Lilin Pelayan Gereja membantu membawa cahaya ke Ukraina

Seorang pendeta telah dijuluki “Mbak Candles” oleh jemaat setelah dia mengumpulkan ribuan lilin bekas agar dapat dilelehkan, dibentuk ulang, dan dikirim ke Ukraina. Pendeta Will Lyon Tupman, 29 tahun, yang bertugas di Gereja St Mary di Sawston, Cambridge, mulai mengumpulkan lilin pada tahun 2022 setelah dia mendengar tentang permintaan lilin bekas. Ketika dia melihat lilin bekas di ruang ganti jubahnya, dia mengatakan bahwa dia memiliki “ide cemerlang”. Lilin-lilin itu kemudian dibawa ke sebuah badan amal yang melelehkannya untuk membuat yang baru. “Saya mendengar tentang kampanye melalui kontak di Sandy Rotary Club di Bedfordshire, yang mengumpulkan lilin bekas yang kemudian dibawa ke Swindon Humanitarian Aid Partnership. Mereka dilelehkan untuk membuat lilin baru yang dikirim ke Ukraina,” kata Bapak Lyon Tupman. “Gereja-gereja menggunakan banyak lilin, dan saya melihat ada sebuah kotak penuh lilin bekas di ruang ganti jubah saya. Itu adalah ide cemerlang saya. Saya meminta bantuan gereja-gereja lain dan para pendeta, dan mereka semua mendukung.” Dia menjelaskan inisiatif ini sebagai “menang-menang”. “Gereja-gereja melakukan pembersihan dan mendaur ulang lilin-lilin bekas mereka. Sangat menggembirakan melihat semangat kemurahan hati ini,” katanya. Bapak Lyon Tupman memuat mobilnya dengan lilin-lilin pada awal perjalanan mereka ke Ukraina. Dia mengatakan bahwa kebutuhan akan penerangan dengan lilin di Ukraina “besar”, karena “hingga 40%” pasokan listrik negara tersebut telah rusak sejak dimulainya invasi skala penuh Rusia. “Saya telah mengumpulkan ribuan lilin bekas dari gereja-gereja desa di wilayah Cambridge dan St Neots, serta Bedfordshire juga,” kata Bapak Lyon Tupman. Dia juga bepergian melintasi perbatasan Essex ke Saffron Walden untuk mengumpulkan lilin. “Saya pergi dan melakukan pengumpulan secara mingguan, ketika mobil saya penuh, saya membawanya ke klub rotary, tempat [anggota rotary] Dudley Smith mengangkut sekitar satu setengah ton lilin tersebut ke badan amal di Swindon.” Dudley Smith mengatakan para relawan di badan amal di Wiltshire mencairkan beberapa lilin untuk membuat yang baru, dan yang masih utuh “dikirim keluar dengan truk ke Ukraina melalui jaringan organisasi amal yang tersebar di seluruh negara”. Mengucapkan terima kasih kepada Bapak Lyon Tupman atas pengumpulannya, Bapak Smith menulis: “Lilin-lilin yang dikumpulkan jemaat Anda seharusnya dapat membuat orang-orang di Ukraina merasa hangat menjelang Hari Valentine.” “Seperti yang saya temukan ketika saya mengunjungi Ukraina pada Maret tahun lalu, [lilin-lilin tersebut] sangat dihargai oleh masyarakat.” Ikuti berita East of England di Facebook, Instagram, dengan akun East of England news. Punya cerita? Email ke [email protected] atau WhatsApp 0800 169 1830.

Membaca  Pasukan Rusia dan Ukraina bentrok 98 kali, pasukan Rusia meningkatkan tekanan di Avdiivka - laporan Staf Umum