Mahasiswa Stanford protes larangan baru terhadap perkemahan duduk semalaman Pelajar Stanford protes aturan baru mengenai larangan perkemahan semalaman

Mahasiswa di Universitas Stanford sedang melakukan protes terhadap larangan baru sekolah untuk berkemah semalam di tempat duduk.

Mahasiswa pro-Palestina yang sedang memprotes perang Israel-Hamas yang telah berkemah di luar selama 112 hari telah memanggil pendukung untuk berkumpul menentang larangan tersebut setelah diumumkan oleh universitas pada Kamis malam.

Dalam sebuah pernyataan Kamis, universitas mengatakan bahwa mereka tidak lagi mengizinkan tampilan dan berkemah semalam “berdasarkan kekhawatiran akan keamanan fisik komunitas kami.”

Angin kencang dari badai akhir pekan lalu meniup tenda-tenda dan sejak saat itu, para mahasiswa telah menempatkan kursi-kursi di area tersebut, “mengambil ruang yang digunakan oleh kelompok lain,” demikian tulis universitas dalam Laporan Stanford.

Universitas mengatakan bahwa mereka memiliki kebijakan yang melarang berkemah semalam kecuali jika secara khusus diizinkan oleh sekolah.

“Universitas telah mengizinkan berkemah semalam di White Plaza sejak kejadian pada 7 Oktober sebagai upaya untuk mendukung ekspresi damai dari kebebasan berbicara dengan cara yang dipilih oleh para mahasiswa untuk mengekspresikan diri,” pernyataan tersebut mengatakan.

Stanford mengatakan tingkat kekhawatirannya telah meningkat hingga suatu titik dimana mereka tidak dapat lagi mendukung aktivitas semalam.

Semua barang harus dihapus dari area antara jam 8 malam dan 8 pagi dan barang-barang yang ditinggalkan “akan dihapus karena alasan kesehatan dan keamanan.”

Mahasiswa yang melanggar larangan akan tunduk kepada rujukan disiplin dan mungkin akan didenda karena tidak patuh terhadap pengumuman Universitas.

“Komunitas kami memiliki berbagai pandangan mengenai perang Israel-Hamas. Stanford terus memberikan dukungan yang kuat terhadap ekspresi damai dari pandangan yang berbeda oleh anggota komunitas kami, dan kami akan terus berusaha untuk memberikan keamanan dan kesejahteraan fisik bagi semua anggota komunitas kami,” demikian pengumuman tersebut mengatakan.

Membaca  Pelukis yang Menginspirasi Ballet Baru

Mahasiswa telah memanggil aksi unjuk rasa darurat untuk menentang larangan Universitas. Sebuah pos yang dibagikan secara online memanggil “semua orang” untuk hadir di tempat duduk pada hari Kamis.

“Kita membutuhkan dukungan kuat dari orang-orang yang bersatu untuk mendukung keberadaan tempat duduk ini,” kata pos tersebut. “Kenakan pakaian Stanford.”

Seorang pengguna yang memposting pengumuman tersebut mengatakan bahwa universitas melarang tempat duduk ini karena “Zionis di kampus telah mengeluhkan kehilangan tempat unjuk rasa mereka setelah tenda berhenti yang tidak terisi mereka terbang selama badai.”

Stanford adalah salah satu dari banyak universitas yang menghadapi peninjauan terhadap reaksi mereka terhadap protes mahasiswa setelah serangan pada 7 Oktober.

Universitas sebelumnya menanggapi laporan tentang “instruktur non-fakultas” yang disebut telah “membahas konflik Timur Tengah dengan cara yang menyerang individu mahasiswa di kelas berdasarkan latar belakang dan identitas mereka.”

Kampus, profesor menghadapi penolakan dalam perdebatan Israel-Hamas di kampus

Untuk berita terkini, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.