Lebih dari 10% pemuda terkena masalah kesehatan mental, menunjukkan studi

Anak-anak, remaja, dan dewasa muda semakin mungkin mengalami masalah kesehatan mental, menurut analisis baru yang diterbitkan oleh American Medical Association (AMA).

Dengan mengutip data dari studi Beban Penyakit Global 2019, tim peneliti universitas yang berbasis di Brasil dan Kanada memperingatkan tentang periode dari masa kanak-kanak hingga dewasa awal di mana ada “peningkatan kerentanan terhadap munculnya gangguan mental.”

“Ada prevalensi tinggi gangguan mental yang memengaruhi anak-anak dan remaja, menunjukkan bahwa lebih dari 1 dari 10 (atau 293 juta) individu usia 5 hingga 24 tahun secara global hidup dengan gangguan mental yang dapat didiagnosis,” AMA mengumumkan, sebelum memublikasikan penilaian tersebut di jurnal JAMA Psychiatry pada akhir Januari.

Mereka juga menemukan bahwa “sekitar seperlima dari semua disabilitas yang terkait dengan penyakit” dapat disebabkan oleh “gangguan mental” di antara kelompok usia 5-24 tahun, yang mereka katakan “mencakup sekitar seperempat beban gangguan mental di sepanjang rentang hidup keseluruhan.”

Tim menyatakan bahwa penelitian lebih fokus pada kelompok usia yang lebih sempit seharusnya dilakukan.

“Gangguan mental telah dikaitkan dengan tingkat putus sekolah yang tinggi, produktivitas ekonomi yang rendah, penjara, bunuh diri, dan kegelisahan, di antara hasil negatif lainnya yang memengaruhi individu, keluarga, dan masyarakat secara luas,” ujar mereka.

Penelitian terbaru lainnya telah menyalahkan penyebaran media sosial sebagai pemicu memburuknya kesehatan mental di kalangan anak muda, dengan pendiri Meta, Mark Zuckerberg, pada bulan Januari meminta maaf kepada orang tua yang anak-anaknya mengalami kerusakan kesehatan melalui penggunaan aplikasi perusahaannya, termasuk Facebook dan Instagram.

Survei yang diterbitkan oleh Gallup tahun lalu menyarankan ikatan kuat antara orang tua dan anak bisa membantu mengatasi efek negatif media sosial.

Membaca  Video baru dari Vans menelusuri dengan mendalam Asia Tenggara.