Ledakan Mematikan Melanda Pasar di Donetsk yang Dikuasai Rusia, Ukraina, kata Pejabat

Sekurangnya 25 orang tewas pada hari Minggu ketika proyektil artileri menghantam pasar di Donetsk, sebuah kota di Ukraina Timur yang diduduki oleh pasukan Rusia, kata kepala daerah pro-Moskow, menyalahkan pasukan Ukraina atas serangan tersebut.

Jika dikonfirmasi, episode ini akan menjadi salah satu yang paling serius dalam beberapa bulan terakhir yang melibatkan warga sipil di wilayah yang dikuasai oleh Moskow. Otoritas di Ukraina tidak segera merespons permintaan komentar, dan tidak memungkinkan untuk secara independen mengkonfirmasi serangan tersebut.

Denis Pushilin, pemimpin pro-Moskow di wilayah yang dikuasai Rusia, mengatakan di aplikasi pesan Telegram bahwa 20 orang juga terluka di pasar, yang berada di distrik Kirovsky dan barat daya pusat kota. Daerah tersebut berjarak sekitar delapan mil di timur garis depan dalam perang.

Walikota pro-Rusia Donetsk, Aleksei Kulemzin, mengatakan di Telegram bahwa pasar “diserang pada hari Minggu, saat pasar paling ramai,” menyebutnya “mengerikan.”

Rusia menggabungkan Donetsk dan Luhansk serta dua wilayah Ukraina lainnya pada musim gugur 2022, sekitar tujuh bulan setelah dimulainya invasi penuh skala. Ukraina dan pemerintah mayoritas internasional mengutuk aneksasi tersebut sebagai ilegal, tetapi menurut Moskow, Donetsk sekarang merupakan bagian dari wilayah kedaulatan Rusia dan warga negara wilayah tersebut adalah warga Rusia.

Akibatnya, Moskow menyajikan setiap serangan terhadap warga sipil sebagai serangan melintasi batas nasional yang mengguncang klaim Ukraina terhadap mereka.

Sebaliknya, otoritas Ukraina mengatakan mereka membatasi serangan mereka pada target militer di wilayah yang mereka sebut sebagai wilayah yang sementara diduduki untuk menghindari melukai warga mereka sendiri.

Otoritas di wilayah Donetsk dan Luhansk menggelar referendum pada tahun 2022 dan mengatakan hasilnya menunjukkan bahwa mayoritas besar penduduk ingin bergabung dengan Rusia. Tetapi pemungutan suara tersebut secara luas dikutuk sebagai palsu, dan tidak jelas persentase berapa banyak penduduk yang mendukung Moskow. Pada saat yang sama, kelompok hak asasi manusia menuduh otoritas pro-Moskow menahan dan menyiksa orang yang dicurigai menentang pemerintahan Rusia.

Membaca  Perjalanan Sulit Seorang Tokoh Oposisi Rusia Menuju Kewarganegaraan Kanada

Sekitar 10.000 warga sipil tewas di Ukraina sejak Rusia memulai invasi penuh skala sekitar dua tahun yang lalu dan sekitar 18.000 terluka, menurut data Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sebagian besar korban tewas terjadi dalam pengeboman dan serangan lainnya. Dalam satu kejadian pada bulan Oktober di sebuah desa di wilayah Kharkiv Ukraina, 52 orang tewas ketika sebuah peluru kendali menghantam kafe tempat sedang diadakan upacara pengebumian. Ukraina menganggap serangan-serangan ini sebagai kejahatan perang.

Ledakan pasar hari Minggu terjadi pada saat yang tidak pasti di wilayah Donbas. Rusia, yang secara efektif mengendalikan kota Donetsk sejak 2014, menahan serangan balik di wilayah tersebut tahun lalu yang ditargetkan kota Bakhmut dan bertujuan untuk merebut kembali wilayah lain di selatan dan timur negara itu.

Pada musim gugur, Rusia meningkatkan serangan baliknya di sekitar kota-kota Marinka dan Avdiivka, yang berdekatan dengan pinggiran barat Donetsk.

Militer Ukraina mengatakan dalam beberapa minggu terakhir bahwa mereka hampir sepenuhnya menarik pasukannya dari Marinka, sebuah kota yang, seperti Avdiivka, hancur setelah berbulan-bulan pengeboman.

Meskipun ini memberikan kemenangan bagi Kremlin, kemajuan menuju tujuan keseluruhan Rusia di timur Ukraina untuk merebut kendali atas seluruh wilayah Donetsk dan Luhansk, yang secara bersama-sama dikenal sebagai Donbas, telah lambat. Analis militer mengatakan bahwa meskipun pertempuran sengit dan korban besar di kedua pihak, terobosan Rusia dalam jangka pendek tampaknya tidak mungkin.