Lebih Banyak Remaja Laki-laki Mengalami Gangguan Makan. Dua Pakar Membahas Penyebabnya.

Selama beberapa dekade, gangguan makan diyakini hanya menimpa, jika tidak eksklusif, wanita dan gadis. Bahkan, hingga 2013, kehilangan menstruasi telah lama dianggap sebagai gejala resmi anoreksia nervosa.

Namun, dalam dekade terakhir, para ahli kesehatan semakin menyadari bahwa anak laki-laki dan pria juga menderita gangguan makan, dan mereka telah memahami lebih baik bagaimana penyakit ini muncul dalam kelompok tersebut. Sebuah kelompok kecil namun berkembang dari ilmuwan dan dokter telah mendedikasikan diri untuk mengidentifikasi masalah ini, menilai ruang lingkupnya, dan mengembangkan perawatan.

Baru-baru ini, dua ahli ini berbicara dengan The New York Times tentang bagaimana penyakit ini memengaruhi remaja laki-laki, gejala dan perilaku apa yang harus dicari orang tua, dan perawatan yang harus dipertimbangkan. Dr. Jason Nagata adalah seorang dokter anak di University of California, San Francisco, yang berspesialisasi dalam gangguan makan; dia adalah editor senior Journal of Eating Disorders dan editor buku “Eating Disorders in Boys and Men”. Dr. Sarah Smith adalah seorang psikiater anak dan remaja di University of Toronto yang berspesialisasi dalam gangguan makan; dia adalah penulis utama studi yang diterbitkan di JAMA Open Network pada Desember yang menunjukkan peningkatan tajam dalam tingkat rawat inap untuk anak laki-laki dengan gangguan makan.

Percakapan ini disunting untuk memudahkan pemahaman.

Pemahaman medis dan ilmiah tentang gangguan makan sedang mengalami perubahan dan perluasan. Apa yang terjadi?

Dr. Smith: Secara historis, gagasan gangguan makan sebagian besar dikonseptualisasikan sebagai anoreksia, yang telah digambarkan sebagai penyakit remaja perempuan yang ingin menurunkan berat badan atas alasan estetika.

Dr. Nagata: Semakin banyak pengakuan, khususnya dalam 10 tahun terakhir, bahwa beberapa orang dengan ketidakpuasan terhadap citra tubuh mereka sebenarnya tidak mencoba menurunkan berat badan sama sekali. Beberapa pria dan anak laki-laki mencoba untuk menjadi besar dan berotot. Bahkan, sepertiga remaja laki-laki di Amerika Serikat melaporkan bahwa mereka mencoba untuk menggemukkan diri dan mendapatkan lebih berotot. Dan sebagian dari mereka mungkin mengembangkan gangguan makan atau dismorfi otot yang dapat menyebabkan tekanan psikologis yang signifikan dan komplikasi kesehatan fisik yang berarti.

Apa itu dismorfi otot?

Dr. Nagata: Juga dikenal sebagai bigoreksia atau anoreksia terbalik, itu adalah gangguan di mana seseorang berpikir bahwa tubuh mereka kecil atau tidak cukup berotot, bahkan jika secara objektif orang lain akan menganggapnya fit atau atletis.

Membaca  AT&T Mengatakan Sedang 'Bekerja Dengan Cepat' Untuk Memperbaiki Gangguan Seluler Luas

Dr. Smith: Ini mungkin disebabkan karena mereka ingin lebih fit untuk hoki, atau karena mereka ingin menjadi lebih berotot atau “berotot” dari segi penampilan. Motivasi yang mungkin memandu perilaku-perilaku ini mungkin tidak sejalan dengan menjadi lebih kurus, tetapi kita masih melihat perilaku yang sangat mirip. Kita melihat latihan yang obsesif. Kita melihat penghilangan jenis makanan tertentu. Kita melihat kendala diet yang signifikan. Dan kemudian ada orang yang tersedak atau muntah, menjadi takut dengan itu, atau selalu menjadi pemakan yang pilih-pilih dan keluar dari kurva pertumbuhan mereka. Dan karena anak-anak dan remaja sedang tumbuh dan berkembang begitu cepatnya, perubahan-perubahan ini dapat menyebabkan komplikasi medis yang cukup serius.

Komplikasi ini dapat menyebabkan keadaan kelaparan. Apa artinya?

Dr. Smith: Ini adalah ketidakcocokan antara kebutuhan energi atau nutrien seseorang dan apa yang sebenarnya mereka masukkan ke tubuh mereka.

Dr. Nagata: Ketika tubuh Anda secara konstan mengeluarkan lebih banyak energi daripada yang masuk, itu dapat menyebabkan keadaan kelaparan di mana organ vital Anda mulai mati karena mereka tidak memiliki cukup energi untuk bertahan. Dan saya pikir tidak dikenali bahwa kelaparan dapat terjadi di antara orang yang terlalu banyak berolahraga tanpa mendapatkan nutrisi yang cukup.

Jadi, apakah ada tumpang tindih di sini dalam hal anak laki-laki dan olahraga?

Dr. Smith: Ya, tentu saja. Saya pikir anak laki-laki yang merupakan atlet memiliki risiko yang lebih tinggi terkena gangguan makan, karena dalam beberapa hal, beberapa dari perilaku-perilaku ini merupakan hal yang normal dalam olahraga kompetitif.

Dr. Smith: Ketika menyangkut hubungan antara olahraga berlebihan, kurang makan dan konsekuensi fisik di antara atlet yang mengalami gangguan makan, kita sebenarnya memiliki istilah yang disebut “triad atlet wanita.”

Apa saja komponen triad wanita?

Dr. Smith: Penurunan berat badan, perubahan kepadatan tulang, dan amenore, yang terjadi ketika wanita tidak menstruasi. Ini adalah contoh lain dari bias gender kita dan bagaimana kita mendekati penyakit ini.

Dr. Smith, Anda telah melakukan penelitian terbaru tentang gangguan makan, termasuk penemuan bahwa gangguan makan sangat mempengaruhi anak laki-laki.

Dr. Smith: Saya melihat lebih dari 11.000 rawat inap di Ontario untuk gangguan makan pada anak-anak dan remaja berusia 5 hingga 17 tahun dari tahun 2002 hingga 2019. Apa yang saya temukan adalah bahwa sementara tingkat rawat inap secara keseluruhan meningkat sebesar 139 persen, peningkatan relatif terbesar adalah pada anak laki-laki: Tingkat rawat inap mereka naik 416 persen. Penyebab umum rawat inap tersebut termasuk indikasi seperti denyut jantung yang sangat rendah, penanda mineral yang abnormal dalam darah mereka, atau pikiran untuk bunuh diri.

Membaca  Bagaimana Cara Membuat Ruangan Nyaman Seperti Pelukan

Sejauh mana penelitian Anda di Kanada mencerminkan apa yang terjadi di Amerika Serikat?

Dr. Nagata: Saya membayangkan tren kami cukup serupa. Kami memiliki sebuah studi terbaru yang berfokus pada anak laki-laki yang dirawat di rumah sakit karena gangguan makan di Amerika Serikat. Kami menemukan bahwa, dibandingkan dengan anak perempuan yang dirawat di rumah sakit, anak laki-laki sebenarnya memiliki komplikasi medis yang lebih parah. Anak laki-laki memiliki masa inap yang lebih lama, kelainan denyut jantung yang lebih besar, dan tingkat anemia yang lebih tinggi daripada anak perempuan. Hal itu mungkin sebagian mencerminkan bahwa anak laki-laki sering diidentifikasi atau didiagnosis lebih lambat.

Apa menurut Anda yang bertanggung jawab atas peningkatan insiden gangguan makan dan rawat inap di kalangan anak laki-laki?

Dr. Nagata: Ada komponen genetik, komponen biologis, dan juga faktor sosial dan lingkungan. Secara keseluruhan, salah satu perubahan terbesar telah menjadi munculnya media sosial, di mana tidak hanya anak muda mengonsumsi citra tubuh dari media, tetapi mereka merasakan tekanan untuk memproduksi konten dan menampilkan tubuh mereka sendiri di media sosial. Dan saya pikir itu menambahkan banyak tekanan.

Ketika Anda bertemu remaja laki-laki dengan gangguan makan, apakah mereka menyadari perilaku mereka sebagai tidak sehat?

Dr. Smith: Sebagian besar waktu, gangguan makan cenderung ditandai oleh kurangnya wawasan. Anak muda tidak menghargai risiko perilaku yang mereka lakukan. Seringkali, mereka mencari perawatan karena orang tua mereka atau guru mereka atau pelatih mereka atau orang lain yang khawatir terlebih dahulu. Saya pernah bertemu dengan anak muda yang dipasangi monitor jantung yang berdebat dengan saya dan mengatakan bahwa mereka tidak terlalu sakit, mereka tidak terlalu kurus, dan bahwa kita semua terlalu berlebihan di sekitar mereka.

Sebagai orang tua, kami mencoba mendorong pola makan sehat dan kebugaran, dan mencoba mengimbangi waktu layar yang berlebihan. Bagaimana cara kita tahu kapan kebugaran telah pergi terlalu jauh?

Membaca  Amerika Serikat Menyerang Lebih Banyak Target Houthi di Yaman

Dr. Nagata: Bagi orang-orang yang mengembangkan gangguan makan atau dismorfi otot, olahraga dapat diambil ke ekstrem dan dapat menyebabkan kekhawatiran dan kecenderungan lebih besar daripada kenikmatan. Jadi, bagi saya, tanda bahaya bagi orang tua adalah jika anak laki-laki mereka mulai obsesi atau terpaku pada gym dan kebugaran dengan cara yang memperburuk kehidupan sosial mereka, fungsi sekolah, dan fungsi sehari-hari. Itu adalah saat latihan berlebihan dapat beralih ke dunia gangguan.

Apa nasihat Anda bagi orang tua yang khawatir bahwa anak laki-laki mereka mungkin memiliki masalah?

Dr. Smith: Tantangan dengan gangguan makan adalah kita tahu bahwa semakin lama masalah ini tidak diobati, semakin buruk hasilnya. Ada keinginan alami untuk tidak bertindak terlalu intrusif atau mempertaruhkan membuat segala sesuatu menjadi lebih buruk, tetapi saya pikir semakin cepat orang tua merespons, semakin baik. Risiko dari reaksi berlebihan kecil mengingat risiko nyata gangguan makan. Saya akan merekomendasikan agar orang tua menghubungi penyedia perawatan primer mereka. Saya juga menganggap bahwa jika orang tua ingin belajar lebih banyak, ada sumber daya online yang bagus.

Dr. Nagata: Perawatan primer seringkali adalah tempat terbaik untuk memulai, karena mereka dapat melakukan penapisan dan penilaian awal, memeriksa tanda-tanda vital dan tes laboratorium, dan kemudian memberikan perawatan dan rujukan yang sesuai sesuai kebutuhan. Alasan paling umum bagi rujukan yang kami terima di klinik spesialis gangguan makan kami adalah dari dokter perawatan primer yang melihat seorang remaja untuk pemeriksaan rutin mereka dan memperhatikan perubahan berat badan atau tanda-tanda vital atau tes yang tidak stabil.

Apa lagi yang akan Anda tambahkan?

Dr. Nagata: Kita perlu meningkatkan kesadaran akan gangguan makan dan isu citra tubuh pada anak laki-laki karena secara tradisional hal ini sangat tidak diakui, tidak didiagnosis dan tidak diobati. Saya pikir juga penting untuk dicatat bahwa gangguan makan dapat mempengaruhi orang dari semua jenis kelamin, ras, orientasi seksual, usia, dan ukuran.

Dr. Smith: Secara optimis, dengan akses ke perawatan berbasis bukti – semakin dini semakin baik – orang dapat pulih. Meskipun itu adalah penyakit yang mengerikan, ada harapan dalam perjalanan ini.