Macron Bergerak ke Arah Kanan, dan Memetakan Jalur Baru

Ideologi politik yang dikenal sebagai “Macronisme” selalu tentang tindakan, bahkan agitasi, setidaknya dalam bentuk verbal. Emmanuel Macron meledak ke kancah politik pada tahun 2017 dengan janji “revolusi”. Sejak saat itu, selama lebih dari enam tahun sebagai presiden Prancis, dia telah merangkul “pengubahan dasar” dan mengubah nama partai politiknya menjadi “Renaissance”. Sekarang, dia meminta “rearmament” sipil.

Mungkin tidak terlihat dari kosa kata yang membangkitkan semangat dari seorang pria gelisah bahwa dalam banyak hal, Mr. Macron, 46 tahun, telah bergerak ke arah konservatif. Kata lain yang dimulai dengan “R” yang mencirikan seorang presiden yang memiliki akar di Partai Sosialis adalah “kekanan”.

Konferensi pers perdana Mr. Macron pekan ini diwarnai dengan kata-kata “tatanan” dan “penghormatan” saat sang presiden meminta agar lagu kebangsaan Prancis, “La Marseillaise,” dipelajari di sekolah dasar dan untuk mencoba membawa kembali seragam sekolah secara eksperimental.

Dia akan, katanya, mendedikasikan dirinya untuk memastikan bahwa “Prancis tetap menjadi Prancis,” memperkenalkan pelajaran kewarganegaraan, menerapkan bentuk layanan masyarakat wajib untuk remaja, memerangi imigrasi ilegal, dan menggandakan kehadiran polisi di jalan untuk memerangi narkoba dan “ketidakberadaban.” Mr. Macron jelas telah melepaskan sisi De Gaulle-nya.

Sebagai isyarat ke arah kanan, penampilannya mencolok. “Macronisme mati, hidup SarkoMacronisme!” tulis Franz-Olivier Giesbert dalam majalah mingguan Le Point, dengan merujuk pada mantan Presiden Nicolas Sarkozy, seorang politisi sayap kanan dengan gaya Energizer Bunny.

Hal ini mungkin sedikit tidak adil bagi Mr. Macron, yang memberikan penampilan 150 menit yang mengesankan yang membahas setiap dugaan dari perang di Ukraina hingga penyebaran infertilitas dalam masyarakat Prancis. Penampilannya juga mengingatkan orang Amerika akan apa yang dapat dilakukan oleh kaum muda dalam politik.

Membaca  Olimpiade Paris 2024: Apa yang Diharapkan untuk Tiket, Hotel, dan Perjalanan

Tujuan Mr. Macron adalah untuk menetapkan arah bagi pemerintah barunya, yang dipimpin oleh Gabriel Attal, yang, pada usia 34 tahun, adalah perdana menteri termuda dalam sejarah modern Prancis.

Komposisi pemerintahan Mr. Attal, dengan delapan dari 15 kementerian dipegang oleh politisi yang berasal dari partai sayap kanan Les Républicains, sudah menjadi indikasi yang jelas bahwa Mr. Macron telah selesai dengan ambiguitas yang membuatnya mendapat julukan “presiden-atas-sekaligus”.

Pergeseran tajam ke arah kanan tersebut mencerminkan beberapa hal, kata pejabat yang dekat dengan Mr. Macron. Semangat di Istana Élysée rendah dengan desas-desus “bebek lumpuh” yang meluas ketika sang presiden, yang dibatasi oleh masa jabatan dan harus meninggalkan jabatan pada tahun 2027, menghadapi kemerosotan popularitas yang semakin meningkat dan mencari arah. Sekitar dua pertiga warga negara bermusuhan terhadapnya, menurut jajak pendapat.

Karena tantangan utama bagi Mr. Macron datang dari ekstrem kanan, dalam bentuk calon presiden yang mematok diri, Marine Le Pen, dan karena dia bergantung pada dukungan di Majelis Nasional dari partai sayap kanan Republikan untuk mendukung legislasi, sang presiden memiliki insentif yang kuat untuk bertindak.

Dia tidak memiliki mayoritas mutlak di Parlemen, dilema yang tidak akan bubar dengan akrobatik verbal apapun.

Dalam konferensi pers, Mr. Macron menyebut National Rally milik Ms. Le Pen sebagai “partai miskin kolektif,” dan bersumpah untuk memperbaiki “perasaan kehilangan” yang dirasakan oleh sebagian orang Prancis — yang tampaknya merujuk pada konsekuensi imigrasi, terutama dari Afrika Utara, yang telah dieksploitasi oleh Ms. Le Pen dengan retorika xenofobiknya.

Ujian politik paling yang akan segera dihadapi keputusan-keputusan Mr. Macron adalah dalam pemilihan Parlemen Eropa bulan Juni.

Membaca  Ukraine dan Polandia seharusnya menjadi sekutu dekat di dalam Uni Eropa - Menteri Luar Negeri Kuleba

Presiden ingin menghindari kemenangan sayap kanan dengan menandingi daya tarik karismatik Jordan Bardella, presiden National Rally berusia 28 tahun. Mr. Macron sekarang menugaskan Mr. Attal, yang kepercayaan diri yang telegenis dan kesiapannya yang siap membuatnya menjadi anak didik alami sang presiden, melawan pemimpin kanan muda tersebut.

Setelah pemilu, Mr. Macron akan mengandalkan Mr. Attal untuk meredam popularitas Ms. Le Pen melalui tindakan tegas terhadap imigrasi dan keamanan. “Prancis tidak akan pernah menjadi sinonim dari kemunduran,” kata Mr. Attal dalam pidato penerimaannya awal bulan ini. Dia menggunakan kata-kata “kuat” dan “kekuatan” enam kali.

Olimpiade Paris akan datang musim panas ini, dan sang presiden bergantung pada momen kejayaan dan pesta dari tepian Sungai Seine sampai pinggiran utara kota untuk memberikan suntikan semangat bagi kepemimpinannya. Dia mengumumkan pada Kamis bahwa akses ke pertunjukan budaya dari segala jenis akan gratis selama dua bulan selama musim panas untuk memperingati Olimpiade.

Pertanyaan tentang ketidaksukaan terhadap Mr. Macron adalah bahwa, dalam banyak hal, dia telah menjadi presiden yang sukses — mengatasi gelombang protes Rompi Kuning, mengatasi yang terburuk dari pandemi Covid-19, menurunkan pengangguran dengan tajam menjadi sedikit di atas 7 persen, mempertahankan pertumbuhan modest meskipun dampak perang di Ukraina, dan menarik tingkat investasi asing yang tinggi.

Sebenarnya, Prancis baru-baru ini memiliki alasan untuk menggoda. Tetangganya Jerman, yang masuk ke dalam resesi tahun lalu, hanya tumbuh 0,7 persen sejak 2019 dan menghadapi protes jalanan yang luas yang dipicu sebagian oleh keputusan untuk menghapus subsidi bahan bakar diesel — persoalan yang sama yang memicu gerakan Rompi Kuning di Prancis pada tahun 2018.

Membaca  Kabinet Baru Prancis Macron Menampilkan Politisi Veteran dan Beberapa Kejutan

Kasus hari ini bahwa ekonomi Prancis lebih kuat daripada kekuatan dahulu Jerman tampaknya meyakinkan.

Prancis, dengan ketergantungan yang sukses pada tenaga nuklir untuk sekitar 60 hingga 70 persen dari pembangkit listriknya, senang mencemooh ketidakmampuan Jerman dalam sumber energi domestik. Sementara itu, kemunculan cepat AfD di Jerman, partai sayap kanan yang dikenal sebagai AfD, mencerminkan krisis kepercayaan dan kelesuan yang lebih biasa terkait dengan Prancis. National Rally adalah fenomena lama yang kini telah memasuki ranah politik utama; kekuatan AfD di Jerman adalah kekuatan baru yang mengejutkan.

Apakah Mr. Macron dapat menerjemahkan kesuksesannya ke dalam popularitas yang lebih besar? Jawabannya tidak jelas karena sebagian besar ketidaksukaan terhadapnya lebih karena perasaan daripada analisis — perasaan bahwa dia entah bagaimana asing, terlalu memperhatikan diri sendiri, terlalu terpikat pada suaranya sendiri, seorang pria dari “Jupiter” yang tidak tahu cara mengelus punggung sapi, kualifikasi politik penting dari Prancis.

Satu hal yang jelas: Dia telah melempar dadu untuk mencegah Ms. Le Pen dari menduduki jabatan tertinggi di negeri ini, dan sekarang waktu terus berjalan. Tentang Prancis tetap menjadi Prancis, itu pasti akan merawat dirinya sendiri.