Macron Berusaha Membangun Aliansi Melawan Ekstrim Kanan setelah National Rally Memenangkan Putaran Pertama Pemilihan

Warta dari The Irish Times, Politico, dan Euronews. Berita Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan untuk “aliansi demokratis” yang luas melawan sayap kanan jauh setelah National Rally Marine Le Pen meraih kemenangan historis dalam putaran pertama pemilihan parlemen. Pusat Macron kini berada dalam posisi yang sulit setelah mereka berada di posisi ketiga, di belakang blok sayap kiri di posisi kedua, dalam hasil yang menandai kemunduran besar bagi presiden yang pemanggilan pemilihan dadakan yang mengguncang Prancis dan dunia. Namun, pasar merespons dengan lega ketika para pedagang bertaruh bahwa partai Le Pen tidak akan mencapai mayoritas mutlak setelah putaran kedua pemungutan suara Minggu ini. Namun, Macron kini dihadapkan dengan “pilihan yang menyakitkan,” menurut Politico, apakah menarik kandidatnya di daerah-daerah di mana kandidat sayap kiri bisa menang, untuk menghalangi sayap kanan jauh.
Sinyal Semafor: Wawasan global tentang berita terbesar hari ini. Mayoritas mutlak masih menjadi tantangan bagi Le Pen. Sumber: The Irish Times.

Mencapai mayoritas mutlak masih dianggap sulit bagi National Rally, karena kandidat dari partai lawan yang tampil buruk dalam putaran pertama bisa mundur dari perlombaan, mencegah pemecahan suara dan dengan demikian menarik dukungan dari sayap kanan jauh. Macron menghadapi dua skenario: Jika Le Pen memang menang besar pada hari Minggu, presiden akan terpaksa untuk merapat bersama National Rally, dan menunjuk Jordan Bardella berusia 28 tahun, presiden partai, sebagai perdana menteri. Jika National Rally tidak mendapatkan mayoritas, “Macron bisa menemukan dirinya dengan parlemen buntu yang tidak mampu mengatur ekonomi terbesar kedua UE dan kekuatan militer teratas,” yang ditunjukkan oleh The Irish Times.

Prancis di ‘perairan yang belum dipetakan’. Sumber: Politico, Le Monde. Macron dan perdana menteri, Gabriel Attal, pada hari Senin meminta warga Prancis untuk mencegah National Rally meraih mayoritas mutlak. Macron sekarang juga harus mempertimbangkan apakah memberitahu kandidatnya untuk mundur dari perlombaan untuk menghindari pemecahan suara “atau mencoba menyelamatkan apa yang tersisa dari gerakan dominannya yang pernah ada sebelum mati,” seperti yang diamati oleh Politico. Presiden memanggil pemilihan dadakan dalam upaya untuk menghentikan kenaikan sayap kanan di Prancis setelah kemenangan mengejutkan National Rally dalam pemilihan Eropa – tetapi pemungutan suara tersebut hanya memperkuat dukungan partai tersebut. Negara ini menghadapi “perairan yang belum dipetakan,” tambah Politico: “Negara ini akan diatur, setidaknya sebagian, oleh politisi yang membuat nama mereka bersimpati dengan Vladimir Putin sambil bersumpah akan merusak Uni Eropa, berperang melawan migrasi dan keluar dari NATO.”
Partai Macron dihancurkan dalam jangka pendek. Sumber: Euronews. Pemilihan dapat dibaca sebagai suara protes terhadap penanganan Macron terhadap isu-isu kunci Prancis, kata seorang analis politik kepada Euronews. Namun, sementara “tidak ada harapan bagi partai presiden dalam jangka pendek,” Fran├žois-Xavier Millet, seorang profesor di Universitas Antilles mengatakan kepada media tersebut, mayoritas National Rally bisa memberi Macron pengaruh untuk menghidupkan kembali dukungan yang menurun untuk koalisinya yang sentris. “Jika sayap kanan jauh memimpin pemerintahan, Macron bisa mencoba mendapatkan kembali legitimasi politiknya dalam jangka panjang dengan menyajikan dirinya sebagai penjamin Konstitusi yang berusaha melindungi warga Prancis dari beberapa keputusan sayap kanan jauh,” kata Millet.