Lee Anderson mundur sebagai wakil ketua Tory untuk memberontak atas RUU Rwanda.

Lee Anderson telah mengundurkan diri sebagai wakil ketua Partai Konservatif untuk memberontak terhadap RUU Rwanda yang menjadi andalan pemerintah.

Wakil ketua partai lainnya, Brendan Clarke-Smith, juga mengundurkan diri sebelum memberikan suara menentang pemerintah.

Dalam surat bersama kepada perdana menteri, pasangan tersebut mengatakan bahwa mereka mendukung undang-undang tersebut namun ingin memastikan bahwa undang-undang tersebut “tahan air”.

Mereka termasuk dalam 60 anggota parlemen Tory yang mendukung amendemen yang diklaim oleh pemberontak bertujuan untuk memperketat RUU.

Undang-undang tersebut bertujuan untuk menghidupkan kembali rencana pemerintah untuk mengirim beberapa pencari suaka ke Rwanda dan mencegah orang melintasi Selat dalam perahu kecil.

Dalam surat pengunduran diri mereka, pasangan tersebut mengatakan bahwa mereka sebelumnya berpendapat bahwa “perlindungan” diperlukan untuk memastikan bahwa undang-undang tersebut “tahan air”.

“Oleh karena itu, penting untuk kredibilitas kami agar kami konsisten dengan hal ini,” tambah mereka.

Para anggota Tory mengatakan bahwa mereka telah mendukung amendemen pemberontak terhadap RUU Rwanda “bukan karena kami menentang undang-undang, tetapi karena seperti semua orang kami ingin agar itu berhasil”.

Keduanya mewakili kursi “dinding merah” yang sebelumnya dipegang oleh Partai Buruh dan telah bersuara dalam menangani imigrasi ilegal.

Dengan dukungan kuat dari sayap kanan partai, ada spekulasi bahwa Perdana Menteri Rishi Sunak tidak akan memecat mereka karena mereka memiliki posisi partai bukan pemerintah.

Tetapi dalam surat mereka, mereka mengakui bahwa “peran penting” mereka berarti mereka terikat oleh tanggung jawab kolektif – sehingga diharapkan untuk memberikan suara bersama pemerintah atau mengundurkan diri.

Amendemen yang diajukan oleh Robert Jenrick – yang mengundurkan diri sebagai menteri imigrasi tahun lalu atas RUU Rwanda – dan veteran Conservative Sir Bill Cash termasuk di antara yang diputuskan oleh anggota parlemen.

Membaca  Menonton Yulia Navalnaya berbicara setelah kematian suaminya, Alexei

Usulan Sir Bill, yang bertujuan untuk mencegah penggunaan hukum internasional untuk mencegah seseorang dideportasi ke Rwanda, dikalahkan dengan 529 suara banding 68.

Tokoh-tokoh konservatif senior termasuk mantan Menteri Dalam Negeri Suella Braverman dan mantan Perdana Menteri Liz Truss termasuk di antara yang memberikan suara mendukung.

Amendemen Mr Jenrick juga dikalahkan, dengan 525 suara banding 58.

Dalam usulannya, orang masih bisa mengajukan banding terhadap deportasi mereka ke Rwanda, tetapi hanya setelah mereka dideportasi.

Ujian besar bagi pemerintah diharapkan akan datang pada hari Rabu, ketika beberapa pemberontak dapat memberikan suara menentang seluruh RUU.

Jika sekitar 30 anggota parlemen Tory bergabung dengan partai oposisi dalam memberikan suara menentang undang-undang, bisa saja RUU tersebut dikalahkan.

Paling tidak empat anggota Tory – termasuk Mr Jenrick dan Mrs Braverman – telah secara publik menyatakan bahwa mereka bersedia untuk memberikan suara menentang RUU jika tidak diperbaiki, dengan laporan yang menyebut bahwa lebih banyak yang bisa bergabung dengan mereka.