Marisa Pavan, Nominasi Oscar untuk ‘The Rose Tattoo,’ Meninggal pada Usia 91 Tahun Marisa Pavan, Nominasi Oscar untuk ‘The Rose Tattoo,’ Meninggal pada Usia 91 Tahun

Aktor Italia Marisa Pavan tidak pernah mencapai ketenaran seperti saudara kembar perempuannya, Pier Angeli, seorang bintang film pada 1950-an yang muncul di sampul majalah nasional, dan romannya dengan James Dean serta pernikahannya dengan penyanyi Vic Damone menjadi cerita legenda Hollywood.

Ms. Pavan — analitis, kadang keras kepala, dan menurutnya, kurang konvensional cantik dibandingkan saudarinya — namun berhasil mencapai karir yang sukses. Dia tampil di sejumlah film terkenal pada tahun 1950-an, termasuk “The Rose Tattoo” (1955), di mana dia dinominasikan untuk Academy Award kategori aktris pendukung terbaik.

Namun begitu, dia berhasil mencapai karir yang sukses. Ia muncul di banyak film terkenal pada tahun 1950-an, termasuk The Rose Tattoo (1955), di mana dia dinominasikan untuk Academy Award kategori aktris pendukung terbaik.

Ms. Pavan meninggal pada 6 Desember di rumahnya di Gassin, sebuah desa di French Riviera, ungkap Ms. Soumoy. Dia berusia 91 tahun.

Maria Luisa Pierangeli, dikenal sebagai Marisa, dan saudara kembarnya, Anna Maria Pierangeli, lahir pada 19 Juni 1932, di Cagliari, di pulau Sardinia, dari pasangan Luigi Pierangeli, seorang arsitek, dan Enrichetta (Romiti) Pierangeli, yang kemudian membantu menuntun karier kedua putrinya. (Adik mereka, Patrizia, lahir 15 tahun setelah mereka, juga menjadi seorang aktris.)

Kelurga pindah ke Roma ketika kedua saudari tersebut berusia 3 tahun, dan selama Perang Dunia II, mereka merawat seorang jenderal Yahudi di Angkatan Darat Italia yang sedang bersembunyi dari Nazi dan Fasis Italia. Nama belakangnya adalah Pavan, yang kemudian Marisa, yang telah dekat dengannya, akan mengadopsi sebagai nama panggungnya.

Karir saudara perempuannya dimulai saat dia masih remaja, ketika dia ditemukan di jalan di Roma. Ketika Mr. Pierangeli meninggal pada tahun 1950, keluarga pindah ke Amerika Serikat untuk memajukan karirnya.

Membaca  Perempuan-perempuan Gaza Sedang Berjuang untuk Hidup Keluarga Mereka

Marisa berperintah limelight sampai seorang teman keluarga, Albert R. Broccoli, seorang agen yang kemudian akan memproduksi waralaba film James Bond, mengundangnya untuk mengunjungi set film “What Price Glory” (1952), sebuah film yang berlatar belakang Perang Dunia I yang dibintangi oleh James Cagney dan disutradarai oleh John Ford.

Setelah dia di sana, produser Sol Siegel bertanya apakah dia bisa menyanyi dalam bahasa Perancis. Dia bisa, dan dia melakukannya. “Saya menyanyikan lagu Jacqueline François,” kata Ms. Pavan dalam wawancara 2015 dengan Film Talk, jurnal film online. Dia ingat Mr. Siegel merespon, “Kamu akan mencoba besok!”

“Saya menganggap semuanya ini sebagai lelucon,” kata Ms. Pavan. Tapi dia membawa pulang naskahnya, mempelajari adegannya dan kembali keesokan harinya.

Dia mendapat peran — seorang gadis Perancis yang jatuh cinta dengan seorang Marinir AS, yang dimainkan oleh Robert Wagner — dan menemukan hasratnya untuk berakting.

Karirnya mencapai puncaknya tiga tahun kemudian dengan “The Rose Tattoo,” yang didasarkan dari sandiwara Tennessee Williams. Ms. Pavan memainkan peran Rosa, putri yang memberontak dari janda penuh duka (Anna Magnani) yang bertemu dengan pengemudi truk yang ceria (Burt Lancaster) di sebuah kota di Teluk Meksiko.

Pada akhirnya, Ms. Pavan tetap bertahan dengan keyakinan bahwa kematian saudarinya adalah kecelakaan, sebagai reaksi terhadap obat yang diberikan dokter selama masa kecemasan. Itu adalah kerugian dari mana Ms. Pavan tidak pernah pulih sepenuhnya.

“Dia merasa seolah-olah dia kehilangan separuh dari dirinya,” ujar Ms. Soumoy.

Ms. Pavan meninggalkan bisnis film tampaknya berasal dari satu pertentangan khusus. Saat syuting romansa sejarah “Solomon and Sheba” (1959), Ms. Pavan yang keras kepala berbenturan dengan seorang produser setelah banyak adegannya dipotong, dan mengancam untuk meninggalkan proyek itu. Langkah tersebut menyebabkan dirinya diblaklist oleh studio-studio, menurut biografinya.

Membaca  Pemimpin Baru Mengambil Alih di Guatemala, Meningkatkan Harapan untuk Demokrasi yang Rapuh