Lebih Banyak Penduduk Palestina Terusir saat Israel Bertempur dengan Hamas di Selatan Gaza Translated to Indonesian: Lebih Banyak Warga Palestina Terusir saat Israel Bertempur dengan Hamas di Selatan Gaza

Fasilitas medis terancam kehancuran di Khan Younis, kota Gaza selatan yang kini menjadi pusat serangan Israel, peringatan Kementerian Kesehatan Gaza pada hari Minggu, saat pertempuran berkecamuk di seluruh enklaf Palestina.

Penduduk mengatakan pesawat dan tank Israel juga mengebom daerah di Kota Gaza di bagian utara, di mana Israel sudah mulai menarik pasukan. Pertempuran terdengar di kota-kota terdekat Beit Lahiya and Jabalia, dekat dengan Kota Gaza.

Angkatan bersenjata Israel mengatakan mereka terlibat dalam “pertempuran intensif” di Khan Younis, di mana mereka mengatakan pasukan “mengeliminasi teroris dan menemukan sejumlah besar senjata”.

Sayap bersenjata Hamas dan Jihad Islam mengatakan para pejuangnya bentrok dengan pasukan Israel di beberapa wilayah di seluruh enklaf semalam. Sayap bersenjata Hamas mengatakan pejuangnya menghancurkan dua tank Israel di Khan Younis.

Pertempuran terbaru terjadi ketika pejabat PBB dan kelompok bantuan mendesak negara-negara untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka untuk menghentikan pendanaan bagi badan pengungsi PBB untuk Palestina, sumber bantuan penting di Gaza. Setidaknya sembilan negara telah menghentikan pendanaannya setelah tuduhan oleh Israel bahwa sebagian staf UNRWA terlibat dalam serangan Hamas yang mematikan pada 7 Oktober terhadap Israel.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf Al-Qidra mengatakan 165 warga Palestina tewas dan 290 terluka dalam 24 jam terakhir, membawa total korban tewas dalam serangan Israel sejak perang dimulai menjadi 26.422. Pejabat di wilayah yang dikuasai Hamas tidak membedakan antara militan dan warga sipil dalam hitungan mereka.

Serangan di sebuah rumah pinggiran Kota Gaza menewaskan delapan orang, kata pejabat kesehatan.

Israel meluncurkan perang yang bertujuan untuk mengeliminasi Hamas setelah serangan lintas-batas belum pernah terjadi, di mana 1.200 orang tewas dan 240 diculik, menurut pejabat Israel.

Membaca  Mantan pejabat SBU dituduh menculik dan menyiksa warga di Melitopol(Tuduhan Diajukan Terhadap Mantan Pejabat SBU yang Dituduh Menculik dan Menyiksa Warga di Melitopol)

KEGAGALAN SISTEM KESEHATAN

Para medis dan penduduk Palestina mengatakan Israel terus membombardir daerah sekitar dua rumah sakit utama di Khan Younis, menghambat upaya tim penyelamat untuk merespons panggilan putus asa dari orang-orang yang terjebak dalam serangan Israel.

“Ada kegagalan total sistem kesehatan di rumah sakit Nasser dan Al-Amal,” kata Qidra.

Israel mengatakan mereka mengambil langkah-langkah untuk menghindari korban sipil, namun menuduh Hamas beroperasi di daerah yang padat penduduk, termasuk di sekitar rumah sakit, dan menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia. Israel telah merilis foto dan video yang mendukung tuduhan ini, yang dibantah oleh kelompok Islam itu.

Palang Merah Palestina mengatakan dalam pernyataan bahwa tim medis di Rumah Sakit Al-Amal di Khan Younis tidak akan dapat melakukan operasi karena persediaan oksigen telah habis.

Lebih banyak keluarga mengungsi dari Khan Younis pada hari Minggu. Sebagian orang melewati jalan setapak untuk mendekati kota Rafah di perbatasan dengan Mesir atau Deir Al-Balah di bagian utara. Orang lain menuju ke barat ke daerah bernama Al-Mawasi di mana penduduknya menggambarkan dikurung dalam area kecil.

“Ini sesempit mungkin,” kata tukang listrik Abu Raouf, seorang ayah dari empat orang anak. “Orang kehilangan kemampuan untuk berpikir, kemampuan untuk merasakan, mereka bergerak seperti robot, hanya masalah waktu sebelum Israel mengirimkan tank ke sini juga, tidak ada tempat yang aman.”

Reem Abu Tair meninggalkan Khan Younis dalam keadaan dingin dengan tiga anak, salah satunya bayi.

“Kami berhasil menyelamatkan nyawa kami, kami melarikan diri dari serangan bom dan kehancuran yang mengelilingi kami hanya untuk berada di tempat yang dingin. Jadi, jika anak tidak mati akibat serangan bom, dia akan mati kedinginan,” kata Abu Tair. (Pelaporan dan penulisan oleh Nidal al-Mughrabi di Doha, Pelaporan tambahan oleh Ibraheem Abu Mustafa di Gaza dan Ari Rabinovitch di Yerusalem Editing oleh Frances Kerry)

Membaca  Melindungi Pohon Kayu Haya Kuno di Rumania