Layanan Telepon dan Internet Gaza Mati Selama Enam Hari berturut-turut

Sebuah situasi blackout komunikasi hampir total di seluruh Jalur Gaza berlangsung selama enam hari berturut-turut pada hari Rabu, membuat warga yang terkepung tidak dapat meminta bantuan dan pekerja bantuan kesulitan mencapai mereka, karena serangan udara Israel terus melanda bagian selatan.

Paltel, perusahaan telekomunikasi terbesar di Gaza, mengatakan bahwa blackout ini adalah yang terpanjang di antara serangkaian blackout yang dialami Gaza sejak dimulainya perang, dan bahwa hal ini merupakan hasil dari infrastruktur yang rusak di kota selatan Khan Younis.

Serangan udara dan pertempuran antara tentara Israel dan militan Palestina di kota tersebut begitu intens sehingga tim perbaikan memiliki kesulitan untuk mencapai situs-situs yang rusak, kata Paltel. Minggu lalu, dua pekerjanya tewas ketika akan melakukan perbaikan ketika ada yang menembak mobil perusahaan mereka, kata Paltel, menambahkan bahwa mereka telah mengkoordinasikan perbaikan dengan otoritas Israel sebelumnya. Militer Israel mengatakan insiden tersebut sedang diselidiki.

Blackout ini merupakan yang kesembilan di Gaza sejak perang dimulai dan jauh lebih lama — yang kedua terpanjang terjadi pada bulan Desember dan berlangsung sekitar tiga hari, menurut Isik Mater, direktur riset di NetBlocks, sebuah kelompok pemantauan internet.

Ketidakadaan layanan internet dan telepon secara signifikan membatasi kemampuan warga Palestina untuk berbagi informasi satu sama lain dan dengan dunia luar selama seminggu terakhir ketika pasukan Israel terus mengebom bagian selatan dan tengah Jalur Gaza.

“Hari ini, kami menghabiskan lima jam mencari internet untuk mengunggah bahan kami,” kata seorang jurnalis dan aktivis Palestina, Ahmed Elmadhoun, pada hari Minggu di media sosial, di mana dia membagikan video pendek seorang pembuat film dokumenter, Bisan Owda, dan orang lain menggunakan minyak masak untuk mengisi bahan bakar mobil.

Membaca  Israel dan Hamas Sedang Dalam Pembicaraan Untuk Mengirimkan Obat ke Sandera di Gaza

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa mereka kehilangan kontak dengan tim mereka di Gaza ketika blackout dimulai dan bahwa pekerja darurat mereka mengalami kesulitan untuk cepat mencapai orang-orang yang terluka. Pejabat kesehatan Gaza mengatakan beberapa ratus orang telah tewas dan terluka di Gaza sejak Jumat, ketika blackout dimulai.

Hisham Mhanna, juru bicara Komite Internasional Palang Merah, mengatakan bahwa blackout ini hampir membuatnya tidak mungkin untuk berkomunikasi dengan tim organisasi di seluruh wilayah, termasuk yang bertanggung jawab menerima truk bantuan di perlintasan Rafah di perbatasan dengan Mesir.

“Ketika Anda mencoba merencanakan misi selama blackout, Anda tidak dapat memprediksi kejutan atau tantangan yang mungkin dihadapi tim dalam perjalanan mereka — sulit untuk melaporkan ke markas besar kami,” kata Mr. Mhanna. “Inilah yang menjadi berbahaya.”

Pada akhir pekan, Mr. Mhanna mengatakan dia sendiri tidak dapat menghubungi Palang Merah dan kembali bekerja setelah mengunjungi keluarga terlantar di Rafah. Dia akhirnya hanya bisa mengawasi dari balkon gedung dan menurunkan kendaraan Palang Merah yang lewat, akhirnya kembali dua hari terlambat, katanya.

Mr. Mhanna berbicara dengan seorang wartawan melalui telepon pada hari Rabu, dengan koneksi yang tidak stabil dan putus dua kali selama percakapan. “Ini hanya sekilas dari bagaimana kami terdampak,” katanya.