Lilin wirausaha remaja Solihull menerangi dunia bisnis

Seorang pengusaha remaja berhasil menyita perhatian dunia bisnis Mesir setelah tampil di acara Dragons Den versi negara itu dengan lilin buatannya.

Pemilik perusahaan pembuatan lilin berusia 16 tahun ini melonjak setelah berhasil memikat para investor, yang dikenal dengan sebutan “sharks” di negara tersebut.

Alia dari Solihull jongkok ujian A-level-nya dengan menjalankan bisnisnya di Mesir ketika ia mengunjungi negara tersebut bersama keluarga selama liburan sekolah.

Ayahnya, Ahmed, mengatakan bahwa ia sangat bangga dan berharap Alia telah menginspirasi orang lain.

Alia, yang lahir di Mesir, dan saat ini belajar ekonomi, fisika, dan kimia di Solihull School, mulai membuat gelang selama lockdown.

Dia kemudian mulai membuat lilin dan menggunakan kedelai yang saat meleleh, dapat digunakan sebagai losion kulit. Hal ini berkembang menjadi bisnis kecil.

Produser dari Shark Tank Mesir, sebuah acara di mana calon pemilik usaha membuat proposal investasi, menghubunginya dan ia tampil di layar pada bulan Desember – setelah sekolahnya mengizinkannya untuk bepergian sebagai bagian dari pengalaman kerja.

“Alia berhasil meyakinkan tiga dari lima sharks untuk berinvestasi di bisnisnya meskipun usianya masih muda dan kisahnya menjadi viral di seluruh wilayah Timur Tengah di mana videonya di Facebook ditonton lebih dari 7,6 juta kali,” kata ayahnya.

“Kami sangat bangga padanya. Generasi ini memang tidak terlalu mendengarkan kita, bukan? Mereka melakukan hal mereka sendiri, tapi dia benar-benar sukses.”

Akun bisnisnya di Instagram berkembang dalam 10 hari dari 3.600 pengikut menjadi 68.000 dengan produknya habis terjual dalam 10 menit setelah diunggah ke situs webnya setelah penampilannya di acara tersebut, tambahnya.

Sejak penampilannya, ia telah mempekerjakan tiga orang dari sebuah badan amal yang mendukung korban luka bakar – sebelumnya ia telah mendonasikan sebagian pendapatan kepada badan amal tersebut.

Membaca  Wabah Demam Berdarah Merebak di Seluruh Dunia. Di Mana Vaksinnya?

Sekarang ia ingin memulai produksi lilinnya di Inggris.

Saat ini, Alia membuat produk dalam jumlah tertentu ketika keluarganya kembali ke Mesir selama liburan Paskah, musim panas, dan liburan tengah semester.


Ikuti BBC West Midlands di Facebook dan Instagram. Kirim ide cerita Anda ke: [email protected]