengan dampak area luas di kota, desa, dan kampung – tidak peduli di mana atau oleh siapa,” demikian disebutkan dalam ringkasan laporannya.

Membaca  Pengumuman Keluar dari Pelatih Legendaris New England Patriots, Bill Belichick

Oleksandr Chubko berkontribusi dalam pelaporan dari Kharkiv, Ukraina.