Meloni dari Italia Membuka Pertemuan Africa untuk Mengungkap Rencana Peningkatan Pembangunan dan Pengendalian Migrasi Meloni dari Italia membuka pertemuan Afrika untuk mengungkap rencana peningkatan pembangunan dan pengendalian migrasi

ROMA (AP) — Perdana Menteri Italia, Giorgia Meloni, membuka pertemuan pemimpin Afrika pada hari Senin yang bertujuan untuk menunjukkan rencana pembangunan besar Italia untuk benua itu yang pemerintahnya harap akan menghentikan arus migrasi dan membentuk hubungan baru antara Eropa dan Afrika.

Dua puluh empat pemimpin Afrika, pejabat tinggi Uni Eropa dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, serta perwakilan dari lembaga pengutang internasional, hadir di Roma untuk pertemuan itu, acara besar pertama dalam kepresidenan Grup Tujuh Italia.

Italia, yang selama puluhan tahun telah menjadi pusat perdebatan migrasi di Eropa, telah mempromosikan rencana pembangunannya sebagai cara untuk menciptakan kondisi keamanan dan ekonomi yang akan menciptakan lapangan kerja di Afrika dan mencegah para pemuda melakukan migrasi berbahaya melintasi Laut Tengah.

Meloni, pemimpin sayap kanan keras pertama Italia sejak berakhirnya Perang Dunia II, telah menjadikan pengendalian migrasi sebagai prioritas pemerintahannya. Namun, tahun pertamanya di kekuasaan melihat lonjakan besar dalam jumlah orang yang tiba di pantai Italia, dengan sekitar 160.000 orang tahun lalu.

Rencana pemerintah, yang dinamai Enrico Mattei, pendiri raksasa minyak dan gas milik negara Eni, bertujuan untuk memperluas kerja sama dengan Afrika di luar energi namun dengan cara yang tidak merugikan. Pejabat Italia mengatakan rencana itu melibatkan proyek-proyek percontohan di bidang pendidikan, perawatan kesehatan, air, sanitasi, pertanian, dan infrastruktur.

“Dasar dari Rencana Mattei adalah pendekatan baru — non-merugikan, non-paternalistik namun juga bukan bantuan,” kata Meloni kepada stasiun RAI milik negara. “Ini adalah pendekatan seimbang, untuk tumbuh bersama.”

Italia, yang di bawah fasis pernah menjadi kekuatan kolonial di Afrika Utara, sebelumnya pernah menjadi tuan rumah pertemuan tingkat menteri Afrika. Tetapi pertemuan Senin ini — yang diadakan di Senat Italia untuk menunjukkan komitmen semua lembaga publik Italia terhadap proyek tersebut — pertama kali di bawah tingkat kepala negara atau pemerintahan.

Membaca  Perbankan untuk Semua Orang, Di Mana Saja. Bagaimana Black Banx Meliputi Semua Aspek.

Pertemuan itu mencakup presentasi oleh menteri Italia yang mendetailkan berbagai aspek dari rencana itu. Makan malam gala yang diadakan oleh Presiden Italia Sergio Mattarella diadakan pada malam Minggu.

Ketika pertemuan dimulai, wakil-wakil partai hijau dan oposisi Italia berencana mengadakan konferensi lawan di majelis rendah parlemen Italia untuk mengkritik Rencana Mattei sebagai “kotak kosong” neokolonial yang kembali berupaya mengeksploitasi sumber daya alam Afrika.

Selain Rencana Mattei, pemerintahan Meloni telah menjalin kesepakatan kontroversial dengan negara-negara individual untuk mencoba mengurangi beban migrasi bagi Italia. Kesepakatan yang didukung UE dengan Tunisia bertujuan untuk membatasi keberangkatan melalui proyek-proyek pengembangan ekonomi dan kesempatan migrasi legal, sementara kesepakatan bilateral dengan Albania menyerukan penciptaan pusat di Albania untuk memproses aplikasi suaka untuk para migran yang diselamatkan di laut menuju Italia.

___

Ikuti liputan AP tentang masalah migrasi di https://apnews.com/hub/migration