Lebanon Menerima Usulan Perancis untuk Meredakan Ketegangan Perbatasan dengan Israel

Prancis telah mengajukan proposal tertulis kepada Lebanon yang bertujuan untuk menghentikan bentrokan di perbatasan antara pejuang Hezbollah pro-Iran dengan tentara Israel, kata sumber pemerintah Lebanon kepada dpa pada hari Selasa.

“Saya dapat mengonfirmasi bahwa Lebanon menerima proposal ini, yang menyerukan terutama agar Hezbollah menarik pejuangnya sekitar 10 kilometer dari perbatasan dengan Israel,” kata sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Dokumen tersebut disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Prancis Stéphane Séjourné, yang mengunjungi Beirut minggu lalu.

Sumber tersebut menambahkan bahwa teks tersebut diserahkan kepada Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati, Menteri Luar Negeri Lebanon Abdallah Bou Habib, dan Ketua Dewan Speaker Nabih Berri, yang dekat dengan Hezbollah.

Proposal Prancis dikatakan menentukan agar Hezbollah menarik pejuang elitnya – terutama anggota brigade Radwan – dari area dekat perbatasan dengan Israel di selatan Lebanon.

“Secara utama, rencana ini – yang disusun oleh pejabat AS, Prancis, Mesir, dan Qatar – menyerukan tentara Lebanon dan pasukan penjaga perdamaian PBB untuk memantau daerah ini,” kata sumber tersebut.

Menurut sumber dekat Hezbollah, “proposal atau dokumen dengan saran dari Prancis dan pihak lain di Eropa disampaikan, namun tidak resmi kepada Hezbollah.”

“Kami ulangi sikap kami, yaitu tidak akan ada penghentian serangan dari selatan Lebanon kecuali agresi terhadap Gaza dihentikan,” kata sumber tersebut, sambil menambahkan bahwa kata final akan datang dari ketua Hezbollah Hassan Nasrallah.

Mengomentari kunjungan-kunjungan terakhir ke Lebanon oleh delegasi Arab dan Barat, Nasrallah menekankan bahwa “semua delegasi yang datang ke Lebanon selama beberapa bulan terakhir memiliki satu tujuan, yaitu keamanan dan perlindungan Israel.”

“Delegasi Barat tidak menyentuh dalam dokumen mereka semua hal yang terkait dengan agresi, kejahatan, dan kelaparan yang terjadi di Gaza,” kata Nasrallah dalam pidato di Beirut untuk menghormati yang terluka di barisan gerakannya.

Membaca  Pengukuhan Presiden Guatemala Tertunda, Meningkatkan Kemarahan

Ketua Hezbollah itu tampaknya merujuk kepada dokumen Prancis.

ia menuduh delegasi-delegasi Barat selalu “mengadopsi sikap Israel dan kemudian menyampaikannya kepada Lebanon.”

Tegang berada di titik tertinggi di sepanjang perbatasan sejak perang pecah beberapa bulan lalu antara Israel dan organisasi militan Palestina Hamas di Gaza.

Menurut Hezbollah, yang bersekutu dengan Hamas, 194 pejuangnya telah tewas sejak perang saat ini dimulai pada tanggal 7 Oktober.

Pendukung kelompok yang didukung Iran, Hezbollah, mengacungkan tangan dan bersorak, saat mendengarkan pidato oleh Hassan Nasrallah, Sekretaris Jenderal Hezbollah, yang muncul melalui video link, selama acara untuk memperingati “Hari Pejuang Perlawanan Terluka”. Marwan Naamani/dpa