Laporan Pentagon Menyimpulkan Bantuan Militer AS ke Ukraina Kurang Terawasi

Lebih dari $1 miliar senilai rudal bahu, pesawat nirawak kamikaze dan perangkat penglihatan malam yang telah dikirim oleh Amerika Serikat ke Ukraina tidak dilacak dengan baik oleh pejabat Amerika, demikian menurut laporan baru Pentagon, yang memunculkan kekhawatiran bahwa mereka dapat dicuri atau diselundupkan pada saat Kongres sedang membahas apakah akan mengirim bantuan militer lebih lanjut kepada Kyiv.

Laporan dari inspektur jenderal Departemen Pertahanan, yang dirilis pada hari Kamis, tidak menawarkan bukti bahwa senjata-senjata tersebut telah disalahgunakan setelah dikirim ke pusat logistik militer Amerika di Polandia atau dikirim ke medan pertempuran Ukraina.

“Di luar ruang lingkup evaluasi kami untuk menentukan apakah telah terjadi penyimpangan atas bantuan tersebut,” demikian pernyataan dalam laporan tersebut.

Namun, laporan ini menemukan bahwa pejabat pertahanan Amerika dan diplomat-diplomat di Washington dan Eropa gagal untuk segera atau sepenuhnya menghitung hampir 40.000 senjata yang seharusnya dipantau dengan cermat berdasarkan undang-undang karena teknologi yang sensitif dan ukurannya yang relatif kecil menjadikannya incaran para penyelundup senjata.

Laporan ini dikirim ke Kongres pada hari Rabu dan salinannya diberikan kepada The New York Times. Inspektur jenderal Pentagon merilis versi yang dipermasalahkan pada hari Kamis.

Tingginya jumlah senjata yang hilang atau tidak langsung tercantum dalam basis data pemerintah “dapat meningkatkan risiko pencurian atau penyimpangan,” demikian temuan laporan tersebut.

Meskipun ada metode yang lebih baik, laporan menyimpulkan, melacak materiel tambahan yang dikirim ke Ukraina akan “menjadi sulit ketika inventaris terus berubah, dan akurasi serta kelengkapannya kemungkinan hanya akan semakin sulit dari waktu ke waktu.”

Jumlah senjata yang ditinjau dalam laporan ini hanya mewakili sebagian kecil dari sekitar $50 miliar peralatan militer yang telah dikirim Amerika Serikat ke Ukraina sejak 2014, ketika Rusia merebut Crimea dan sebagian wilayah Donbas timur. Sebagian besar senjata yang telah dikirim sejauh ini — termasuk tank, sistem pertahanan udara, peluncur artileri, dan amunisi — dijanjikan setelah invasi penuh Rusia pada Februari 2022.

Membaca  Ukraina berhasil menembak jatuh 15 dari 35 pesawat tanpa awak kamikaze Rusia dalam serangan semalam di beberapa wilayah Ukraina.

Namun, penyelidikan Pentagon menawarkan gambaran pertama dari upaya untuk menghitung alat-alat kekuatan militer Amerika yang paling berisiko yang telah dikejar ke Ukraina dalam dua tahun terakhir. Sejumlah anggota parlemen, yang skeptis terhadap biaya menjadi donor militer terbesar tunggal Ukraina, menolak untuk mengirim bantuan lebih banyak kepada Kyiv dan menuntut pengawasan.

Laporan tersebut tidak mendetailkan berapa tepatnya dari 39.139 materiel yang berisiko tinggi yang diberikan kepada Ukraina dalam tahun-tahun sebelum dan setelah invasi dianggap “telat” tetapi memperkirakan kerugian potensialnya sekitar $1 miliar dari total senilai senjata yang dikirim sebesar $1,69 miliar.

Hingga Juni tahun lalu, data terbaru yang tersedia, Amerika Serikat telah memberikan Ukraina lebih dari 10.000 rudal anti-tank Javelin, 2.500 rudal permukaan-ke-udara Stinger, dan sekitar 750 pesawat nirawak kamikaze Switchblade, 430 rudal udara-ke-udara jarak menengah, dan 23.000 perangkat penglihatan malam.

Kondisi pertempuran berbahaya membuat hampir tidak mungkin bagi pejabat Departemen Pertahanan untuk pergi ke garis depan untuk memastikan senjata-senjata tersebut digunakan sebagaimana mestinya, menurut pejabat-pejabat Pentagon dan Departemen Luar Negeri yang bertanggung jawab untuk melacaknya.

Prosedur pencatatan yang diperlukan “tidak praktis di lingkungan perang yang dinamis dan bersifat musuh,” demikian tulis Alexandra N. Baker, wakil menteri pertahanan untuk kebijakan yang sedang bertindak, dalam balasannya pada 15 November terhadap draf laporan sebelumnya.

Dia juga mengatakan bahwa tidak ada cukup pegawai Departemen Pertahanan di Kedutaan Besar AS di Kyiv untuk dengan mudah melacak semua senjata dan peralatan paling sensitif, yang katanya saat ini berjumlah lebih dari 50.000 item di Ukraina “dan terus bertambah.”

“Ini melebihi kapasitas pegawai D.O.D. yang terbatas di negara tersebut untuk melakukan inventarisasi fisik, bahkan jika aksesnya tidak terbatas,” tulis Ms. Baker dalam balasannya, yang salinannya dimasukkan dalam laporan tersebut.

Membaca  Petani Polandia Menggelar Aksi Protes dan Menutup Sebagian Besar Perbatasan Barat Ukraina